Selasa 31 May 2022 17:46 WIB

Kedutan di Tubuh Bisa Jadi 'Alarm' Gangguan Kesehatan

Gejala kanker tidak terhitung banyaknya.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Kedutan di tubuh bisa menjadi peringatan gangguan kesehatan. (ilustrasi)
Foto: Megabored
Kedutan di tubuh bisa menjadi peringatan gangguan kesehatan. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kedutan otot, kejang, atau sentakan bisa menandakan adanya bahaya yang mengintai, salah satunya kanker. Kanker adalah penyakit di mana beberapa sel tubuh tumbuh tak terkendali dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Dilansir di laman Times of India, Selasa (31/5/2022), gejala kanker tidak terhitung banyaknya, namun, banyak tanda peringatan yang tampaknya tidak terkait dengan titik asal tumor. Kadang-kadang, tumor kanker bersifat ganas, yang berarti dapat tumbuh dan menyebar ke bagian lain dari tubuh di mana saraf berpusat. Hal menyebabkan otot berkedut, kejang, atau menyentak.

Baca Juga

Kedutan otot disebabkan oleh kontraksi yang tidak disengaja di area tersebut, atau kedutan yang tidak terkendali dari kelompok otot yang dilayani oleh serat saraf motorik tunggal. Mengapa otot berkedut?

Gejala biasanya terjadi ketika tumor mulai menekan otak, menghentikan fungsi normal dari bagian organ. Tumor otak dapat mengiritasi neuron di otak, menyebabkan kontraksi otot, kedutan, mati rasa dan kesemutan, pernapasan dangkal dan kehilangan kesadaran.

Tumor yang menyebar ke lobus temporal, lobus frontal, dan lobus parietal dapat menyebabkan masalah dalam fungsi bicara, pengambilan keputusan, pemecahan masalah, konsentrasi, dan kecepatan berpikir.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengatasi gejala saat muncul. Siapapun yang terkena perubahan tubuh yang tidak biasa disarankan untuk menghubungi dokter mereka untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Nyeri yang timbul di sekitar otot disebut nyeri muskuloskeletal. Kedutan dan kejang, keduanya adalah jenis nyeri muskuloskeletal. Kedutan otot dan kejang otot keduanya merupakan kontraksi otot yang tidak disengaja, tetapi keduanya tidak persis sama.

Kedutan otot adalah kontraksi singkat yang mungkin terjadi berulang kali. Ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan bisa sedikit menyakitkan. Spasme otot adalah kontraksi yang lebih lama. Ini dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat dan bahkan kram otot.

Kanker yang memengaruhi sumsum tulang belakang itu berbahaya. Jika sumsum tulang belakang terpengaruh, masalah mungkin timbul pada otot seperti pengencangan jaringan otot di kaki, pergelangan kaki, dan kaki.

Semua jenis tumor dapat terjadi di tulang belakang termasuk tumor primer dan sekunder. Sebagian besar tumor primer jinak dan tumbuh lambat. Tumor sekunder adalah sel kanker yang berasal dari area lain di tubuh.

Beberapa kanker utama yang diketahui menyebar ke sumsum tulang belakang termasuk kanker prostat, paru-paru, dan kanker payudara. Karena kemampuannya yang tinggi untuk bermetastasis, kanker ini dapat dengan mudah menyebar ke jaringan di dalam tulang belakang.

Dua jenis kanker darah seperti myeloma dan leukemia juga diketahui menyebar ke tulang punggung. Ini biasanya terjadi ketika keganasan berasal dari sel darah putih atau sel plasma di dalam sumsum tulang.

 

Ketika kanker menyebar ke tulang belakang, pasien juga dapat mengalami kehilangan kesadaran. Ini bisa diikuti oleh episode sporadis dari kedutan atau relaksasi otot atau hilangnya kontrol fungsi tubuh secara total, seperti hilangnya kontrol kandung kemih.

Mereka dapat mengalami nyeri punggung yang semakin lama semakin memburuk, sering kali terletak di punggung tengah atau bawah, dan biasanya parah dan tidak berkurang dengan obat nyeri. Rasa sakit ini bertambah buruk saat berbaring atau mengejan, dan dapat meluas ke pinggul atau kaki. Orang yang terkena mungkin juga mengalami kelemahan otot di kaki yang menyebabkan jatuh, membuat sulit berjalan, dan mungkin menyebabkan kelumpuhan.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement