Sabtu 13 Jan 2024 00:16 WIB

Sven-Goran Eriksson Derita Kanker Pankreas Stadium Akhir, Seperti Apa Gejala Penyakitnya?

Sven-Goran Eriksson menderita kanker pankreas stadium akhir.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Mantan manajer timnas sepak bola Inggris  Sven-Goran Eriksson menderita kanker pankreas stadium akhir.
Foto: EPA/Claudio Bresciani
Mantan manajer timnas sepak bola Inggris Sven-Goran Eriksson menderita kanker pankreas stadium akhir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan manajer timnas sepak bola Inggris Sven-Goran Eriksson telah didiagnosis menderita kanker pankreas stadium akhir. Dia mengaku terus berjuang melawan penyakit tersebut.

Pelatih yang juga pernah menangani beberapa klub Eropa itu mengatakan bahwa ini adalah penyakit serius. Ia terkadang mengalami kasus terbaik dalam setahun.

Baca Juga

"Kasus terburuk saya jauh lebih sedikit. Tidak mungkin untuk mengatakannya secara pasti, jadi lebih baik tidak memikirkannya," kata dia kepada Radio Swedia P1," dikutip dari laman Express, Jumat (12/1/2024).

Pankreas terletak di bagian belakang perut. Pankreas memproduksi dan melepaskan insulin ke dalam darah, yang mengontrol gula darah. Selain itu, pankreas juga mengeluarkan enzim ke dalam usus, yang membantu mencerna makanan.

 

Kanker pankreas dapat terjadi ketika sel-sel normal pada organ tersebut mengembangkan kemampuan untuk tumbuh secara tidak terkendali, dan menyebar ke bagian tubuh lainnya. Ini tumbuh menjadi massa atau tumor, yang dapat memengaruhi fungsi normal pankreas.

Penyakit ini kemudian dapat menyebar ke luar pankreas ke kelenjar getah bening atau organ lain, yang paling umum adalah hati. Apa saja faktor risiko kanker pankreas?

Faktor risiko mengacu pada karakteristik atau kebiasaan yang meningkatkan kemungkinan terkena suatu penyakit. Memiliki obat-obatan terkait tidak berarti Anda akan terjangkit penyakit tersebut.

Meskipun tidak memiliki kebiasaan yang memicu juga tidak menjamin seseorang bebas dari tertular penyakit tersebut. Namun, ada baiknya  mengetahui apa saja penyakit tersebut agar  memaksimalkan peluang terbaik untuk menghindari penyakit ini.

Untuk kanker pankreas, faktor risikonya meliputi:

- Kegemukan

- Merokok

- Menderita diabetes atau pankreatitis kronis (peradangan atau pembengkakan pankreas)

- Memiliki anggota keluarga yang menderita kanker pankreas, diabetes, atau pankreatitis kronis

- Kondisi keturunan tertentu, termasuk sindrom Lynch dan sindrom kanker payudara dan ovarium herediter - yang juga dikenal sebagai mutasi BRCA1 dan 2

Apa saja gejala kanker pankreas?

Tidak ada gejala spesifik untuk kanker pankreas. Banyak penderita tidak menunjukkan gejala, sehingga kanker sering kali ditemukan secara kebetulan pada tes yang dilakukan karena berbagai alasan.

Namun, beberapa penderita penyakit ini mengalami gejala yang bisa menjadi tanda menderita kanker pankreas. Dalam kasus Eriksson, dia didiagnosis setelah mengalami lima kali "strok ringan".

Kemungkinan gejala kanker pankreas meliputi:

- Penyakit kuning, di mana mata dan kulit menguning, yang juga dapat menyebabkan rasa gatal

- Kotoran berwarna terang dan urine berwarna gelap

- Sakit perut atau punggung. Hal ini bisa menjadi lebih buruk setelah makan, atau ketika berbaring

- Penurunan berat badan atau hilangnya nafsu makan yang tidak dapat dijelaskan

- Diare atau tinja tampak berminyak

- Diabetes

- Kelelahan atau merasa sangat lelah

Jika mengalami gejala-gejala ini, ada baiknya  berkonsultasi dengan Hal ini untuk menemukan kanker pankreas atau masalah medis lainnya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement