Rabu 05 Apr 2023 09:34 WIB

Mudik Bersama Anak Naik Pesawat 100 Persen Aman? Dokter: Belum Tentu

Orang tua yang bawa bayi harus memiliki persiapan khusus ketika mudik naik pesawat.

Penumpang membawa anak berjalan di lorong kabin dalam pesawat (ilustrasi). Orang tua perlu melakukan persiapan khusus ketika mudik membawa anak menggunakan pesawat demi keamanan dan kenyamanan sang buah hati.
Foto: ANTARA/Makna Zaezar
Penumpang membawa anak berjalan di lorong kabin dalam pesawat (ilustrasi). Orang tua perlu melakukan persiapan khusus ketika mudik membawa anak menggunakan pesawat demi keamanan dan kenyamanan sang buah hati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kondisi darurat ketika mengajak anak mudik menggunakan pesawat terbang bisa saja terjadi. Untuk itu orang tua diminta untuk lebih menyadari kemungkinan tersebut.

"Jangan menyangka, 'oh, kalau naik pesawat aman, deh'. Belum tentu. Jadi modalitas mudik ini yang mungkin banyak akan dipakai oleh masyarakat awam juga bisa menyebabkan hal emergensi," kata Ketua Unit Kerja Koordinasi (UKK) Emergensi dan Raway Intensif Anak (ERIA) Dr dr Ririe Fachrina Malisie, SpA(K) dalam diskusi media secara daring, Selasa (4/4/2023).

Baca Juga

Apabila bayi dan anak dalam kondisi tidak prima, termasuk mengalami batuk dan pilek yang agak berat hingga kesulitan bernapas, Ririe mengingatkan agar orang tua harus waspada. Dia mengatakan, pengaruh ketinggian terhadap kondisi oksigen dalam tubuh akan menimbulkan atau berdampak emergensi salah satunya yaitu hipoksia atau kekurangan oksigen.

"Apabila anaknya sejatinya sudah mulai kurang sehat, batuk pileknya sudah rada-rada berat, hidung mampet, sementara dia sudah kesulitan untuk menghirup oksigen, misalnya, kemudian dibawa dengan perjalanan jauh mungkin empat sampai enam jam apalagi berbelas jam, itu kita harus waspada terhadap terjadinya hipoksia," kata dia.

Ririe menjelaskan, kekurangan oksigen dapat menyebabkan napas menjadi berkurang atau bahkan meningkat. Kadar oksigen yang sangat kurang juga bisa menimbulkan gejala kejang-kejang. Kondisi ini perlu diwaspadai mengingat fasilitas emergensi yang ada di dalam pesawat memiliki keterbatasan.

Dia juga mengingatkan orang tua yang membawa bayi, terutama di bawah usia tiga bulan, harus memiliki persiapan khusus sebelum melakukan perjalanan dengan menggunakan pesawat. Apalagi mengingat adanya penurunan saturasi oksigen saat berada di dalam pesawat.

Selain hipoksia, kondisi lain yang perlu diwaspadai yaitu sindrom dysbarism yang terjadi akibat perubahan tekanan di sekitar tubuh saat berada pada ketinggian. Kondisi ini, kata Ririe, bisa menyebabkan rasa tidak nyaman di saluran cerna, seperti rasa kembung hingga mendadak muntah.

Beberapa anak yang sudah memiliki gangguan pada tuba eustachi atau saluran di telinga juga harus waspada saat memutuskan untuk menggunakan transportasi udara. Menurut Ririe, biasanya anak pada kasus tersebut akan mengalami keluhan nyeri telinga pada saat pesawat lepas landas maupun saat mendarat.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement