Kamis 09 Mar 2023 17:19 WIB

Gambar Anak Masih 'Jelek'? Sebelum Mengkritik, Ortu Wajib Pahami Ini Dulu

Menggambar merupakan alat sehat untuk anak menuangkan ide pikiran dan emosinya.

Anak-anak belajar menggambar di Taman Tino Sidin, Yogyakarta. Setiap anak memiliki tahapan perkembangan sendiri sesuai usianya dalam bidang seni, terutama menggambar. (ilustrasi)
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Anak-anak belajar menggambar di Taman Tino Sidin, Yogyakarta. Setiap anak memiliki tahapan perkembangan sendiri sesuai usianya dalam bidang seni, terutama menggambar. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam bidang seni terutama menggambar, setiap anak memiliki tahapan perkembangan sendiri sesuai usianya. Psikolog klinis Reti Oktania mengatakan, tahapan itu dimulai dari fase scribbling atau coretan, di mana anak usia dua sampai empat tahun akan melakukan goresan secara berulang namun belum memiliki bentuk yang bermakna.

Dari tahap ini, orang tua bisa tetap mengapresiasi dari hasil coretan tersebut dengan kalimat yang memotivasi, sehingga anak merasa bisa melakukan yang lebih baik. "Ajak anak menamai dan memaknai gambarnya dengan bertanya, tidak perlu mengkritik dan mengoreksi anak di tahap ini. Motivasi anak untuk terus berkarya dan perluas wawasannya dengan melihat banyak jenis gambar," kata Reti pada acara HiLo School Drawing Poster Competition yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (9/3/2023).

Baca Juga

Tahap selanjutnya adalah pre-schematic yang biasanya ada pada anak yang sudah memasuki jenjang sekolah dasar yaitu usia empat hingga tujuh tahun. Pada tahap ini, gambar anak sudah mulai konsisten dan mulai terlihat pola yang sesuai dengan yang pernah ia lihat. Di tahap ini juga orang tua diminta untuk tidak buru-buru mengoreksi gambar anak dan beri apresiasi dengan memperhatikan apa yang anak gambar.

"Tugas orang tua mulai dari bertanya apa yang anak kerjakan, tanya bagaimana perasaannya setelah menghasilkan gambar, dari mana dapat idenya, jadi orang tua harus curiousatau penasaran," ujar psikolog parenting dan perkembangan anak ini.

 

Memasuki usia tujuh hingga sembilan tahun anak mulai menggambar dengan konsisten dan ada detail unik. Tahap ini dinamakan schematic stage. Ini juga merepresentasikan pengalaman mereka terhadap apa yang sering ia lihat di sekitar.

Untuk itu, penting memaparkan anak terhadap pengalaman karena itu menjadi sarana untuknya terus berkarya. Orang tua bisa menambah wawasannya dengan memperlihatkan detail dan observasi terhadap barang atau lingkungan yang dijumpai sehari-hari.

"Anak usia tujuh tahun fokusnya sudah 21-35 menit dia bisa mengamati sesuatu, kita manfaatkan waktunya kita ajak anak mengamati dipegang, dilihat, didengar agar bisa jadi bahan bakar kreativitasnya. Diskusi kalau dia sudah menghasilkan sesuatu, temanya apa, maksudnya apa karena dia sudah banyak detail di gambarnya," ujar Reti.

Tahap terakhir yaitu anak sudah bisa menggambar secara lebih realistik di usia sembilan hingga 12 tahun. Dari tahap ini, anak sudah bisa menghasilkan apa yang ia temui sehari-hari menjadi karya. Pada usia ini pula anak sudah mulai bisa frustrasi jika gambarnya tidak sesuai dengan ekspektasinya.

Orang tua bisa memberikan kalimat yang bisa memvalidasi perasaan anak dengan memperhatikan emosi anak, berempati, dan support dengan bantuan agar anak lebih tenang. Psikolog lulusan Fakultas Psikilogi Universitas Indonesia ini mengatakan dengan menggambar dapat memberikan manfaat karena anak bisa menuangkan ide dengan berbagai cara.

Manfaat lainnya adalah dapat meningkatkan kognitif dan belajar sebab akibat seperti mencampur warna dan menambah goresan di gambar sehingga mencapai hasil gambar yang harmonis. Selain itu kemampuan motorik halusnya juga dapat berkembang karena terstimulasi oleh koordinasi mata dan tangan.

"Menggambar itu free drawing, jadi alat sehat untuk anak menuangkan ide pikiran dan emosinya. Kemampuan motorik halusnya bisa menghasilkan koordinasi mata dan tangan," kata Reti.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement