Rabu 04 May 2022 18:27 WIB

Jangan Tiru Diet Berbahaya Kim Kardashian Demi Met Gala

Kim Kardashian menjalani program diet. Adakah yang salah?

Rep: viva.co.id/ Red: viva.co.id
Kim Kardashian.
Kim Kardashian.

VIVA – Met Gala selalu memberi kejutan akan penampilan para pesohor, tak terkecuali Kim Kardashian yang tampil menawan dalam gaun Marilyn Monroe. Tampak cantik berambut pirang dan mengenakan mantel bulu putih, ratu reality show itu muncul dengan gaun yang belum pernah terlihat selama beberapa dekade dengan tubuh yang begitu langsing.

Setiap tahun Met Gala dipusatkan pada tema desain, dengan tema tahun ini adalah "In America: An Anthology of Fashion." Jadi untuk Kim Kardashian, dia memutuskan untuk mewujudkan tema tersebut dengan penghormatan kepada Marilyn Monroe.

Kim K duduk bersama Vogue untuk membahas proses panjang dan melelahkan yang dia lalui untuk mencapai tampilan Met Gala yang mengejutkan ini. Kakak tiri Kylie Jenner ini menjelaskan bahwa dia ingin menghormati salah satu momen mode paling ikonik Marilyn Monroe, yaitu gaun tipis yang mengejutkan banyak orang pada tahun 1962 silam.

"Apa hal paling Amerika yang dapat Anda pikirkan? Dan itu adalah Marilyn Monroe," kata Kardashian kepada Vogue. "Bagi saya, momen paling Marilyn Monroe adalah ketika dia menyanyikan 'Happy Birthday,' untuk JFK, itu adalah tampilannya."

 

 

Tapi Kim tidak ingin hanya mengenakan sesuatu yang mirip dengan gaun yang dikenakan Marilyn Monroe di tahun 60-an, dia ingin mengenakan gaun itu. Tetapi untuk melakukan ini, bintang itu harus turun 16 pound alias 7 kilogram dengan cepat.

Kim terus memberi tahu Vogue tentang bagaimana dia mencetak gaun asli di tempat pertama, yang telah disimpan di dalam lemari besi di Ripley's Believe it or Not Museum di Orlando, Florida. Gaun itu, yang bernilai jutaan dolar, belum pernah dikenakan oleh siapa pun selain Marilyn Monroe, sampai Kim K mencobanya untuk pertama kalinya. Kim memberi tahu Vogue betapa hancurnya dia ketika tidak cocok.

"Saya selalu berpikir dia sangat melengkung. Saya membayangkan saya mungkin lebih kecil di beberapa tempat di mana dia lebih besar dan lebih besar di tempat-tempat di mana dia lebih kecil. Jadi ketika itu tidak cocok untuk saya, saya ingin menangis karena itu tidak dapat diubah. Dama sekali," katanya kepada Vogue

Karena besarnya dan nilai gaun ini, Kim Kardashian tahu dia tidak akan pernah bisa mengubahnya. Jadi apa yang dia lakukan? Dia memutuskan untuk mengubah tubuhnya sebelum Met gala, begitulah gaun aslinya akhirnya pas dengan bintang tepat pada waktunya untuk acara tersebut. Sayangnya, proses yang dia lalui untuk menurunkan lebih dari 7 kilogram  untuk gaun ini adalah contoh klasik dari diet ketat yang berbahaya.

 

"Saya akan mengenakan pakaian sauna dua kali sehari, berlari di treadmill, benar-benar menghilangkan semua gula dan karbohidrat, dan hanya makan sayuran dan protein terbersih," katanya kepada Vogue.

"Saya tidak membuat diri saya kelaparan, tetapi saya jalani diet sangat ketat,” tambahnya.

Lantas, apa yang salah dengan diet ketat?

Diet ketat atau diet "sangat ketat" bisa sangat berbahaya bagi kesehatan fisik dan mental Anda, dan telah terbukti tidak efektif dalam hal penurunan berat badan jangka panjang.

 

Caroline Thomason, RDN, LDN, CDERD, CDCES, ahli diet berbasis di Virginia utara yang membantu wanita berhenti mengejar perbaikan cepat dan menemukan kepercayaan diri dengan makanan, mengungkapkan pemikirannya tentang masalah ini.

"Kami melihat ini berulang kali dengan diet yo-yo di mana orang dengan cepat menurunkan berat badan hanya untuk mendapatkan kembali beratnya, dan seringkali lebih, karena efek rebound," kata Thomason.

“Dan biasanya, semakin cepat beratnya turun, semakin lebih cepat itu kembali. Dengan kata lain, cepat tidak bertahan lama," tuturnya dalam laman Eat This.

Menutup pembicaraan, Thomason mengimbau masyarakat untuk menghindari jenis pola diet ketat ini. Penurunan berat badan berkelanjutan yang berlangsung lama dilakukan secara serius dari waktu ke waktu dengan menekankan kebiasaan yang meningkatkan kesehatan.

"Seperti makan banyak buah dan sayuran, berfokus pada makanan dan camilan seimbang, berolahraga setiap hari, dan tidur nyenyak," katanya.

"Fokus pada dasar-dasar ini terlebih dahulu sebelum mencapai perbaikan cepat,” tutupnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan viva.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab viva.co.id.
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement