Selasa 16 Jan 2024 22:30 WIB

Perawatan Kulit dengan Masa Pemulihan Singkat Kian Digemari

Perawatan kulit yang membantu peremajaan kulit tengah diminati.

Perawatan wajah (ilustrasi). Perawatan menggunakan ekstrak DNA salmon yang dimurnikan dapat membantu mengatasi kemerahan dan memperbaiki kondisi kulit dengan bekas jerawat.
Foto: Pixabay
Perawatan wajah (ilustrasi). Perawatan menggunakan ekstrak DNA salmon yang dimurnikan dapat membantu mengatasi kemerahan dan memperbaiki kondisi kulit dengan bekas jerawat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar dermatologi dari Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan kelamin Indonesia Cabang Yogyakarta dr. Nuri Usman, Sp.DV, menilai perawatan kecantikan dengan masa pemulihan yang singkat kian digemari tahun ini. Seperti apa bentuknya?

"Lebih ke skin booster (perawatan untuk hidrasi) serta perawatan campuran. Perawatan yang sebelumnya (populer), laser. Tapi, saat ini kombinasi antara suntikan dan nonsuntikan yang minim downtime (masa pemulihan)," kata Nuri dalam sebuah gelar wicara di Jakarta, Selasa (16/1/2023).

Baca Juga

Skin booster adalah tindakan perawatan kulit melalui suntikan guna menghidrasi kulit sekaligus meremajakannya. Salah satu skin booster yang dikenal beberapa waktu terakhir, yakni menggunakan ekstrak DNA sel reproduksi spesies salmon.

Menurut Nuri, perawatan itu dapat membantu meremajakan kulit sekaligus mencegah penuaan pada mereka yang berusia muda, dengan masa pemulihan satu hingga dua hari. Perawatan dengan masa pemulihan relatif singkat dan menawarkan hasil yang bagus lebih disukai orang-orang.

 

"Kalau laser mungkin downtime-nya bisa lebih lama, mungkin dikombinasikan dengan laser yang tanpa downtime, skin booster DNA salmon di masa mendatang," ujar dia.

Berbicara lebih lanjut mengenai perawatan kecantikan menggunakan ekstrak DNA salmon, Nuri pernah menerapkannya pada pasien berusia paling muda, yakni berusia 21 tahun dan 80 tahun sebagai usia tertua. Pada orang berusia muda, perawatan menggunakan ekstrak DNA salmon yang dimurnikan juga dapat membantu mengatasi kemerahan dan memperbaiki kondisi kulit dengan bekas jerawat.

Usai tindakan, pasien disarankan tidak melakukan olahraga berat dan berenang. Itu penting demi menghindari terjadinya infeksi pada area kulit yang disuntik.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement