Senin 29 Aug 2022 17:51 WIB

Minum Kopi Tetapi Masih Mengantuk? Ini Penjelasan Pakar

Sebagian orang justru mengalami rasa mengantuk setelah minum kopi.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah
Sebagian orang justru mengalami rasa mengantuk setelah minum kopi.
Foto: Mohammed Ali from Pixabay
Sebagian orang justru mengalami rasa mengantuk setelah minum kopi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagian orang justru merasakan mengantuk setelah minum kopi. Apa yang menyebabkan hal demikian?

Kepala produk di Nutropic, Salma Dawood mengatakan, alasan kafein membantu orang tetap terjaga adalah karena kafein memblokir reseptor otak terhadap adenosin, yang bekerja seperti neurotransmitter yang membawa sinyal di sekitar otak. Namun, sementara kafein menghalangi ini, sebagian orang tidak akan merasakannya.

Baca Juga

“Mungkin ada penumpukan adenosin yang membanjiri reseptor dan membuat Anda merasa lelah”, kata Dawood dilansir Stylist, Senin (29/8/2022).

Ahli gizi di OriGym, Chris Allsobrook juga mengatakan, hal ini tentang kecanduan. Dengan bahan kimia yang masuk ke dalam tubuh secara bertahap membangun toleransi terhadap efeknya, dan kafein tidak berbeda.

 

“Saat kita menelan lebih banyak kafein, tubuh kita menjadi lebih terbiasa dengan keadaan itu, dan kita membutuhkan lebih banyak lagi kafei untuk membantu mencegah kantuk,” ujar Allsobrook.

Tak hanya itu, genetika sangat berkaitan dengan bagaimana tubuh bertindak, dan reaksi terhadap kafein tidak berbeda. Studi menunjukkan bahwa tingkat di mana memetabolisme kafein bervariasi pada banyak faktor, seperti ras dan usia.

"Penataan genetik kita adalah salah satu alasan utama mengapa individu bereaksi berbeda terhadap kafein," kata dokter dan peneliti kafein, JW Langer.

Mereka yang memetabolisme kafein lebih lambat dapat mengalami efeknya selama berjam-jam, sementara mereka yang memetabolisme lebih cepat sering dianggap mengalami efek yang kurang intens. Namun, untuk metabolisme cepat, kebalikannya adalah benar, yang berarti mereka hanya mengalami crash kafein lebih cepat.

Beberapa penelitian menemukan bahwa minum kopi berlebihan dapat mempercepat metabolisme kopi. Jadi, dikombinasikan dengan peningkatan toleransi terhadap efek penghambatan adenosin kafein, mungkin menjelaskan mengapa kafein selama bertahun-tahun menyebabkan kecelakaan yang begitu hebat.

Sementara itu, kafein juga membuat merasa dehidrasi dan ingin ke toilet. Hal itu disebabkan kafein terbukti merupakan dehidrator dan diuretik yang berarti membantu menghilangkan kandungan air dalam tubuh.

Saat Anda merasa lebih lelah, maka Anda juga akan mengonsumsi lebih banyak kopi, dan begitulah siklusnya berlanjut. Hasilnya? Ketergantungan pada kafeinlah yang menjadi akar dari sebagian besar masalah ini. Untungnya, ada jalan keluar.

Menyesuaikan kebiasaan seperti konsumsi kafein harus dilakukan dari waktu ke waktu, dalam upaya untuk menghindari kecelakaan mengerikan yang kita semua alam. Beralih ke alternatif rendah kafein alami adalah hal yang luar biasa. Anda harus tetap terhidrasi. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement