Jumat 03 Jun 2022 00:30 WIB

Tiba-Tiba Jadi Enggan Mengonsumsi 4 Makanan-Minuman Ini Bisa Jadi Pertanda Kanker

Makanan-minuman tertentu terasa tidak enak oleh penderita kanker.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Telur mata sapi (Ilustrasi). Bagi penderita kanker, telur yang biasanya nikmat bisa terasa tidak enak. Mereka baru merasa telur normal kembali rasanya setelah perawatan kanker usai.
Foto: pixabay
Telur mata sapi (Ilustrasi). Bagi penderita kanker, telur yang biasanya nikmat bisa terasa tidak enak. Mereka baru merasa telur normal kembali rasanya setelah perawatan kanker usai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kurang bekerjanya fungsi indra pencecap bisa menjadi penanda bahwa ada sesuatu yang salah pada tubuh. Sebuah penelitian awal mengungkap, beberapa jenis kanker menyebabkan seseorang mengalami perubahan persepsi rasa saat menyantap makanan tertentu.

Studi digagas oleh Thurstan Brewin, seorang dokter yang berfokus pada intoleransi alkohol dan perubahan selera pada pasien kanker. Risetnya menyoroti bahwa perubahan rasa saat menyantap makanan tertentu berpotensi sebagai manifestasi dari beberapa bentuk kanker.

Baca Juga

Peneliti sampai pada temuan itu setelah melakukan penelitian ekstensif yang melibatkan pertanyaan terperinci dari ribuan pasien. Hasil studi telah diterbitkan dalam jurnal Clinical Radiology.

Riset melengkapi penelitian terdahulu yang menemukan efek serupa dari pengobatan kanker. Dari penelitian terdahulu, terbukti bahwa penanganan kanker bisa membuat pasien merasa makanan tertentu menjadi tidak enak.

 

Menurut Cancer Net, makanan pahit, manis, atau asin mungkin terasa berbeda selama pengobatan kanker. Itu bisa memicu hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan pasien.

Kini, Brewin bersama timnya menemukan bahwa penyakit kanker itu sendiri bisa jadi penyebab. Dua pria dengan kanker paru-paru menganggap sosis jadi terasa kurang enak. Salah satu dari pasien menganggapnya terasa seperti kulit, sedangkan seorang lainnya tak lagi menyukainya karena sosis jadi terlalu beraroma.

Dua perempuan dengan karsinoma serviks juga terungkap memiliki keengganan khusus untuk menyantap telur (satu orang selama enam tahun sebelum diagnosis, yang lain selama empat bulan sebelumnya). Rasa telur terasa kembali normal bagi dua pasien itu beberapa bulan setelah perawatan kanker usai. Brewin memaparkan contoh lain dari pasien kanker.

"Hilangnya rasa normal membuat keju benar-benar tidak enak selama lima tahun sebelum diagnosis karsinoma serviks Stadium IIB dan selama tiga tahun sebelum diagnosis kanker paru-paru," ujarnya.

Sekali lagi, rasa makanan kembali tercecap normal setelah selesainya radioterapi. Ada juga pasien kanker berusia 44 tahun yang mengatakan keju terasa seperti permen karet, serta sejumlah pengidap kanker yang melaporkan bahwa minuman teh yang terasa tidak enak.

Riset awal yang digagas Brewin melaporkan "keengganan rasa" demikian terjadi pada seperempat pasiennya. Sementara, studi skala besar memperkirakan sekitar 15 dari 100 pasien mengidap hal serupa dalam level berbeda-beda, diperkirakan karena gangguan mikrobiota usus.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement