Selasa 31 Jan 2023 16:00 WIB

Pentingnya Protein Hewani untuk Turunkan Kasus Stunting

Protein hewani terdapat banyak zat gizi penting yang dibutuhkan tubuh.

Sejumlah anak bermain di depan gedung TK, di Weetabula, Kabupaten Sumba Barat Daya NTT, Jumat (9/12/2022) (ilustrasi). Pada Hari Gizi Nasional 2023 ini, pemerintah menetapkan tema
Foto: ANTARA FOTO/Kornelis Kaha
Sejumlah anak bermain di depan gedung TK, di Weetabula, Kabupaten Sumba Barat Daya NTT, Jumat (9/12/2022) (ilustrasi). Pada Hari Gizi Nasional 2023 ini, pemerintah menetapkan tema

REPUBLIKA.CO.ID, Hari Gizi Nasional yang diperingati setiap tanggal 25 Januari dapat menjadi momentum refleksi bagi masyarakat, khususnya para orang tua. Sudahkah mereka memenuhi hak anak dengan memberikan asupan bergizi seimbang?

Untuk mendukung tumbuh kembang anak dan mencegah terjadinya stunting, pola makan bergizi seimbang yang kaya akan protein hewani, memang menjadi salah satu kunci. Bahkan, pada Hari Gizi Nasional 2023 ini, pemerintah menetapkan tema "Protein Hewani Cegah Stunting" guna mengingatkan seluruh pihak mengenai pentingnya asupan gizi seimbang sesuai dengan kebutuhan masing-masing individu.

Baca Juga

Pemenuhan gizi seimbang berarti setiap porsi makan harus mengandung makronutrien seperti karbohidrat, protein, lemak, dan mikronutrien seperti vitamin, mineral, serta air. Protein dapat diperoleh dari sumber nabati seperti kacang-kacangan, kedelai, biji-bijian, dan juga protein hewani seperti daging merah, ayam, telur, hingga ikan.

Untuk mendukung upaya pencegahan stunting, protein hewani ibarat pelita di dalam gelap. Protein hewani menjadi kekuatan bagi tubuh anak untuk terus bertumbuh dan berkembang secara optimal.

 

Mengapa protein hewani begitu penting? Di dalam protein hewani terdapat banyak zat gizi penting yang dibutuhkan tubuh, misalnya, asam amino esensial yang sangat lengkap serta kaya akan mikronutrien seperti vitamin, DHA, hingga zat besi. Bahkan, komposisi asam amino esensial yang terkandung dalam protein hewani lebih lengkap dibandingkan protein nabati. Beragam zat gizi yang terdapat dalam protein hewani tersebut sangat bermanfaat untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan anak dan tentunya efektif menjadi upaya mencegah stunting.

Ahli kesehatan cum dokter spesialis gizi klinik Nurhati Febriani, Sp.GK, FINEM, AIFO-K menyatakan, kandungan zat gizi dalam protein hewani dapat merangsang pertumbuhan sel otak pada masa balita dan pada 1.000 hari pertama kehidupan atau masa emas pertumbuhan anak. Sebagai contoh, dalam ikan mas mentah dapat mengandung sedikitnya 50 kalori dalam kondisi mentah dan jika diolah dan dimasak bisa mencapai 100 kalori. Sementara asam amino taurin yang terkandung di dalam ikan sangat berperan dalam perkembangan otak dan merangsang pertumbuhan sel otak anak.

Contoh lainnya, telur ayam yang telah dimasak menjadi telur mata sapi dapat mengandung sedikitnya 75 kalori, dan sepotong daging sapi mentah yang belum diolah dengan berat sekitar 35 gram dapat mengandung sedikitnya 75 kalori. Karena itulah, memperbanyak jumlah protein hewani dalam piring makan anak akan menjadi langkah kecil yang berdampak besar dalam upaya memenuhi kebutuhan gizi sang buah hati.

Orang tua perlu menerapkan slogan "piringku kaya akan protein hewani" agar pola makan dengan gizi seimbang dapat menjadi gaya hidup yang membudaya di tengah keluarga. Peringatan hari gizi memang kiranya tepat jika dijadikan momentum untuk mengubah pola makan atau kebiasaan yang kurang tepat menjadi pola makan dengan gizi seimbang yang kaya akan protein hewani.

"Semuanya bisa dimulai di dalam keluarga," kata Nurhati.

Jika perilaku hidup sehat berkembang dengan baik, maka anak-anak akan terbiasa dan akan membawa kebiasaan baik itu hingga dirinya beranjak dewasa.

Terlebih lagi, banyak sekali keanekaragaman sumber protein baik hewani maupun nabati di Indonesia yang dapat dengan mudah ditemui di lingkungan sekitar.

Hal ini seperti yang disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, masyarakat dapat menggunakan bahan pangan lokal yang memiliki kandungan zat gizi yang tinggi. Terdapat banyak bahan pangan lokal yang kaya akan makronutrien dan mikronutrien yang dapat dijumpai di sekitar masyarakat, mulai dari ikan, telur, tahu, tempe, ubi kayu atau singkong, kacang hijau, hingga daun kelor.

"Masyarakat dapat bebas berkreasi untuk memanfaatkan bahan pangan lokal untuk memenuhi kebutuhan gizi keluarga terutama bagi anak-anak," kata Muhadjir.

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement