Kamis 02 Nov 2023 15:39 WIB

Wanita Palestina Minum Obat Penunda Haid karena Minim Pembalut, Apa Efek Sampingnya?

Efek samping obat penundaan haid mungkin berbeda dari satu orang ke orang lain.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Pil penunda haid (ilustrasi). Perempuan di Palestina terpaksa minum obat penunda haid karena minimnya pembalut dan sanitasi.
Foto: Dok www.freepik.com
Pil penunda haid (ilustrasi). Perempuan di Palestina terpaksa minum obat penunda haid karena minimnya pembalut dan sanitasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Minimnya akses sanitasi di Gaza, Palestina, membuat perempuan di sana terpaksa mengonsumsi pil penunda haid. Apakah pil ini aman dikonsumsi? Apa efek sampingnya?

Dilaporkan laman Hexahealth, Kamis (2/11/2023), siklus atau menstruasi pada wanita membawa banyak perubahan pada sistem reproduksi. Siklus hormonal ini biasanya berlangsung sekitar 28 hari tetapi dapat berbeda dari satu wanita ke wanita lainnya. Keterlambatan menstruasi dapat memaksa wanita untuk meminum tablet penunda menstruasi. Namun, sebelum melakukan ini, Anda harus mewaspadai efek samping tablet penundaan menstruasi.

Baca Juga

Meskipun beberapa wanita mengonsumsi tablet ini secara teratur dan tidak mengalami efek samping, sebagian besar wanita hanya mengalaminya pada bulan pertama. Periode efek samping tablet penundaan mungkin berbeda dari satu orang ke orang lain.

Meskipun ada yang merasa mual, ada juga yang mengalami penambahan berat badan. Beberapa juga mungkin menderita kondisi kesehatan seperti bercak, keputihan, dan banyak lagi. Dalam bacaan kali ini, kita akan membahas tentang tablet penunda siklus menstruasi dan juga apakah aman mengonsumsi tablet penunda menstruasi. 

 

Efek samping jangka pendek

Sama seperti obat lainnya, ada banyak efek samping dari penggunaan tablet penunda menstruasi. Meskipun gejalanya berbeda-beda pada setiap wanita, efek sampingnya pasti berdampak buruk pada kesejahteraan wanita. Gejala paling umum dari keterlambatan pengobatan menstruasi adalah:

1. Jerawat

Asupan tablet penunda haid menyebabkan perubahan hormonal dalam tubuh. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan jerawat di antara banyak wanita. Jerawat paling mungkin muncul di wajah, leher, bahu, lengan atas, dan lainnya.

2. Bercak menstruasi

Bercak menstruasi mengacu pada pendarahan vagina ringan yang bukan pendarahan menstruasi biasa. Hal ini tidak hanya dapat mengiritasi wanita dan kulitnya, tetapi juga dapat menimbulkan kekhawatiran bagi banyak orang.

3. Suasana hati rendah atau perubahan suasana hati

Kebanyakan wanita mengeluhkan perubahan suasana hati selama menstruasi. Namun perubahan suasana hati juga sering terjadi sebagai efek samping dari tablet penunda menstruasi. Wanita diketahui mengeluhkan emosi yang naik turun setelah mengonsumsi tablet penunda siklus menstruasi, seperti merasa berada pada titik terendah, menjadi emosional, menangis berjam-jam dan merasa tertekan.

4. Hilangnya libido

Efek samping tablet penundaan menstruasi lainnya termasuk penurunan tingkat libido yang signifikan. Libido mengacu pada dorongan seks pada seseorang. Wanita yang sedang menjalani pengobatan kurang tertarik pada aktivitas seksual akibat pengobatan hormonal.

5. Nyeri payudara

Banyak wanita juga mengalami nyeri payudara, nyeri tekan, dan bengkak akibat penggunaan tablet penundaan menstruasi. Hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang luar biasa dan dapat terjadi pada salah satu atau kedua payudara.

6. Mual

Gejala umum lainnya dari keterlambatan pengobatan menstruasi adalah perasaan mual dan, dalam banyak kasus, muntah. Wanita juga mengeluhkan masalah lain, seperti sakit kepala, mudah tersinggung, cemas, dan lain-lain.

7. Penggumpalan darah

Salah satu efek samping tablet penunda menstruasi yang paling menantang adalah pembentukan bekuan darah di dalam tubuh. Hal ini dapat menyebabkan kondisi medis yang parah seperti stroke atau emboli paru.

Efek samping jangka panjang

Penggunaan obat apa pun secara terus-menerus pasti akan menimbulkan dampak buruk pada tubuh. Dalam jangka panjang, efek samping tablet penundaan menstruasi dan dampaknya terhadap tubuh wanita bergantung pada faktor-faktor seperti berapa lama mereka meminum obat, usia, kondisi medis yang ada, obat lain, dan lainnya.

Tidaklah benar untuk mengatakan bahwa 100 persen aman mengonsumsi tablet penunda menstruasi dalam jangka waktu lama. Beberapa efek samping jangka panjang dari tablet penundaan menstruasi meliputi:

1. Peningkatan risiko penggumpalan darah

Mengkonsumsi tablet ini dalam waktu lama dapat menyebabkan benjolan di pembuluh darah dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti trombosis vena dalam (DVT) dan emboli paru (PE).

2. Peningkatan risiko kanker payudara

Menurut banyak penelitian dan laporan, penggunaan obat hormonal dalam jangka panjang dapat memperburuk kondisi mereka yang sudah menderita kanker payudara. Hal ini lebih mungkin terjadi pada wanita yang sudah lama mengonsumsi obat.

3. Masalah terkait jantung

Tablet penunda menstruasi mengandung hormon sintetis seperti progestin, yang dapat berdampak buruk pada kesehatan kardiovaskular seseorang. Dari tingkat tekanan darah yang berfluktuasi hingga memengaruhi metabolisme lipid dan meningkatkan pembentukan bekuan darah, progestin dapat berdampak pada kesehatan jantung dalam banyak cara.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement