Senin 13 Nov 2023 07:30 WIB

Anak Anda Hobi Minum Soda? Hati-Hati, Ada Peluang Tertarik Alkohol

Anak-anak yang minum minuman bersoda setiap hari lebih impulsif.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Natalia Endah Hapsari
Anak-anak  yang meminum minuman bersoda berkafein setiap hari lebih impulsif dan memiliki memori kerja yang lebih buruk./ilustrasi
Foto: Pxhere
Anak-anak yang meminum minuman bersoda berkafein setiap hari lebih impulsif dan memiliki memori kerja yang lebih buruk./ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-Sebuah penelitian menunjukkan anak-anak yang minum minuman bersoda setiap hari lebih impulsif dan memiliki daya ingat yang lebih buruk. Penelitian baru telah mengungkap potensi dampak berbahaya dari meminum minuman bersoda berkafein terhadap anak-anak berusia sembilan tahun.

Para ahli menganalisis lebih dari 2.000 anak-anak AS, berusia antara sembilan dan 10 tahun, yang ditanya seberapa sering mereka meminum minuman seperti Coke, Pepsi, atau Dr Pepper. Mereka juga diberi serangkaian tugas yang harus dilakukan sambil mencatat aktivitas otak mereka. Misalnya, dalam satu tugas, anak-anak harus menentukan apakah suatu benda yang disajikan kepada mereka sama dengan yang diperlihatkan sebelumnya.

Baca Juga

Analisis yang diterbitkan dalam jurnal Substance Use & Misuse mengungkapkan bahwa mereka yang meminum minuman bersoda berkafein setiap hari lebih impulsif dan memiliki memori kerja yang lebih buruk.

Memiliki memori kerja yang rendah mungkin berarti kesulitan mengatur atau menyelesaikan tugas dengan banyak langkah, kehilangan detail dalam instruksi, atau gagal melacak apa yang sedang mereka lakukan.

 

Anak-anak yang rutin minum soda berkafein juga menunjukkan aktivitas otak yang berbeda dibandingkan dengan anak-anak yang tidak minum minuman beralkohol. Misalnya, ketika melakukan tugas pengendalian impuls, peminum harian menunjukkan aktivitas yang lebih rendah di wilayah otak yang disebut anterior cingulate cortex (ACC).

Penurunan aktivitas di ACC sering diamati pada anak-anak dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD) dan individu dengan gangguan penggunaan narkoba.

Sementara itu, pada tes memori kerja, peminum alkohol setiap hari menunjukkan berkurangnya aktivasi di wilayah otak yang disebut inferior frontal gyrus (IFG), yang merupakan bagian dari lobus frontal.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa berkurangnya aktivasi di korteks frontal berhubungan dengan rendahnya kapasitas memori kerja.

Para peneliti dari Seoul National University, juga menemukan bahwa anak-anak yang meminum minuman bersoda setiap hari memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk mencoba alkohol ketika penelitian lanjutan dilakukan setahun kemudian.

“Temuan kami menunjukkan bahwa konsumsi harian soda berkafein pada anak-anak merupakan prediksi penggunaan narkoba dalam waktu dekat," ujar penulis utama Mina Kwon seperti dilansir laman Daily Mail, Senin (13/11/2023).

Salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa zat yang terkandung dalam soda berkafein (kafein dan gula) dapat menyebabkan efek toksikologi pada otak, membuat individu lebih sensitif terhadap efek yang lebih kuat dari obat-obatan yang lebih keras seperti alkohol.

Ide ini dikenal sebagai 'hipotesis gerbang' namun tim mengatakan teori alternatif, yang disebut 'hipotesis tanggung jawab bersama', juga mungkin dilakukan.

Ide di balik teori ini adalah bahwa anak-anak yang secara alami kurang mampu mengatur impuls mereka lebih cenderung mencari dan mencoba zat-zat seperti kafein pada usia dini.

Kemudian seiring bertambahnya usia dan semakin mudahnya mengakses zat-zat terlarang, mereka mungkin beralih ke obat-obatan yang lebih keras seperti alkohol.

Profesor Woo-Young Ahn, yang juga mengerjakan penelitian ini, mengatakan: 'Sering mengonsumsi soda berkafein dapat menunjukkan risiko lebih tinggi untuk memulai penggunaan narkoba di masa depan, karena faktor risiko umum di antara kedua perilaku tersebut.

“Hasil kami mempunyai implikasi penting bagi rekomendasi kesehatan masyarakat, karena penelitian kami memberikan wawasan baru mengenai korelasi neurobehavioral dari konsumsi soda berkafein pada anak-anak, yang jarang dievaluasi."

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengembangkan rekomendasi berbasis bukti untuk konsumsi soda berkafein pada anak di bawah umur. Tidak ada konsensus mengenai dosis aman kafein pada anak-anak, dan beberapa anak mungkin lebih rentan terhadap efek buruk yang terkait dengan seringnya konsumsi kafein dibandingkan anak lainnya.

Tim tersebut mengatakan ada 'kebutuhan penting' untuk penelitian lebih lanjut untuk melihat apakah ada pola antara konsumsi minuman bersoda berkafein di kalangan anak usia sembilan hingga 10 tahun dan penggunaan zat-zat keras lainnya seiring bertambahnya usia.

Direktur Jenderal British Soft Drinks Association (BSDA), Gavin Partington mengatakan penelitian ini mengandung beberapa keterbatasan yang signifikan, seperti yang diakui oleh penulis sendiri. 

"Anggota BSDA tidak memasarkan atau mempromosikan minuman energi kepada anak di bawah 16 tahun, dan mereka juga tidak mencicipi produk untuk kelompok usia tersebut. Selain itu, minuman berenergi memiliki catatan peringatan yang menyatakan tidak dianjurkan untuk anak-anak."

Kode Praktik BSDA mengenai minuman energi diperkenalkan oleh dan untuk anggota kami pada tahun 2010 dan berisi sejumlah poin ketat mengenai pemasaran yang bertanggung jawab. "Kami tetap berkomitmen untuk mendukung penjualan minuman energi yang bertanggung jawab."

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement