Kamis 12 Jan 2023 17:45 WIB

Ciri Seseorang Alami KDRT Tapi Enggan Melapor

Sebagian korban KDRT memilih untuk memendam penderitaannya.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Venna Melinda saat berada di Mapolda Jatim, Kamis (12/1/2023). Venna melaporkan suaminya, Ferry Irawan, sebagai pelaku kekerasan dalam rumah tangga.
Foto: Dadang Kurnia
Venna Melinda saat berada di Mapolda Jatim, Kamis (12/1/2023). Venna melaporkan suaminya, Ferry Irawan, sebagai pelaku kekerasan dalam rumah tangga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT) masih marak terjadi di Indonesia. Punya berbagai pertimbangan, korban tak selalu langsung mengajukan laporan ke polisi, memilih memendam penderitaannya.

Namun, orang terdekatnya bisa mendeteksi tanda korban KDRT. Berikut tanda-tanda seseorang yang sedang mengalami KDRT, menurut laman WebMD, dikutip Kamis (12/1/2023).

Baca Juga

- Terlihat terluka di bagian tubuh dan membuat-buat alasannya.

- Perubahan kepribadian, seperti rendahnya harga diri, padahal biasanya percaya diri.

 

- Terus-menerus dalam pengawasan pasangannya.

- Tidak pernah memiliki uang di tangan.

- Terlalu khawatir untuk menyenangkan pasangannya

- Melewatkan pekerjaan, sekolah, atau acara sosial tanpa alasan yang jelas.

- Mengenakan pakaian yang tidak sesuai cuaca, seperti lengan panjang di musim panas untuk menutupi memar.

Tanda KDRT pada wanita dan pria relatif terbilang sama. Kekerasan ini bisa berbentuk emosional atau verbal, seperti mengambil kunci, obat-obatan, atau kebutuhan penting lainnya. Selain itu, terus-menerus merendahkan pasangan di depan umum atau di media sosial juga termasuk KDRT.

Kekerasan juga bisa bersifat fisik. Untuk mengimbangi perbedaan kekuatan, pasangan yang kasar mungkin mencoba menyerang Anda saat tidur, secara tiba-tiba, atau dengan senjata dan benda lainnya. Mereka juga dapat melecehkan anak-anak atau hewan peliharaan.

Sulit untuk memutuskan untuk tetap tinggal atau pergi dari pasangan yang melakukan KDRT. Di sisi lain, penting juga untuk meminta bantuan.

Menelepon dari rumah teman atau tempat lain juga bisa membuat Anda merasa aman. Bagi yang mengalami KDRT, Anda juga bisa mencoba menemui teman, keluarga, tetangga, dokter, atau komunitas spiritual.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement