Senin 30 Oct 2023 20:53 WIB

Sehatkan Jantung dengan Diet Portofolio, Apa Itu?

Portofolio diet berarti menggabungkan berbagai pola makan sehat secara bersamaan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Diet portofolio terdiri dari berbagai makanan penurun kolesterol.  (Ilustrasi)
Foto: Flickr
Diet portofolio terdiri dari berbagai makanan penurun kolesterol. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Organisasi terkemuka di Amerika Serikat (AS) yang bertujuan meningkatkan kesehatan jantung telah mendukung diet portofolio yang kurang dikenal. Sama seperti mendiversifikasi portofolio saham dengan berbagai investasi menjanjikan, portofolio diet melibatkan penggabungan berbagai pola makan sehat secara bersamaan. 

Itu ditemukan oleh peneliti dari Harvard University T.H. Chan School of Public Health menemukan diet portofolio. Diet portofolio terdiri dari berbagai makanan penurun kolesterol. 

Baca Juga

Diet portofolio tidak setenar diet populer lainnya seperti diet Mediterania atau diet DASH, namun memiliki banyak kesamaan. Misalnya saja, para pengikutnya dianjurkan untuk mengganti protein nabati dibandingkan daging merah dan mengonsumsi banyak makanan berserat kompleks seperti oatmeal dan lemak sehat seperti kacang-kacangan. 

Tetapi diet portofolio lebih mengutamakan nabati dan lebih tidak mengonsumsi protein hewani dibandingkan pola makan lainnya. “Kami ingin orang-orang melihat kombinasi makanan — dalam diet nyata bagi orang-orang di dunia nyata— yang akan memberikan, seperti halnya dengan dunia keuangan, serangkaian manfaat yang dibandingkan dengan pengurangan berbagai risiko,” Dr. David J.A. Jenkins, pencipta portofolio diet mengatakan kepada WebMD, dilansir Daily Mail, Senin (30/10/2023). 

Diet portofolio tidak dirancang untuk menurunkan berat badan. Sebaliknya, tujuan utamanya adalah kesehatan jantung. 

Orang yang mengikuti pola makan selama 30 tahun memiliki risiko 14 persen lebih rendah terkena penyakit jantung koroner dan stroke dibandingkan orang yang mengikuti pola makan standar. Para peneliti Harvard menerbitkan temuan mereka di jurnal Circulation milik American Heart Association, yang menandakan bahwa organisasi kesehatan jantung terkemuka mendukung rencana diet sebagai cara yang sangat efektif untuk mencegah gangguan kardiovaskular. 

“Melalui penelitian ini, kami menemukan bahwa skor diet portofolio secara konsisten dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan stroke yang lebih rendah, sehingga menyoroti peluang bagi orang-orang untuk menurunkan risiko penyakit jantung dengan mengonsumsi lebih banyak makanan yang direkomendasikan dalam diet mereka,” kata Dr Andrea Glenn, pakar nutrisi di Harvard mengatakan dan salah satu penulis tersebut. 

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mengikuti diet portofolio kaya makanan penurunan kolesterol sama efektifnya dengan pengobatan. Namun hingga saat ini, masih sedikit yang mengetahui manfaat diet ini dalam jangka panjang. 

Tim tersebut melakukan penelitian terhadap lebih dari 210.000 profesional kesehatan yang terdaftar dalam tiga studi berbeda yang mewakili secara nasional mengenai faktor risiko penyakit parah yang mulai direkrut pada tahun 1980an. Mereka mengeluarkan kuesioner frekuensi makanan yang meminta subjek penelitian untuk melihat daftar terbatas makanan dan minuman dengan bagian respons frekuensi agar subjek melaporkan seberapa sering mereka mengonsumsi setiap item. 

Peserta mengisi kuesioner pada awal penelitian dan setiap empat tahun setelahnya selama 30 tahun.Kuesioner frekuensi makanan digunakan untuk mengembangkan Portfolio Diet Score (PDS), yang memberikan poin untuk mengonsumsi makanan yang disetujui dalam jumlah lebih banyak dan mengurangi poin untuk mengonsumsi makanan yang berdampak negatif pada kadar kolesterol, seperti lemak jenuh atau lemak trans.

Tujuannya adalah untuk menurunkan kolesterol LDL secara spesifik, karena jenis kolesterol 'jahat' ini sangat terkait dengan risiko penyakit jantung. “Pola diet ini juga sejalan dengan pedoman American Heart Association yang mempromosikan konsumsi biji-bijian, buah-buahan dan sayuran, protein nabati yang sehat, makanan olahan minimal, dan minyak nabati tak jenuh yang sehat,” kata para peneliti. 

Selama 30 tahun masa tindak lanjut, para peneliti mencatat 16.917 kasus penyakit kardiovaskular, termasuk 10.666 kasus penyakit jantung koroner dan 6.473 kasus stroke.Orang yang mendapat nilai PDS tertinggi memiliki risiko 14 persen lebih rendah terkena penyakit jantung dan stroke. Dan untuk setiap peningkatan PDS sebesar 25 persen, risiko total penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit jantung koroner dan stroke, menurun sebesar delapan persen.

Dengan menggunakan sampel plasma darah untuk mengukur efeknya, para peneliti menemukan bahwa pola makan dikaitkan dengan tingkat peradangan yang lebih rendah dalam tubuh, yang mendorong penumpukan plak berbahaya yang terdiri dari kolesterol LDL di arteri, menyebabkan arteri menyempit dan menghambat aliran darah normal. Hal ini secara drastis meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung atau stroke.

Studi tersebut tidak berfokus pada penurunan berat badan, yang sering kali menjadi tujuan orang ketika mereka memulai diet lain seperti Keto, Mediterania, dan DASH. “Kami selalu mencari cara untuk mengurangi risiko penyakit jantung, dan salah satu cara efektif untuk melakukannya adalah dengan menurunkan kadar kolesterol darah, khususnya  kolesterol lDL,” kata Dr Kristina Petersen, pakar nutrisi di Penn State University yang ikut menulis pernyataan AHA musim semi lalu yang menilai 10 diet populer karena manfaatnya bagi kesehatan jantung. 

Dr Petersen mengatakan satu-satunya alasan diet portofolio tidak dimasukkan dalam daftar tersebut adalah karena “hal ini tidak terlalu umum.” Menurut Dr Petersen, Anda dapat melakukan diet sendiri dan membuat beberapa perubahan kecil dan melihat manfaat kardiovaskular. 

“Anda juga tidak harus mengikutinya sebagai vegan yang ketat atau diet vegetarian  untuk melihat manfaatnya, namun semakin banyak makanan (dari pola makan portofolio) yang Anda makan, semakin besar perlindungan risiko penyakit jantung Anda, seperti yang kita lihat dalam penelitian ini. Kita perlu menyebarkan beritanya,” ujarnya. 

Di sisi lain, tambahkan lebih banyak buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji, biji-bijian utuh, tumbuhan polong (legume), protein kedelai, dan lemak sehat ini ke portofolio harian Anda. 

Buah-buahan: alpukat, pir, apel, jeruk, pisang, kiwi, dan persik. 

Sayuran: okra, terong, kubis Brussel, brokoli, dan lobak. 

Kacang-kacangan: almond, walnut, kacang mete, dan pistachio. 

Biji: biji rami, biji bunga matahari, dan biji chia. 

Biji-bijian Utuh: oat, quinoa, beras merah, dan barley. 

Tumbuhan polong: kacang hitam, kacang merah, lentil, buncis, dan kacang lima. 

Protein kedelai: tahu, tempe, susu kedelai, potongan daging dingin kedelai, dan burger sayuran kedelai. 

Lemak sehat: margarin dan minyak nabati yang diperkaya dengan sterol nabati. 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement