Selasa 19 Jul 2022 16:37 WIB

Adegan Ini Dipotong dari Film The Hobbit karena Dianggap Terlalu Berdarah

Film ini diangkat dari novel karya JRR Tolkien yang merupakan dongeng anak-anak.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti
Adegan yang dipotong dari film The Hobbit karena dianggap terlalu berdarah. (ilustrasi)
Adegan yang dipotong dari film The Hobbit karena dianggap terlalu berdarah. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Siapa pun yang pernah membaca novel karya penulis JRR Tolkien, yang menjadi dasar pembuatan film The Hobbit, pasti tahu bahwa cerita itu adalah dongeng anak-anak. Buku itu aslinya ditulis untuk putra-putra Tolkien.

Meski masih banyak pertempuran dan kematian menyedihkan yang terjadi dalam cerita, cara penulisannya membuat semuanya terasa sedikit lebih ramah anak dibandingkan film trilogi The Lord of The Rings dan The Hobbit garapan sutradara Peter Jackson. Utamanya, saat penonton menyaksikan Thorin menusuk dadanya dengan pisau Azog, atau Filli dibunuh dan dijatuhkan di depan saudara kembarnya.

Baca Juga

Untuk mengisi beberapa konten trilogi, tim kreatif menambahkan momen yang dibuat-buat dan dianggap terlalu keras dari buku asli Tolkien. Namun, ada beberapa adegan yang difilmkan tidak berhasil masuk ke final cut karena dianggap terlalu gamblang.

Banyak di antaranya terjadi setelah kedatangan pertama Smaug di Dale, ketika dia membakar kota itu hingga rata dengan tanah. Misalnya, ketika para kurcaci pertama kali tiba di kota saat melihat Lonely Mountain, dan Bilbo melihat mayat hangus seorang ibu yang menggendong bayinya di reruntuhan.

 

Ada banyak adegan dipotong selain dari yang ditampilkan di film, misalnya tentang pembantaian di Lake Town saat Smaug terbang di atas kepala, membakar, dan merobohkan rumah sebagai pembalasan dendamnya pada Thorin dan geng yang baru saja memberinya hukuman. Namun, sebagian besar aksi berfokus pada Bard dan keluarganya, dan misi mereka mengambil panah hitam dari tempat persembunyiannya sehingga dapat menembak binatang.

Ada juga fokus pada Master of Lake Town dan pelayannya Alfrid, serta upaya pengecut untuk melarikan diri dari kota dengan perahu penuh emas. Semua hal ini digunakan untuk mengalihkan perhatian dari kenyataan mengerikan tentang apa yang sebenarnya terjadi di kota, yaitu orang-orang dibakar hidup-hidup di rumah mereka, tidak dapat melarikan diri dari kematian.

Ironisnya, sebenarnya ada adegan-adegan seperti ini yang difilmkan, tapi tidak pernah sampai ke edisi final karena dianggap terlalu berdarah untuk kisah yang pada dasarnya untuk anak-anak. Dalam daftar adegan yang dihapus, penonton dapat melihat penduduk desa yang ketakutan melewati anak-anak keluar dari gedung yang terbakar, mencoba menyelamatkan hidup dari api yang menghanguskan. Ada juga seorang pria terbakar yang mati-matian mencoba melompat keluar dari jendela rumahnya tetapi meninggal dengan mengerikan.

Adegan-adegan ini hanya berkontribusi pada pembuatan adegan selanjutnya dalam film, di mana orang-orang yang selamat dari Lake Town dapat terlihat mencari orang yang mereka cintai di reruntuhan di pantai. Kenyataannya adalah banyak orang akan mati seketika dalam api Smaug. Namun banyak juga yang tidak langsung mati dan akan binasa karena luka mengerikan.

Disebutkan juga dalam buku-buku bahwa kebakaran terjadi pada awal musim dingin. Banyak dari mereka yang selamat dari banjir awal meninggal karena kedinginan, terpapar cuaca, dan kelaparan.

Untungnya, mereka mendapat bantuan dari banyak wajah pemberani lainnya seperti Tauriel yang mencoba membantu menanggung beban kehilangan mereka, dan Bilbo yang membuat kesepakatan yang pada akhirnya menghentikan perang antara mereka dan raja di bawah gunung. Dengan bantuan ini mereka dapat berkumpul, membangun, dan menciptakan kembali kehidupan di reruntuhan Dale. Mereka merasa aman mengetahui bahwa Bard telah membunuh naga Smaug yang teror dan siksaannya hilang selamanya. Mereka tidak harus menghadapi api yang mengerikan lagi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement