Kamis 26 Jan 2023 15:56 WIB

Indonesia Negara Maritim, Mengapa Masyarakatnya Nggak Banyak yang Suka Makan Ikan?

Ikan merupakan sumber protein yang baik untuk kesehatan.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda
Anak makan ikan (ilustrasi). Banyak orang tidak mau makan karena terasa amis.
Foto: Republika/Amin madani
Anak makan ikan (ilustrasi). Banyak orang tidak mau makan karena terasa amis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski tinggal di negara maritim, orang Indonesia sampai saat ini masih terbilang sedikit yang mengonsumsi makan ikan. Padahal, ikan memberikan banyak manfaat untuk kesehatan.

Pembina Hasil Kelautan dan Perikanan Ahli Utama, Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, Innes Rahmania mengatakan tingkat konsumsi ikan nasional tahun 2021 sebanyak 55,19 kg per kapita per tahun dan bertambah menjadi 56,48 per kapita per tahun setahun kemudian. Ia memproyeksikan, tahun ini angkanya bisa naik menjadi 60 kg per kapita per tahun.

Baca Juga

"Konsumsi ikan masih rendah. Padahal, ikan mengandung omega 3 yang tidak dimiliki hewan lain, mungkin hewan lain ada omega 3 tapi kecil. Sedangkan ikan paling banyak," ungkapnya dalam peluncuran Sarden ABC Bumbu Serundeng Siap Goreng, di Jakarta, Kamis (26/1/2023).

Innes mengatakan banyak orang tidak mau makan karena terasa amis. Selain itu, ada mitos beredar bahwa kebanyakan makan ikan bisa menyebabkan cacingan.

 

Lalu, ada mitos pantangan makan ikan bagi ibu menyusui. Ketika ibu menyusui makan ikan, bayinya disebut akan gatal-gatal. Menurut Innes, iu yang diembuskan soal ikan itulah yang akhirnya mendarah daging.

"Padahal, jika orang Indonesia makan ikan, maka semua bisa cerdas," ujarnya.

Guru Besar Ilmu Gizi IPB University Indonesia Prof Dr Hardinsyah mengungkapkan orang Indonesia sedikit makan ikan karena kurangnya pengetahuan masyarakat soal ikan. Di samping itu, daya beli yang kurang juga turut memengaruhi.

Ketua Hari Gizi Nasional ke-63 tahun 2023, Direktorat Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Mahmud Fauzi menyebut konsumsi protein hewani memang masih rendah, hanya sekitar 35 persen. Ikan termasuk salah satu sumber protein hewani.

Menurut Mahmud, kebanyakan konsumsi protein berasal dari nasi atau karbohidrat. "Beras ada proteinnya. Bagusnya protein hewani dari ikan karena mengandung asam amino baik bagi kesehatan," tuturnya.

Konsumsi ikan kalengan

Marketing Manager Easy Meals Kraft Heinz Indonesia, Diana Riaya Kusumaningrum mengatakan konsumsi ikan di Indonesia masih rendah, tak terkecuali ikan kaleng. Penetrasi pasar ikan kalengan juga masih rendah.

"Hanya empat dari 10 Indonesia yang mengonsumsi ikan dalam kaleng," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement