Jumat 05 May 2023 19:36 WIB

Setelah Makan Bukannya Berenergi Malah Lemas? Mungkin 4 Hal Ini Penyebabnya

Bukannya memberi energi, terkadang Anda justru merasa lemas setelah makan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Qommarria Rostanti
Seorang wanita merasa lelah dan lesu setelah makan (ilustrasi). Apabila Anda merasakan hal itu, mungkin empat hal ini bisa menjadi penyebabnya.
Foto: www.freepik.com
Seorang wanita merasa lelah dan lesu setelah makan (ilustrasi). Apabila Anda merasakan hal itu, mungkin empat hal ini bisa menjadi penyebabnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengonsumsi makanan atau camilan seharusnya memberi Anda energi. Tapi kadang-kadang, rasa mengantuk setelah makan atau food coma datang dengan sangat cepat.

Bukannya merasa berenergi, Anda malah lelah, lesu, atau lemas setelah makan. Menurut seorang internis di Summit Health di Berkeley Heights, New Jersey, dr Soma Mandal, ada empat penyebab potensial keadaan tersebut. Berikut penjelasannya:

Baca Juga

1. Makan banyak lemak dan karbohidrat

Dikutip dari laman Men's Health pada Jumat (5/5/2022), menginginkan mac and cheese atau sandwich keju panggang saat makan siang mungkin bukan pilihan paling bijak jika Anda ingin menangkal kebutuhan untuk tidur sebentar. Selain itu dr Mandal mengatakan, jika Anda makan dalam porsi besar, dibutuhkan lebih banyak energi untuk mencerna makanan Anda, yang menyebabkan kelelahan.

 

“Hormon tertentu seperti cholecystokinin dapat melonjak setelah jenis makanan ini dan menyebabkan kelesuan. Makanan semacam ini juga meningkatkan peradangan dalam tubuh dan menyebabkan orang mengalami kelelahan,” kata dia.

Sebaiknya, pilih keseimbangan yang sehat antara lemak baik, karbohidrat kompleks, dan protein setiap kali makan. Misal, pikirkan sandwich kalkun dengan roti gandum dan salad pendamping dengan kacang dan saus berbahan dasar minyak zaitun, atau burito. Contoh lainnya adalah semangkuk nasi merah dengan ayam, kacang-kacangan, dan sayuran.

2. Insulin Anda tinggi

Setelah Anda makan, insulin (hormon yang terlibat dalam mengatur glukosa darah) meningkat. Saat pencernaan selesai, insulin menurun, yang bisa menyebabkan kelelahan.

“Ini dapat memiliki efek yang lebih mendalam pada orang yang menderita diabetes tipe 2,” katanya.

Anda bisa menghindari lonjakan dan penurunan gula darah berlebihan dengan memastikan untuk makan setiap beberapa jam dan menghindari waktu yang lama tanpa makan. Jika Anda masih mengalami masalah dan menderita diabetes, bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengubah rencana perawatan Anda.

3. Anda mungkin memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya

Dr Mandal menyebutkan, merasa lelah setelah makan terkadang menandakan bahwa sesuatu yang lebih serius sedang terjadi. Misalnya, kelelahan bisa menjadi gejala ringan penyakit celiac, suatu kondisi di mana tubuh tidak dapat memproses gluten. Jika demikian, Anda mungkin merasa lebih berenergi setelah melakukan perubahan untuk menghilangkan gluten dari makanan Anda.

Kondisi potensial lainnya yang mendasari termasuk insomnia, hipotiroidisme, dan sleep apnea juga dapat menyebabkan seseorang merasa lebih lelah setelah makan.  Bicarakan dengan dokter jika Anda secara teratur menemukan bahwa Anda tidak dapat menghilangkan rasa lelah setelah makan meskipun ada perubahan nutrisi.

4. Ritme sirkadian Anda mati

Dia mengatakan, ritme sirkadian Anda adalah siklus tidur-bangun 24 jam yang normal. Dalam siklus sirkadian yang khas, Anda mengalami fase tidur normal pada malam hari.

Namun, ada juga fase tidur yang lebih kecil pada siang dan sore hari, biasanya antara pukul 14.00 dan pukul 16.00. Makan siang terlalu larut dapat menyebabkan peningkatan kelelahan pada fase tidur yang lebih kecil. Jika Anda selalu lelah (tidak hanya setelah makan), lihat kemungkinan penyebab dan solusinya.

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement