Kamis 09 Dec 2021 19:15 WIB

Gejala Serangan Jantung yang Sering Diabaikan Wanita

Wanita dapat mengalami serangan jantung tanpa tekanan dada.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Tanda gangguan jantung yang sering diabaikan oleh wanita (ilustrasi).
Foto: www.freepik.com.
Tanda gangguan jantung yang sering diabaikan oleh wanita (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sering kali gejala serangan jantung jauh lebih samar dibandingkan yang Anda lihat di TV.  Utamanya pada wanita, mereka lebih sering mengabaikan tanda gangguan jantung yang dialami.

"Meskipun pria dan wanita dapat mengalami tekanan dada yang terasa seperti gajah duduk di dada, wanita dapat mengalami serangan jantung tanpa tekanan dada," ujar Direktur Medis untuk Joan H Tisch Center for Women's Health di NYU's Langone Medical Center dan sukarelawan American Heart Association, Nieca Goldberg, seperti dilansir di laman Eat This, Not That, Kamis (9/12).

Baca Juga

1. Ketidaknyamanan dada

Menurut American Heart Association, tekanan yang tidak nyaman, tekanan, rasa penuh atau nyeri di bagian tengah dada Anda adalah salah satu tanda utama serangan jantung pada wanita. "Itu berlangsung lebih dari beberapa menit, atau hilang dan kembali," jelas mereka.

 

2. Nyeri atau ketidaknyamanan lengan 

Nyeri atau ketidaknyamanan pada satu atau kedua lengan juga sering terjadi. Pada 2012, Rosie O'Donnell menderita serangan jantung, dan merasakan nyeri lengan sebagai salah satu gejalanya. 

3. Sakit punggung

Sakit punggung bisa menjadi salah satu tanda utama seorang wanita mengalami serangan jantung. "Rasa sakit yang terkait dengan serangan jantung dapat digambarkan sebagai tekanan punggung atas yang terasa seperti diremas atau diikat dengan tali," kata Goldberg.

4. Sakit perut

Sakit perut juga bisa terjadi selama serangan jantung. Jika Anda mengalami salah satu dari jenis rasa sakit ini, Anda tidak boleh mengabaikannya. "Banyak wanita yang saya lihat meminum aspirin jika mereka mengira mereka mengalami serangan jantung dan tidak pernah menelepon 911," kata Goldberg. Tapi jika mereka berpikir untuk meminum aspirin untuk serangan jantung mereka, mereka juga harus menelepon 911.

5. Sesak napas 

Sesak napas, dengan atau tanpa rasa tidak nyaman di dada, juga bisa menjadi sinyal. "Anda bisa merasa sangat sesak napas, seolah-olah Anda berlari maraton, tapi Anda belum bergerak," ujarnya.

6. Mual atau muntah 

Menurut Mayo Clinic, mual, gangguan pencernaan, mulas atau sakit perut semuanya bisa menjadi tanda mulas. Banyak wanita menulis gejala yang berhubungan dengan serangan jantung ini sebagai refluks asam. 

7. Pusing

Menurut Goldberg, pusing, sakit kepala ringan, atau benar-benar pingsan adalah gejala lain yang harus diwaspadai.

8. Kelelahan ekstrem 

Ahli jantung Klinik Cleveland, Leslie Cho, mencatat kelelahan, terutama yang baru atau dramatis, bisa menjadi tanda serangan jantung. 

9. Keringat dingin

Dr Cho menambahkan stres keringat (dingin, perasaan lembap) ketika tidak ada penyebab stres yang sebenarnya atau keringat atau sesak napas disertai dengan gejala lain seperti nyeri dada atau kelelahan, juga merupakan tanda yang harus diwaspadai. 

10. Nyeri leher atau rahang

Beberapa orang mungkin juga mengalami rasa sakit di leher atau rahang mereka. Dr Cho mencatat Anda mungkin merasakan nyeri yang spesifik pada sisi kiri bawah rahang. "Pelajari tanda-tanda serangan jantung, dan ingat, bahkan jika Anda tidak yakin itu serangan jantung, periksalah," kata American Heart Association. 

"Satu menit begitu penting. Tindakan cepat dapat menyelamatkan nyawa, mungkin nyawa Anda sendiri," kata dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement