Kamis 15 Jun 2023 09:32 WIB

Warganet Dorong Kembalikan Wisuda Buat yang Lulus Kuliah Saja, Ini Kata Orang Tua

Wisuda sekolah ada juga yang berbiaya besar karena dirayakan secara berlebihan.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda
Warganet mendorong agar wisuda dikembalikan untuk anak kuliah saja, tidak perlu diselenggarakan untuk menandai kelulusan dari TK, SD, SMP, dan SMA.
Foto: Tangkapan layar Twitter
Warganet mendorong agar wisuda dikembalikan untuk anak kuliah saja, tidak perlu diselenggarakan untuk menandai kelulusan dari TK, SD, SMP, dan SMA.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama bertahun-tahun, acara wisuda sekolah sudah menggantikan kegiatan acara perpisahan anak TK, SD, SMP, hingga SMA. Namun, tidak semua orang sepakat dengan adanya prosesi wisuda di level pendidikan tersebut.

Apalagi, acaranya terkadang berlebihan hingga memberatkan orang tua. Wisuda sekolah ada yang berbiaya besar karena digelar di balai pertemuan atau hotel, menetapkan aturan dress code, hingga mengundang musisi papan atas.

Baca Juga

Di ujung tahun ajaran 2022/2023, warganet pun ramai mendorong agar wisuda dikembalikan hanya untuk penanda kelulusan mahasiswa dari perguruan tinggi. Terlepas dari kontroversinya, salah satu orang tua murid, Agia Kamilia, mengaku setuju dengan adanya wisuda anak untuk TK, SD, SMP, SMA/SMK karena hal itu menjadi salah satu kebanggaan tersendiri untuk anak dan orang tuanya.

"Selama sekian lama menempuh pendidikan, apalagi jenjang SD harus ditempuh selama enam tahun, akan menjadi suatu kenangan indah adanya wisuda ini," kata Agia kepada Republika.co.id, Rabu (14/6/2023).

 

Agia mengamini bahwa memang tidak sedikit biaya yang dibutuhkan untuk wisuda anak, mulai dari pakaian, riasan, hadiah, maupun persiapan lainnya. Melihat anak temannya yang wisuda TK menggunakan toga, Agia merasa kegiatan wisuda anak terlihat lucu. Di sekolah anaknya, peserta didik lulus menggunakan kebaya dan batik dengan warna seragam.

"Biayanya menurut saya tidak jadi persoalan. Yang penting anak senang dan bisa memiliki kenang-kenangan wisuda," ujar Agia.

Baca juga:

Biayanya Kuras Kocek Orang Tua, Tradisi Wisuda TK, SD, SMP, dan SMA Perlu Dilanjutkan?

Agia menyebut biaya untuk mengisi acara juga tidak sedikit, mulai dari pakaian, riasan, dan perlengkapan lainnya. Salah satu cara Agia menyiasatinya ialah merias wajah sendiri sehingga tidak perlu menyiapkan bujet untuk makeup artist.

Salah satu segi positif wisuda anak, menurut Agia, adalah anak bisa menampilkan bakatnya, misalnya tampil menyanyi saat acara wisuda. Anak juga bisa menunjukkan kemampuan berpidato, ceramah, menari, atau bermain alat musik.

"Selama proses wisuda juga ada momen momen mengharukan karena perjuangan selama enam tahun akhirnya terbayar dengan kelulusan dan wisuda yang menjadi kenangan," kata dia.

Orang tua pelajar TK, Yusmaini Ratna Sari, juga setuju dengan adanya wisuda anak. Syaratnya, acara tidak mengeluarkan biaya yang banyak.

"Buat kenang-kenangan anak kelak karena tak selalu dan tak semua orang tua mampu menyekolahkan anak hingga jenjang perguruan tinggi yang di mana wisuda sebenarnya hanya ada di perguruan tinggi saja," ujar Yusmaini.

Menurut Yusmaini, wisuda dan segala rangkaian acaranya bisa menggantikan momen pelepasan/perpisahan, yang umumnya dilakukan pelajar TK, SD, SMP, hingga SMA/SMK. Anak bisa menampilkan sesuatu yang mereka capai selama di sekolah.

Untuk kegiatan wisuda anaknya, Yusmaini mengeluarkan biaya kurang dari Rp 500 ribu. Dia menjelaskan sebagian besar biaya sudah ditanggung pihak sekolah.

"Alhamdulillah tidak merasa repot, malahan senang karena ini momen pertama untuk saya mengurus wisuda anak," kata dia.

Yusmaini mengatakan wisuda diikuti oleh semua siswa karena biaya juga sudah ditanggung sekolah sebagian. Sekolah menyampaikan tidak memiliki konsekuensi kepada siswa yang tidak mengikutinya.

Orang tua murid lainnya, Sri Mulyasari, juga setuju dengan adanya wisuda anak. "Emang sih ya, beda generasi, beda lagi trennya, kalau menurut aku, wisuda yang lagi ngetren sekarang ini adalah bentuk apresiasi siswa-siswi yang patut dihargai atas pencapaiannya," ujar wanita yang akrab disapa Lya itu.

Menurut Lya, wisuda anak juga bisa menjadi kenangan yang bagus. "Jadi, asalkan masih dalam tahap wajar sih aku rasa nggak masalahnya ya seharusnya," kata Lya.

Di sekolah anaknya, wisuda TK lebih menunjukan perkembangan si anak, yakni dengan menampilkan kepiawaiannya dalam mengoordinasikan gerak motorik halus dan kasarnya. Intinya, menurut dia, wisuda anak, khususnya di jenjang TK, sifatnya lebih ke kegiatan yang menyenangkan. Untuk biayanya, Lya merasa masih cukup terjangkau.

"Mungkin dibilang repot nggak juga, justru jadi momen keseruan bagi kami selaku orang tua," ujar Lya.

Menurut Lya, hal itu bagian dari tugas kewajiban untuk orang tua untuk mempersiapkan dengan matang anaknya, baik dari segi finansial maupun asupan makanan. Saat momen wisuda, Lya mengatakan semua murid berpartisipasi dalam kegiatan itu dan dia tidak mendengar ada konsekuensi yang diutarakan dari pihak sekolah.

"Tentunya, pihak yayasan sekolah juga membantu para siswa yang kurang mampu dalam segala hal, terutama untuk biaya sekolah dan wisuda," kata Lya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement