Kamis 09 Feb 2023 19:16 WIB

Tidak Semua Anak Korban Kekerasan Seksual Berani Ngomong, Bagaimana Mendeteksinya?

Ada beberapa petunjuk yang dapat ditangkap orang tua anak korban kekerasan seksual.

Remaja menyendiri sambil bersandar di dinding (Ilustrasi). Remaja yang menjadi korban kekerasan seksual dapat terpikir untuk bunuh diri. Orang tua perlu mencermati perubahan sikap dan perilaku anaknya sebab tidak semua korban kekerasan seksual mau mengaku.
Foto: Pxhere
Remaja menyendiri sambil bersandar di dinding (Ilustrasi). Remaja yang menjadi korban kekerasan seksual dapat terpikir untuk bunuh diri. Orang tua perlu mencermati perubahan sikap dan perilaku anaknya sebab tidak semua korban kekerasan seksual mau mengaku.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satgas Perlindungan Anak Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Eva Devita menuturkan tidak semua anak berani mengungkapkan kekerasan seksual yang dialami. Itu artinya seharusnya orangtua bisa mengenali tanda bila mereka mengalami petaka tersebut.

Tanda pertama yang bisa terpantau dengan cukup mudah, yakni perubahan perilaku. Anak tiba-tiba menjadi pencemas, mengalami depresi, anak yang tadinya ceria berubah murung, takut bertemu orang asing, bahkan mungkin menghindar dari pelaku.

Baca Juga

Selain itu, anak akan cenderung menarik diri. Pada anak yang sudah berusia remaja, mereka terkadang bisa menunjukkan perilaku percobaan bunuh diri, performa di sekolah menurun, dan berkurangnya konsentrasi.

Tanda lainnya ialah munculnya keluhan-keluhan tidak jelas dari anak seperti menolak untuk pergi ke sekolah, sakit perut, dan sakit kepala. Menurut dr Eva, anak juga bisa mengalami gangguan makan dan tidur. Bentuknya mulai dari tidak nafsu makan, tidak mau makan, bulimia yakni memuntahkan makanan yang sudah dimakan, mengalami mimpi buruk, dan sulit untuk tidur.

 

"Ada keluhan buang air besar (BAB) dan buang air kecil (BAK) seperti suka kecipirit, mengeluh nyeri saat BAK dan BAB, ada gatal, cairan atau kotoran yang keluar dari vagina serta ada luka di kemaluan atau anus," kata dr Eva dalam media briefing secara virtual, Kamis (9/2/2023).

Penelitian menunjukkan, anak-anak yang menjadi korban kekerasan seksual bisa mengalami depresi. Mereka juga dapat merasa bersalah pada diri sendiri, kesulitan menjalin hubungan dengan orang lain, dan suka berganti pasangan di usia remaja.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement