Senin 15 Jan 2024 19:20 WIB

Sosiolog: Carok Berlatar Konflik yang Menyangkut Harga diri Pelakunya

Aksi carok adalah salah satu bentuk ketidakpercayaan pasa institusi hukum.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Friska Yolandha
Peristiwa carok terjadi di Dusun Sumbergentong, Klepu, Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Jumat (29/1).
Foto: Humas Polres Malang
Peristiwa carok terjadi di Dusun Sumbergentong, Klepu, Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Jumat (29/1).

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Sosiolog Universitas Trunojoyo Madura (UTM), Mutmainnah memberikan tanggapan terkait perkelahian dengan menggunakan senjata tajam atau carok yang menewaskan empat warga Kabupaten Bangkalan, Madura, Jawa Timur, beberapa waktu lalu. Mutmainnah menyatakan, carok biasanya dilatari konflik yang menurut para pelaku yang terlibat, menyangkut harga diri.

"Semacam ketidakpercayaan terhadap aparat, bahwa ini bisa diselesaikan dengan adil. Karena paling kalau ditahan berapa lama? Gak sampai setahun itu sudah lepas. Padahalkan ini adalah konflik yang menurut mereka itu menyangkut harga diri," kata Mutmainnah kepada Republika.co.id, Senin (15/1/2024).

Baca Juga

Mutmainnah berpendapat, carok merupakan bentuk institusionalisasi kekerasan. Dimana carok dianggap masyarakat Madura, khususnya diwilayah Madura Barat, sebagai cara untuk menyelesaikan masalah menggunakan kekerasan. Mereka yang terlibat, kata Mutmainnah, sudah menata dari awal siapa yang akan melakukan carok, termasuk dampak yang akan timbul.

"Dan kalau yang melakukan carok ini meninggal siapa yang akan bertanggung jawab terhadap keluarga yang ditinggalkan, siapa yang akan masuk penjara apabila menang, dan seterusnya. Termasuk apa alat yang akan digunakan," ujarnya.

 

Selain tertata, lanjut Mutmainnah, kadang kala pihak keamanan pun sudah tahu akan terjadinya carok. Tapi aparat keamanan tidak bisa berbuat banyak, dan biasanya hanya bisa melerai saja.

"Tidak bisa berbuat apa-apa apabila sudah terjadi kejadian seperti itu. Paling menahan untuk tidak ada lanjutannya. Karena kan nanti ini semacam tujuh turunan. Jadi setelah ini akan dilihat siapa yang meninggal. Kemudian anak cucunya diceritakan misalnya kakekmu meninggal disabet si ini," ucapnya.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement