Ahad 21 Aug 2022 23:27 WIB

Anda Sering Bergadang? Hati-Hati, Kebiasaan Ini Tingkatkan Perlemakan Hati

Orang yang sering bergadang lebih berisiko alami perlemakan hati.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda
Bergadang (Ilustrasi). Kebiasaan bergadang ditemukan menonjol di antara orang-orang yang menderita perlemakan hati.
Foto: Republika/Wihdan
Bergadang (Ilustrasi). Kebiasaan bergadang ditemukan menonjol di antara orang-orang yang menderita perlemakan hati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bergadang adalah salah satu dari beberapa kebiasaan tidur buruk yang menempatkan Anda pada risiko metabolic associated fatty liver disease (MAFLD) alias penyakit hati berlemak terkait metabolisme. Dalam penelitian baru, kebiasaan itu ditemukan menonjol di antara orang-orang yang menderita bentuk perlemakan hati yang biasanya disebabkan masalah metabolisme, seperti diabetes tipe 2 dan obesitas.

Gejalanya perlemakan hati antara lain rasa sakit di bagian atas perut dan merasa lemah. Kesimpulan itu didapat peneliti China setelah mengamati kebiasaan tidur 5.011 orang, di mana lebih dari 1.000 di antaranya memiliki penyakit hati berlemak terkait metabolisme.

Baca Juga

Peneliti menemukan bahwa mereka yang mengalami tidur malam "buruk" lebih mungkin untuk memiliki penyakit ini. Secara khusus, orang yang bergadang memiliki risiko sekitar 37 persen lebih tinggi terkena fatty liver disease.

Selama penelitian, peserta mencatat seberapa baik tidur mereka. Tidur yang baik adalah tidur yang menganut enam kebiasaan sehat, yaitu waktu tidur lebih awal, tidur malam selama tujuh hingga delapan jam, tidak insomnia, tidak mendengkur, dan tidur siang terbatas, atau tidak tidur siang sama sekali.

Studi yang dilakukan oleh Sun Yat-sen University di Guangzhou, China itu menyimpulkan bahwa waktu tidur yang larut, mendengkur, dan tidur siang selama lebih dari 30 menit secara signifikan terkait dengan peningkatan risiko MAFLD.

"Orang dengan tidur malam yang buruk dan tidur siang yang lama memiliki risiko tertinggi untuk mengembangkan penyakit hati berlemak," kata peneliti dari Sun Yat-sen University, Yan Liu dilansir Express, Ahad (21/8/2022).

Mengapa kurang tidur dapat menyebabkan penyakit hati berlemak? Kurang tidur telah terbukti berkaitan dengan timbulnya kondisi yang mendasari penyakit hati berlemak.

The Sleep Foundation menjelaskan bahwa kurang tidur dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Dengan itu, kondisi ini dapat menyebabkan makan berlebihan dan penambahan berat badan.

Secara khusus, leptin dan ghrelin mengatur nafsu makan. Hormon-hormon ini dipengaruhi untuk menyebabkan rasa lapar ketika Anda tidak cukup tidur.

Masalah tidur juga dapat menyebabkan berkurangnya hormon insulin yang dilepaskan dalam tubuh. Insulin bertanggung jawab untuk menghilangkan gula dari darah.

Namun, ketika jumlahnya lebih sedikit, maka terlalu banyak gula tetap berada di aliran darah. Ini meningkatkan risiko terkena diabetes tipe-2, yaitu suatu kondisi yang sangat terkait dengan penyakit hati berlemak.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement