Selasa 23 Aug 2022 05:47 WIB

Tom Cruise Diharap Boyong Piala Oscar Setelah Top Gun Maverick Berhasil Jadi Film Terlaris

Hampir 40 dekade kariernya, Tom Cruise hanya dinominasikan tiga kali Oscar.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Tom Cruise melambai kepada penggemar selama acara karpet merah untuk mempromosikan film terbarunya Top Gun: Maverick di Seoul, Korea Selatan, Ahad, 19 Juni 2022. Film ini akan dirilis di negara itu pada 22 Juni.
Foto: AP/Lee Jin-man
Tom Cruise melambai kepada penggemar selama acara karpet merah untuk mempromosikan film terbarunya Top Gun: Maverick di Seoul, Korea Selatan, Ahad, 19 Juni 2022. Film ini akan dirilis di negara itu pada 22 Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Selain sebagai film terlaris tahun ini, Top Gun: Maverick juga merupakan salah satu film dengan rating tertinggi dan telah diterima dengan baik oleh kritikus dan penggemar film. Produser Jerry Bruckheimer berharap pihak Academy Awards mengganjar Top Gun: Maverick, terutama untuk Tom Cruise, dengan piala Oscar.

Top Gun: Maverick sudah menghasilkan gebrakan Oscar untuk sinematografinya yang spektakuler dan desain suaranya yang menggelegar. Tapi dilihat dari kinerja box office-nya, Paramount Pictures dapat mendorongnya untuk kategori Best Picture juga.

Baca Juga

Bruckheimer juga ingin Top Gun: Maverick bisa seperti yang dilakukan Disney tahun lalu untuk Spider-Man: No Way Home, yang menjadi film terlaris tahun 2021. Sang bintang utama, Tom Cruise, mengharapkan hal serupa, dan Bruckheimer juga berpikir bahwa piala itu sudah lama tertunda.

“Tidak ada yang lebih peduli dan tidak ada yang bekerja lebih keras seperti Tom. Kalian melihat penampilannya, itu tampak nyata, karena sangat bagus, sangat alami. Itu adalah sesuatu yang dipahami dan disadari oleh penonton, dan kami berharap Academy akan merasakan hal yang sama,” ucap Bruckheimer.

 

Black Panther dan Joker membuktikan bahwa film-film populer memiliki peluang untuk masuk ke barisan pemenang Academy Awards yang bergengsi jika dibuat dengan kompeten, dan Top Gun: Maverick juga dapat mengulangi prestasi tersebut.

Nominasi Efek Visual Terbaik, Suara Terbaik, dan Penyuntingan Film Terbaik dijamin akan masuk untuk Top Gun: Maverick. Ada kemungkinan besar bahwa skor latar belakang dan sinematografi juga mendapatkan nominasi, tetapi kategori Best Picture mungkin sulit untuk dipecahkan.

Namun, anggukan Tom Cruise seperti yang didengar dari penampilan Top Gun: Maverick-nya, tampak seperti peregangan, terutama dengan orang-orang seperti Austin Butler (Elvis), Hugh Jackman (The Son), Brendan Fraser (The Whale), dan Adam Driver (White Noise), bersaing bersama.

Dalam hampir empat dekade kariernya di Hollywood, Cruise hanya dinominasikan tiga kali untuk Oscar, dengan yang terakhir datang sekitar 22 tahun lalu lewat film Magnolia karya Paul Thomas Anderson.

Bukannya Cruise tidak mengambil peran serius sejak saat itu, dia memberikan beberapa penampilan terbaiknya di awal tahun 2000-an di The Last Samurai, Collateral, dan Vanilla Sky. Tetapi Academy sepertinya tidak mengakui karyanya untuk beberapa alasan.

Salah satu alasannya, mungkin karena banyaknya kontroversi yang terjadi pada Cruise saat itu atau persaingan ketat dari film lain (tahun 2000-an adalah dekade yang hebat untuk sinema). Tetapi hal-hal yang jauh berbeda, terjadi hari ini. Tom Cruise sendirian menyelamatkan box office musim panas, dan telah menerima tepuk tangan meriah di setiap festival film yang dia hadiri akhir-akhir ini, termasuk Cannes.

Jika Top Gun: Maverick melanjutkan mimpinya, itu mungkin akan berakhir dengan menyapu Oscar juga dan bahkan utamanya memenangkan Cruise. Salah satu alasan mengapa Top Gun: Maverick butuh waktu lama untuk rilis adalah karena Tom Cruise tetap bersikeras untuk menghormati Tony Scott dan semangat Top Gun.

Cruise menolak untuk bergerak maju sampai dia memiliki cerita dan alat yang tepat untuk membuat tontonan sinematik yang belum pernah dilihat sebelumnya. Dan ambisi Cruise dicocokkan oleh sutradara Joseph Kosinski dan para pemain dan kru Top Gun: Maverick lainnya, yang berusaha keras dalam membuat film.

Menurut Bruckheimer, Cruise memainkan peran utama dalam produksi. Menjadi pilot terdaftar sendiri, ia tidak hanya melatih lawan mainnya tetapi juga merancang beberapa adegan udara yang menakjubkan. “Top Gun adalah manfaat dari semua pembelajaran dan kebersamaan Tom dengan semua aktor, sutradara, dan penulis yang hebat ini,” kata dia.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement