Rabu 22 Nov 2023 03:55 WIB

Apa Betul Nyamuk dengan Bakteri Wolbachia Didesain Sebagai Senjata Pembunuh Manusia?

Program penanggulangan dengue di Indonesia memakai inovasi Wolbachia.

Nyamuk Aedes aegypti sebagai penyebab penyakit DBD. Penyebaran nyamuk yang mengandung bakteri Wolbachia menjadi strategi baru untuk mengatasi penularan kasus demam berdarah dengue di Indonesia.
Foto: www.freepik.com
Nyamuk Aedes aegypti sebagai penyebab penyakit DBD. Penyebaran nyamuk yang mengandung bakteri Wolbachia menjadi strategi baru untuk mengatasi penularan kasus demam berdarah dengue di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kabar miring tentang nyamuk dengan bakteri Wolbachia semakin liar. Inovasi Wolbachia pada program penanggulangan dengue di Indonesia bahkan sampai disebut merupakan hasil rekayasa genetik yang didesain sebagai senjata pembunuh manusia.

"Wolbachia sebagai rekayasa genetik itu disinformasi yang sangat kuat karena faktanya bakteri Wolbachia bakteri alami yang banyak di berbagai jenis serangga," kata peneliti nyamuk dengan bakteri Wolbachia di Pusat Kedokteran Tropis Universitas Gadjah Mada (UGM), Riris Andono Ahmad, dalam Podcast "Wolbachia, Cara Baru Melawan Dengue" diikuti dalam jaringan di Jakarta, Selasa (21/11/2023).

Baca Juga

Riris mengatakan bakteri Wolbachia yang dimasukkan ke dalam sel di tubuh nyamuk penyebab demam berdarah dengue, Aedes Aegypti, identik dengan Wolbachia yang ada di inang aslinya, yaitu Drosophila Melanogaster atau jenis serangga bersayap yang masuk ke dalam ordo Diptera, umumnya dikenal sebagai lalat buah. Inovasi tersebut diyakini Riris tidak akan memicu perubahan genetik dari bakteri Wolbachia di sel serangga maupun pada nyamuknya.

"Analoginya, bakteri Wolbachia ada di banyak serangga kemudian dimasukkan ke dalam nyamuk Aedes Aegypti. Itu mirip seperti kita konsumsi bakteri seperti susu probiotik, begitu bakteri diminum masuk dalam tubuh kita, tidak jadi manusia rekayasa genetik," katanya.

 

photo
Petugas dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung memeriksa jentik nyamuk yang sudah disuntikkan bakteri Wolbachia di Kantor Dinkes Kota Bandung, Bandung, Jawa Barat, Senin (13/11/2023). Pemerintah Kota Bandung telah mengimplementasikan inovasi bakteri wolbachia ke dalam telur-telur nyamuk Aedes aegypty guna menekan kasus DBD di Kota Bandung. Kota Bandung merupakan satu dari lima kota pilot project untuk implementasi penanggulangan DBD berbasis teknologi wolbachia. - (REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA)

Riris juga menepis kabar Wolbachia sebagai senjata pembunuh manusia sebab dapat memicu penyakit baru manakala bakteri Wolbachia berpindah ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk.

"Ini hoaks yang luar biasa parah. Wolbachia hanya bisa hidup di dalam sel serangga, dia tidak bisa keluar. Bagaimana dia keluar ke manusia kalau di luar sel serangga saja dia mati," katanya.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement