Rabu 06 Sep 2023 10:50 WIB

Lift yang Dinaiki Jatuh? Praktikkan Posisi Ini untuk Minimalisasi Bahaya

Apa yang harus kita lakukan saat lift yang dinaiki terjatuh?

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Qommarria Rostanti
Seseorang memencet tombol lift (ilustrasi). Jika lift terjatuh, ada beberapa hal yang bisa Anda upayakan agar dampak terhadap tubuh tidak terlalu fatal.
Foto: www.freepik.com
Seseorang memencet tombol lift (ilustrasi). Jika lift terjatuh, ada beberapa hal yang bisa Anda upayakan agar dampak terhadap tubuh tidak terlalu fatal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setiap menginjakkan kaki di lift, Anda harus memperhatikan dengan cermat cara kerja lift tersebut. Sering kali, lift yang rusak tidak bereaksi terhadap tombol yang ditekan sebagaimana mestinya, atau Anda akan mendengar suara aneh datang dari atas lift. 

Jika Anda masuk ke dalam lift dan rasanya tidak seaman yang seharusnya, itulah tanda pertama Anda harus keluar dan masuk ke lift lain atau mungkin lebih baik naik tangga. Lalu bagaimana cara bertahan di lift yang jatuh? 

Baca Juga

Dilansir Survival World, Selasa (5/9/2023), peluang terbaik yang Anda miliki adalah berbaring telentang saat Anda merasakan lift jatuh. Saat berbaring telentang, tutupi wajah Anda menggunakan lengan untuk melindunginya dari serpihan atau benda jatuh yang mungkin menimpa Anda saat terjadi benturan. 

Saat dalam berbaring dalam posisi ini, dampak terjatuh Anda tidak terkonsentrasi pada satu bagian tubuh saja. Sebaliknya, dampaknya menyebar ke seluruh wilayah sehingga efeknya tidak terlalu mematikan. 

 

Berbaring telentang membantu mencegah tulang Anda remuk. Ketika benturan terjadi bersamaan dengan gaya, tulang Anda kemungkinan besar akan remuk dan patah.

Saat berbaring, benturannya diorientasikan agar sejajar dengan tulang belakang Anda. Hal ini dapat mencegah kerusakan serius dan permanen. Namun peletakan seperti ini tetap bisa menyebabkan tulang lain seperti tulang rusuk patah. Tetapi, itu lebih baik daripada mematahkan seluruh punggung Anda. 

Namun, ada tiga masalah terbesar saat berbaring telentang jika lift jatuh. Apa saja?

1. Kerusakan otak

Berbaring dengan posisi seperti ini mungkin tidak memungkinkan terjadinya benturan yang terkonsentrasi, namun ada kemungkinan dapat menyebabkan masalah pada jaringan lunak organ Anda. 

Secara khusus, hal ini dapat menyebabkan kerusakan serius pada otak dan organ lainnya. Otak Anda dan organ jaringan lunak lainnya ingin menyerap dampaknya sebanyak mungkin, dan ketika Anda dengan kecepatan tinggi. Jadi, meskipun Anda sedang berbaring, kamu mungkin masih tidak bisa bertahan jika jatuh dari level yang cukup tinggi. 

2. Elevator car cushions

Selalu ada kemungkinan bahwa, bagaimana pun posisi Anda, gerbong lift akan tetap terjepit saat terjadi benturan. Dalam keadaan seperti ini, tidak banyak yang dapat Anda lakukan selain tetap berada di satu tempat dan berharap tempat tersebut tidak terlalu hancur dibandingkan tempat lain.  Jika Anda berbaring telentang dan bantalan lift berada di bagian bawah poros, bagian bawah lantai lift akan tertusuk material, yang kemungkinan besar akan membunuh Anda. 

3. Jatuh bebas

Secara umum, hampir tidak mungkin untuk mencapai posisi ini setelah Anda terjun bebas. Anda tidak dapat berbaring telentang kecuali Anda memiliki sesuatu untuk menarik Anda ke bawah dan menahan Anda dengan aman di lantai. 

Satu-satunya cara untuk melakukan ini secara efektif adalah jika Anda sudah berbaring. Sekarang, kecuali Anda ingin berbaring di lantai setiap lift yang Anda masuki, hal ini hampir mustahil untuk dilakukan dengan benar. 

Perusahaan manufaktur lift profesional yang mengintegrasikan desain, R&D, manufaktur, pemasaran, dan layanan purna jual, Shaoxing Fuji Elevator Co.,Ltd, memiliki cara terbaik untuk melindungi diri Anda saat lift jatuh. 

Pertama, segera tekan tombol di setiap lantai lift. Karena saat listrik darurat menyala, lift akan berhenti dan terus turun. 

Kedua, jika lift mempunyai pegangan, peganglah dengan satu tangan. Ini akan membantu Anda memperbaiki posisi dan mengurangi cedera akibat pusat gravitasi yang tidak stabil. 

Ketiga, dekat dengan dinding lift dari kepala hingga belakang, posisikan tubuh sedekat mungkin dengan dinding lift, dan gunakan dinding elevator sebagai pelindung tulang belakang. 

Keempat, tekuk lutut Anda. Ligamen adalah jaringan paling elastis pada tulang manusia, yang dapat menahan tekanan dengan ligamen dibandingkan dengan tulang. 

Kelima, mengangkat tumit berarti memberikan bantalan pada jari kaki. Jika hanya ada sedikit orang di dalam lift, sebaiknya Anda membuka lengan dan memegang pegangan atau dinding lift. 

Mitos 

Salah satu mitos terbesar adalah Anda bisa melompat tepat sebelum lift menyentuh tanah dan Anda akan baik-baik saja. Meskipun mythbusters mengujinya secara langsung, ini hanya mitos belakang. Jika Anda akan mencobanya, kemungkinan besar, kepala Anda akan terbentur bagian atas lift dan tengkorak Anda hancur. 

Satu-satunya cara agar hal ini berhasil adalah jika Anda mengatur waktunya dengan tepat. Meskipun demikian, ada kemungkinan besar Anda hanya akan memperlambat laju penurunan sebanyak beberapa mil per jam. Jadi, meskipun kita semua ingin percaya bahwa ini adalah cara terbaik dan termudah untuk selamat dari bencana seperti ini, namun hal ini tidak praktis. 

Mitos besar lainnya tentang bertahan hidup dalam lift yang jatuh adalah Anda akan baik-baik saja jika berdiri dengan lutut ditekuk. Mitos ini berasal dari gagasan bahwa ini adalah cara penerjun payung (skydivers) menyerap dampak ketika mereka mendarat, namun hal ini tidak terlalu berpengaruh di sini. 

Ada kemungkinan hal ini dapat mengurangi dampak jika elevator jatuh dalam jarak dekat dan dengan kecepatan lambat. Namun, jika Anda jatuh dengan kecepatan tinggi, misalnya dari lantai atas sebuah hotel, keberhasilannya tidak akan tercapai. 

Sebaliknya, Anda mungkin hanya menambah tekanan pada lutut Anda sehingga menyebabkan cedera kaki yang serius. Jika Anda menekuk kaki seperti ini, kemungkinan besar tulang kaki Anda akan patah. 

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement