Kamis 29 Feb 2024 15:46 WIB

Dokter Ungkap Perokok Pasif Punya 4 Kali Lipat Risiko Terkena Kanker Paru

Risiko kanker paru membesar menjadi 13 kali lipat pada perokok aktif.

Berhenti merokok (ilustrasi). perokok pasif memiliki 4 kali lipat risiko terkena kanker paru dibandingkan dengan yang tidak terpapar asap rokok sama sekali.
Foto: Boldsky
Berhenti merokok (ilustrasi). perokok pasif memiliki 4 kali lipat risiko terkena kanker paru dibandingkan dengan yang tidak terpapar asap rokok sama sekali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis paru dari Rumah Sakit Kanker (RSK) Dharmais, Jakarta, dr Mariska Pangaribuan, mengatakan perokok pasif memiliki 4 kali lipat risiko terkena kanker paru dibandingkan dengan yang tidak terpapar asap rokok sama sekali. 

"Orang yang tidak merokok, tapi menghirup asap rokok, memiliki 4 kali lipat risiko terkena kanker paru dibandingkan yang tidak merokok," katanya dalam diskusi mengenai kanker paru yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (29/2/2024).

Baca Juga

Mariska menyebut, risiko kanker paru membesar menjadi 13 kali lipat pada perokok aktif, dibandingkan dengan orang yang tidak merokok sama sekali. Ia mengungkapkan hal tersebut dapat terjadi, lantaran asap rokok yang mengandung sekitar 4.000 senyawa kimia dan 400 zat berbahaya terhirup ke dalam jaringan epitel yang berada di paru-paru.

"Ada 43 zat karsinogenik atau zat yang bisa menyebabkan kanker, yang apabila terhirup dapat menyebabkan perubahan DNA atau kerusakan DNA pada sel, yang pada ujungnya akan menyebabkan keganasan pada sel yang rusak tersebut," ujarnya.

 

"Kalau merokok kan nggak cuma sekali ya, bertahun-tahun, sehari bisa satu bungkus, dua bungkus, itu lama-lama, sel tadi tidak bisa kembali bagus lagi. Dia menjadi sel yang rusak dan menjadi sel yang anomali, menjadi sel yang ganas," jelasnya.

Sel ganas tersebut, kata Mariska, dapat membelah diri menjadi sel ganas yang lebih banyak lagi, sehingga kanker dapat menyebar ke organ tubuh lainnya. Untuk itu, ia menegaskan kepada masyarakat yang masih merokok untuk dapat berhenti dari kebiasaannya tersebut, karena kebiasaan tersebut berbahaya dan mengakibatkan risiko kanker, tidak hanya bagi diri sendiri, tapi juga orang lain.

Selain itu, ia juga menganjurkan kepada para perokok, mantan perokok, serta masyarakat yang tidak merokok namun kerap terpapar asap rokok untuk melakukan deteksi dini melalui skrining, salah satunya melalui kuesioner sederhana yang dapat diakses melalui tautan ini. "Apabila kita mendapatkan risikonya sedang sampai ke tinggi, sebaiknya segera datang ke rumah sakit atau ke dokter paru untuk dinilai, perlukah kita melakukan skrining lebih lanjut," ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes) RI Budi Gunadi Sadikin telah menyatakan agar masyarakat melakukan skrining kanker, sehingga penyakit tersebut dapat diketahui sejak dini dan bisa disembuhkan. "Pesan saya untuk masyarakat, jangan takut untuk skrining dan periksa kanker, karena itu masalah," katanya (16/2/2024). Menkes Budi menilai menunda-nunda pemeriksaan kanker justru akan menyebabkan penyakit kanker menjadi semakin parah, semakin kecil peluang kesembuhannya, serta semakin banyak menghabiskan biaya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement