Selasa 23 Aug 2022 05:59 WIB

Kekurangan Vitamin Ini Bisa 'Menghancurkan' Kehidupan Seks Anda dengan Pasangan

Kehidupan seks yang baik dapat meningkatkan kesehatan dan kehidupan Anda.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti
Kekurangan vitamin D dapat
Foto: www.freepik.com
Kekurangan vitamin D dapat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Semua kehidupan seks pasangan pasti memiliki pasang surut. Sebuah studi pada 2021 mengungkapkan, orang Amerika dari segala usia melakukan hubungan seks lebih sedikit dibandingkan sebelumnya.

Anda dapat mengaitkan ini dengan sejumlah alasan seperti libido rendah, disfungsi seksual, ketidakseimbangan hormon, atau terlalu lelah dari tuntutan dunia yang serba cepat saat ini. Namun kabar baiknya, mungkin ada solusi sederhana yang bisa dilakukan. Studi menunjukkan, mendapatkan cukup satu vitamin dapat membantu menjaga hal-hal menakjubkan di kamar tidur suami-istri.

Baca Juga

Kehidupan seks yang sehat memiliki beberapa manfaat yang mengejutkan

Seks tidak hanya terasa menyenangkan, tetapi kehidupan seks yang baik dapat meningkatkan kesehatan dan kehidupan Anda. Dalam sebuah studi pada 2016 yang diterbitkan The Journal of Sexual Medicine, para peneliti melihat hubungan antara kepuasan seksual dan kualitas hidup di antara 3.515 orang dewasa AS.

 

Peneliti menemukan, kesehatan seksual adalah kunci bagi sebagian besar peserta. Terlebih lagi, orang dengan kesehatan yang lebih baik melaporkan kepuasan seksual yang lebih tinggi, sementara mereka yang kesehatannya lebih buruk itu kurang puas dengan kehidupan seks mereka.

Menurut para ahli di WebMD, memiliki kehidupan seks yang sehat membantu mendukung kesehatan kekebalan tubuh, menurunkan tekanan darah, mengurangi risiko serangan jantung, meningkatkan kualitas tidur, mengurangi stres, bahkan membakar kalori.

Kekurangan nutrisi tertentu dapat mengganggu kesehatan seksual

Semakin banyak penelitian menunjukkan kekurangan vitamin D dapat secara signifikan memengaruhi kesehatan seksual. Pada pria, vitamin “sinar matahari” memainkan peran penting dalam fungsi seksual. Misalnya, sebuah studi pada 2019 yang diterbitkan dalam The World Journal of Men's Health menunjukkan bahwa vitamin D meningkatkan motilitas sperma, meningkatkan kesuburan, dan membantu meningkatkan fungsi testis melalui seks.

Sebuah penelitian dari 2019 mengamati hubungan antara kadar vitamin D yang rendah pada wanita dan gejala disfungsi seksual, seperti nyeri saat berhubungan seks, ketidakmampuan untuk terangsang, dan kurangnya dorongan seks. Pakar kekebalan dan pendiri Kesehatan Besar Bold, Jeffrey Bland, mengatakan vitamin D pada wanita digunakan oleh ovarium untuk mempertahankan fungsi seksual yang tepat.

“Namun, tidak ada bukti konklusif yang menunjukkan vitamin D mengubah hormon seks wanita,” kata Bland dilansir Best Life, Senin (22/8/2022).

Vitamin D mungkin dikaitkan pada disfungsi ereksi

Sebuah studi pada 2018 yang diterbitkan dalam International Journal of Endocrinology melihat hubungan antara vitamin D dan fungsi seksual pada 114 pria. Temuan menunjukkan bahwa peserta dengan kadar vitamin D yang lebih tinggi juga memiliki kadar testosteron yang lebih tinggi dan fungsi ereksi yang lebih baik. The Cleveland Heart Lab melaporkan bahwa vitamin D membantu meningkatkan aliran darah ke alat kelamin dengan memperbaiki lapisan dinding pembuluh darah, yang mendukung aliran darah dan mengurangi peradangan.

"Penelitian medis menunjukkan bahwa kadar vitamin D yang optimal diperlukan untuk fungsi ereksi," ujar penasihat medis di Illuminate Labs, Andrea Paul.

Kekurangan vitamin D memengaruhi kesehatan urologi

Urologi adalah bidang perawatan kesehatan yang berkaitan dengan sistem reproduksi dan anatomi yang terlibat dalam kesehatan seksual, termasuk organ seks, kandung kemih, ginjal, dan saluran kemih. Semakin banyak bukti menunjukkan hubungan antara kadar vitamin D yang rendah pada pria dan masalah urologis, seperti kandung kemih yang terlalu aktif, pembesaran kelenjar prostat, dan infeksi saluran kemih (ISK). Menurut meta-review 2019 yang diterbitkan dalam Annals of Clinical and Laboratory Science, kekurangan vitamin D juga berkorelasi dengan risiko ISK yang lebih tinggi pada anak-anak dan orang dewasa.

"Vitamin D memengaruhi penyerapan dan pemanfaatan kalsium, sehingga dapat mempengaruhi jumlah kalsium yang diekskresikan dalam urin," kata Bland.

Karena itu, Bland mengatakan asupan vitamin D yang seimbang penting dalam mempromosikan pemanfaatan kalsium yang tepat dan kesehatan saluran kemih. Untuk memastikan kesehatan seksual dalam kondisi terbaik, maka dapatkan cukup vitamin D dengan menghabiskan waktu di luar ruangan di bawah sinar matahari langsung, makan makanan kaya vitamin D, dan mengonsumsi suplemen vitamin D jika perlu. Menurut National Institutes of Health, orang dewasa berusia 70 tahun ke bawah membutuhkan 600 unit internasional (IU) vitamin D setiap hari, sedangkan mereka yang berusia di atas 70 tahun membutuhkan 800 IU per hari.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement