Selasa 15 Nov 2022 05:57 WIB

WHO : 422 Juta Orang Menderita Diabetes

1,5 juta orang meninggal per tahun karena diabetes.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
WHO : 422 Juta Orang Menderita Diabetes. Foto:   Pasien menjalani terapi akupunktur (Ilustrasi). Praktik akupunktur dapat membantu meningkatkan kontrol glikemik pada pasien yang memiliki pradiabetes, menurut studi.
Foto: EPA-EFE/RUNGROJ YONGRIT
WHO : 422 Juta Orang Menderita Diabetes. Foto: Pasien menjalani terapi akupunktur (Ilustrasi). Praktik akupunktur dapat membantu meningkatkan kontrol glikemik pada pasien yang memiliki pradiabetes, menurut studi.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan secara global sekitar 422 juta orang menderita diabetes, dan 1,5 juta orang meninggal akibat penyakit tersebut setiap tahunnya.

Pada Hari Diabetes Sedunia ini, badan kesehatan global telah menyerukan peningkatan akses ke pendidikan diabetes yang berkualitas bagi petugas layanan kesehatan, orang yang hidup dengan diabetes sebagai bagian dari upaya untuk mencapai akses bagi semua orang terhadap perawatan diabetes yang berkualitas dan terjangkau.

Baca Juga

Di Wilayah Asia Tenggara WHO, lebih dari 96 juta orang diperkirakan menderita diabetes, dan 96 juta lainnya menjadi pra-diabetes, menyebabkan setidaknya 600 ribu kematian setiap tahunnya.

“Pada 2045, jika tidak segera diambil tindakan, prevalensi diabetes di wilayah tersebut diperkirakan akan meningkat sebesar 68 persen,” kata Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara, Dr Poonam Khetrapal Singh dilansir dari Gulf Today, Selasa (15/11/2022).

Diabetes adalah penyakit metabolik kronis yang jika terlambat terdeteksi dapat menyebabkan kerusakan serius dan mengancam jiwa pada jantung, pembuluh darah, mata, ginjal, dan saraf. Risiko diabetes tipe 2 dapat dikurangi melalui aktivitas fisik yang teratur dan memadai, makan sehat, dan dengan menghindari tembakau dan penggunaan alkohol yang berbahaya.

Jika berkembang, diabetes tipe 2 dapat dikelola melalui pengobatan, kontrol tekanan darah dan lipid, dan kepatuhan terhadap gaya hidup sehat. Diabetes tipe 1, yang mempengaruhi lebih dari 250 ribu anak-anak dan remaja di Wilayah, saat ini tidak dapat dicegah, tetapi dapat dikelola. 

“Bagi orang yang hidup dengan kedua jenis diabetes, akses ke pengobatan yang terjangkau termasuk insulin, sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka", kata Dr Singh.

Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara, mengatakan bahwa wilayah tersebut saat ini berada di jalur yang tepat untuk mencapai pengurangan relatif 30 persen dalam prevalensi penggunaan tembakau antara 2010 dan 2025, dan tahun lalu meluncurkan Peta Jalan Regional untuk mengimplementasikan Rencana Aksi Global tentang Aktivitas Fisik 2018-2030.

"Peta jalan akan membantu Negara-negara Anggota mencapai pengurangan relatif 15 persen dalam prevalensi aktivitas fisik yang tidak mencukupi pada 2030, yang pada gilirannya akan membantu mereka untuk mengurangi peningkatan yang diharapkan dalam kasus diabetes baru", kata Dr Singh.

Saat berbicara tentang tindakan pencegahan, Dr Singh mengatakan bahwa WHO menyerukan tindakan di beberapa bidang utama. Pertama, pembuat kebijakan harus menetapkan target terikat waktu untuk mengatasi kesenjangan dalam cakupan layanan, dengan fokus pada kesetaraan dan tidak meninggalkan siapa pun.

Kedua, intervensi yang berdampak tinggi, hemat biaya dan sesuai konteks harus terus diidentifikasi dan diimplementasikan. Ketiga, pembuat kebijakan harus terus memperkuat pemberian layanan Puskesmas, memastikan bahwa skrining dan perawatan diabetes tersedia, dapat diakses, dapat diterima, dan berkualitas memadai, tanpa diskriminasi, mempercepat momentum dari Deklarasi Kolombo 2016.

“Keempat, negara-negara harus terus mempromosikan akses ke obat-obatan esensial dan perangkat prioritas, termasuk insulin, dalam paket manfaat nasional,” kata Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara.

Sumber:

https://www.gulftoday.ae/lifestyle/2022/11/14/422-million-people-have-diabetes-globally-15m-annual-diabetic-deaths-who

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement