Kamis 22 Sep 2022 17:31 WIB

Dari Berbagai Jenis Beras, Mana yang Paling Sehat?

Beras mengandung serat, karbohidrat, vitamin, dan beberapa protein dan lemak sehat.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Jenis-jenis beras. (ilustrasi)
Foto: www.freepik.com
Jenis-jenis beras. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beras menjadi salah satu biji-bijian yang paling banyak diproduksi dan dikonsumsi di seluruh dunia selama berabad-abad. Beras mengandung serat, karbohidrat, vitamin, mineral, bahkan beberapa protein dan lemak sehat.

Beras adalah biji-bijian serbaguna yang muncul di mana pun dan dapat digunakan di hampir semua hidangan. Ada berbagai jenis beras berdasarkan perbedaan seperti ukuran kernel, aromatik, pengolahan, dan warna, namun beras mana yang paling bermanfaat?

Baca Juga

1. Beras putih

Yang paling umum dari semua varietas beras adalah beras putih. Ada di mana-mana di banyak tempat di toko kelontong, sering menjadi bahan inti dalam peralatan makan, dan muncul di banyak menu restoran populer.

 

Beras putih adalah makanan terjangkau yang menyerap rasa dan cocok dengan berbagai hidangan, mulai dari kari hingga sushi hingga jambalaya dan segala sesuatu di antaranya. Beras putih diperkaya dengan tambahan zat besi, thiamin (vitamin B1), niacin (vitamin B3), dan asam folat.

Beras putih telah digiling untuk menghilangkan kulit luar, tetapi juga lapisan dedak dan benih kernel. Beras putih kering memiliki sekitar 160 kalori per cangkir.

2. Beras cokelat

Beras cokelat adalah salah satu biji-bijian yang juga paling dikenal, serta merupakan "sepupu" dari gandum, gandum utuh, dan quinoa, karena ketiganya memiliki bagian tanaman seperti dedak, endosperma, dan juga kuman. Yang cukup menarik, beras cokelat hanya memiliki sekitar 1,5 gram lebih banyak serat rata-rata per cangkir penyajian kering dibandingkan dengan beras putih. Oleh karena itu, beras coklat tidak membuat dampak serat yang sama seperti biji-bijian lain terhadap spesies mereka yang halus.

Meskipun ekstra serat yang sebagian besar tidak larut, beras coklat bermanfaat untuk kesehatan pencernaan dengan bertindak sebagai pencahar lembut. Perbedaannya tidak mencolok seperti sereal olahan yang dimaniskan versus sereal gandum.

3. Beras hitam

Beras hitam terlihat berwarna hitam saat kering tetapi setelah dimasak warnanya menjadi lebih ungu. Beras ini telah dipelajari untuk konsentrasi antosianin, pigmen flavonoid, yang mungkin terkait dengan penyakit kardiovaskular, kanker, dan perlindungan penyakit neurodegeneratif.

Beras hitam mengandung lebih banyak serat dan protein dibandingkan dengan beras merah, sekitar lima gram protein, dan tiga gram serat per cangkir sajian kering. Beras hitam paling enak dinikmati dalam bubur, salad nasi, atau sebagai nasi goreng.

4. Beras merah

Beras merah adalah biji-bijian berwarna merah tua dengan rasa sedikit gurih dan pedas, serta tekstur kenyal. Beberapa penelitian yang ada telah menyelidiki efek positif beras merah pada penghambatan leukemia, sel kanker serviks, dan kanker perut karena kandungan proanthocyanidinnya.

Beras merah juga dapat menunjukkan efek antidiabetes seperti yang dipelajari dalam makalah Journal of Agricultural and Food Chemistry 2016. Studi tersebut menemukan peningkatan 2,3 hingga 2,7 kali lipat dalam penyerapan glukosa basal (penting untuk pengaturan gula darah yang tepat) dengan paparan ekstrak dedak beras merah.

Analisis dari berbagai jenis beras juga cenderung menemukan bahwa beras merah memiliki kandungan tokotrienol yang lebih tinggi, suatu bentuk vitamin E, yang terkait dengan perlindungan pada saraf, aktivitas antikanker, dan kualitas penurun kolesterol. Nasi merah bekerja sangat baik dalam pilaf, salad, dan sup.

Jadi, beras mana yang harus Anda pilih?

Pilihlah yang sesuai dengan selera Anda dan sesuai untuk hidangan tertentu. Pastikan untuk melihat bahan-bahannya untuk menghindari tambahan bumbu atau garam.

Jika Anda terbuka untuk segala bentuk nasi untuk melengkapi makanan, pilihlah beras hitam sebagai pilihan utama. Pasalnya beras atau nasi hitam mengandung serat, protein, dan kemampuan melawan penyakit kronis yang mengesankan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement