Rabu 24 Aug 2022 05:15 WIB

Manfaat Makanan Pedas Bagi Kesehatan yang Belum Banyak Diketahui Orang

Jika Anda adalah pencinta makanan pedas, maka sains ada di pihak Anda.

Manfaat makanan pedas bagi kesehatan yang belum diketahui  orang. (ilustrasi)
Foto: Pixabay
Manfaat makanan pedas bagi kesehatan yang belum diketahui orang. (ilustrasi)

REPUBLIKA CO.ID, JAKARTA -- Makanan pedas menjadi favorit sebagian masyarakat di Indonesia. Ada yang merasa tak lengkap menyantap makanan, tanpa ada sensasi rasa pedas di dalamnya.

Namun pernahkah Anda bertanya, apakah makanan pedas bermanfaat bagi kesehatan atau tidak? Jika Anda adalah pencinta makanan pedas, maka sains ada di pihak Anda. Sebab, banyak penelitian menunjukkan, rempah-rempah yang menghasilkan rasa pedas bisa menjadi obat.

Baca Juga

Rempah-rempah yang dimaksud yakni kayu manis, kunyit, bawang putih, jahe, jinten, serta cabai. Memasukkan rempah-rempah itu ke makanan dapat memberikan banyak manfaat kesehatan.

Apa saja itu? Berikut penjelasannya seperti dilansir laman News Day Express pada pertengahan Agustus lalu:

 

1. Membuka peluang panjang umur

Menurut sebuah studi tahun 2015 oleh Harvard dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Nasional China, mengonsumsi makanan pedas enam hingga tujuh hari sepekan dapat meningkatkan harapan usia Anda. Studi tersebut mengungkapkan, menyantap makanan pedas mengurangi tingkat kematian hingga 14 persen.

2. Meningkatkan metabolisme

Data dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa rempah-rempah tertentu seperti jinten, kayu manis, kunyit, lada hitam, dan cabai bisa meningkatkan tingkat istirahat metabolisme Anda. Artinya, tubuh Anda tetap membakar kalori saat beristirahat. Itu membuat rasa lapar berkurang.

3. Mengurangi peradangan

Curcumin, senyawa yang ada dalam kunyit, bekerja untuk mengurangi peradangan dalam tubuh. Pada saat yang sama, dalam pengobatan Ayurveda (ilmu kesehatan yang berasal dari negara India yang telah dikenal lebih dari 5.000 tahun lalu), sifat antiinflamasi jahe dan bawang putih telah digunakan selama berabad-abad untuk mengobati sejumlah keluhan kesehatan. Misalnya, radang sendi, gangguan autoimun, bahkan sakit kepala dan mual. Hal itu juga didukung oleh ilmu pengetahuan.

4. Membantu melawan kanker

Capsaicin, komponen aktif cabai, bekerja untuk memperlambat dan menghancurkan sel kanker. Sebuah studi UCLA menemukan bahwa capsaicin bermanfaat dalam menghambat pertumbuhan sel kanker prostat pada tikus tanpa merusak sel sehat.

5. Membantu menjaga jantung

Dengan membantu memecah lemak dalam makanan, rempah-rempah dapat meningkatkan kesehatan jantung. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tart dapat mengurangi risiko penyakit seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes tipe 2. Hal ini juga membantu dalam mengurangi penyebab kardiovaskular seperti serangan jantung dan strok.

6. Rempah-rempah membunuh bakteri

Jinten dan kunyit diketahui memiliki sifat antioksidan dan antibakteri yang kuat. Dalam situasi seperti itu, penggunaannya dapat membantu dalam memerangi bakteri berbahaya dalam tubuh.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement