Kamis 12 Jan 2023 18:07 WIB

Saatnya Move On, Begini Cara Atasi Trauma Akibat KDRT

Memulihkan diri dari trauma KDRT bisa menjadi perjalanan yang sangat menantang.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Venna Melinda saat berada di Mapolda Jatim, Kamis (12/1/2023). Venna melaporkan suaminya, Ferry Irawan, sebagai pelaku kekerasan dalam rumah tangga.
Foto: Dadang Kurnia
Venna Melinda saat berada di Mapolda Jatim, Kamis (12/1/2023). Venna melaporkan suaminya, Ferry Irawan, sebagai pelaku kekerasan dalam rumah tangga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengalami kekerasan domestik atau kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) bisa memicu trauma mendalam. Jalan menuju pemulihan agar bebas dari trauma mungkin tidak mudah, tetapi selalu ada jalan bagi korban untuk belajar move on dan menyembuhkan diri.

Mengutip situs resmi komnasperempuan.go.id, KDRT bisa berupa kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, dan penelantaran rumah tangga. Data dari catatan tahunan Komnas Perempuan pada 2020, mengungkap bahwa KDRT atau kekerasan di ranah personal masih menempati urutan pertama dengan jumlah 75,4 persen dibandingkan dengan kekerasan di ranah lainnya.

Baca Juga

Bentuk kekerasan terhadap perempuan di ranah personal yang tertinggi adalah kekerasan fisik, berjumlah 4.783 kasus. Dari 11.105 kasus yang ada, sebanyak 6.555 atau 59 persen adalah kekerasan terhadap istri.

Menyusul jumlah terbanyak selanjutnya adalah kasus kekerasan terhadap anak perempuan dan kekerasan terhadap pekerja rumah tangga. Organisasi kesehatan mental di Amerika Serikat, National Alliance of Mental Illness (NAMI), berbagi cara mengatasi trauma terkait kekerasan domestik.

 

Menurut NAMI, trauma adalah hal yang mengerikan untuk dialami seseorang. Akan tetapi, bukan berarti seseorang harus hidup dengan trauma selama sisa hidupnya.

Memulihkan diri dari trauma terkait pelecehan atau KDRT bisa sangat menantang, tetapi itu sangat mungkin diupayakan. Berikut enam kiat yang dapat dilakukan untuk membantu proses penyembuhan trauma.

1. Kenali efek trauma

Banyak efek dari trauma akibat pelecehan atau kekerasan domestik. Efek umumnya bisa meliputi sukar tidur, serangan panik, kecemasan, penggunaan zat, gangguan makan, kilas balik kekerasan seksual/fisik, perasaan membenci diri sendiri, dan rendah diri.

Korban pun bisa menjadi takut berinteraksi dengan orang lain dan menjalin hubungan, hingga punya pikiran untuk bunuh diri. Apabila mengalami tanda-tanda peringatan tersebut atau dialami orang terdekat, segera cari bantuan profesional.

2. Pahami pentingnya penyembuhan

Penting untuk diketahui bahwa penyembuhan adalah kunci untuk mengatasi trauma. Lamanya masa penyembuhan trauma bisa berbeda untuk setiap orang, tetapi sama-sama membutuhkan niat untuk melepaskan trauma masa lalu dan niat untuk pulih.

Niat perlu dipupuk dengan fokus pada diri sendiri, fokus pada kebutuhan diri, sekaligus mengembangkan hubungan yang lebih dekat dengan orang lain. Izinkan teman dan keluarga menjadi sistem pendukung saat Anda mengambil bagian dalam proses penyembuhan.

3. Afirmasi positif

Memfokuskan kembali pikiran bawah sadar dapat dimulai dengan "memaksakan" hal positif. Negativitas atau kritik batin dapat memicu sabotase diri dan menahan seseorang dari perspektif positif. Fokuskan kembali suara batin dengan menerapkan sistem afirmasi positif.

Gunakan ini setiap hari, terutama setiap kali ada pikiran yang mengganggu. Beberapa afirmasi positif yang bisa dicoba yakni dengan mengatakan kepada diri sendiri hal-hal baik seperti "Aku layak", "Aku berharga", "Aku cantik", dan "Aku menyayangi diriku".

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement