Kamis 07 Jul 2022 16:07 WIB

Thor: Love and Thunder Sarat Lelucon Komikal, Tapi Ada Muatan LGBT

Thor: Love and Thunder ditujukan untuk penonton usia 13 tahun ke atas.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Foto adegan film Thor: Love and Thunder. Film yang sarat unsur komedi ini juga menyelipkan muatan LGBT.
Foto: Dok Marvel Studios
Foto adegan film Thor: Love and Thunder. Film yang sarat unsur komedi ini juga menyelipkan muatan LGBT.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rentetan humor dan lelucon komikal membombardir penonton Thor: Love and Thunder sepanjang durasi. Film solo keempat sosok Thor yang sedang tayang di bioskop Indonesia itu punya porsi komedi yang cukup besar dalam keseluruhan ceritanya.

Thor (Chris Hemsworth) kini menghadapi musuh baru. Dia harus mencegah aksi Gorr the God Butcher (Christian Bale) yang memiliki misi memusnahkan semua dewa menggunakan senjata pusakanya. Untuk melawan Gorr, Thor meminta bantuan rekan-rekannya.

 

Bersama Jane Foster alias The Mighty Thor (Natalie Portman), King Valkyrie (Tessa Thompson) sang pemimpin Asgard, dan Korg (Taika Waititi), Thor berusaha mencari cara mengalahkan Gorr. Mereka harus bertindak cepat karena ada banyak nyawa terancam.

 

Bagi penggemar Marvel, tentunya ini jadi salah satu film wajib tonton. Penonton yang bukan penggemar Marvel pun bisa menikmati humor segar dan alur plot yang menarik. Utamanya, perjalanan tokoh Thor dengan segala jatuh bangunnya sebagai sosok pahlawan.

 

Sosok Thor yang ditonjolkan dalam film kali ini adalah Thor dengan versi lebih konyol dan penuh selera humor. Dia seakan memandang dunia dengan perspektif berbeda. Cukup lain dengan Thor di film-film sebelumnya yang serius serta mengalami krisis eksistensi.

 

Kelucuan tidak cuma hadir lewat dialog dan interaksi antartokoh, namun juga berbagai detail kecil dalam adegan serta kemunculan karakter tak terduga. Akan tetapi, inti utama dan konflik cerita juga tidak terganggu oleh berbagai humor yang diselipkan tersebut.

 

Pada beberapa bagian dan adegan, ada kesan serupa dengan sekuel sebelumnya, Thor: Ragnarok rilisan 2017. Bisa jadi itu karena sutradara yang sama, yakni Taika Waititi yang juga mengarahkan film Thor: Ragnarok. Namun, kesamaan itu tidak terlalu mengganggu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement