Rabu 20 Jul 2022 14:17 WIB

Peneliti Oxford Lakukan Penelitian Obat Paling Efektif Mengobati Insomnia

Peneliti temukan dua jenis obat yang paling ampuh mengobati insomnia.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah
Peneliti temukan dua jenis obat yang paling ampuh mengobati insomnia.
Foto: www.freepik.com.
Peneliti temukan dua jenis obat yang paling ampuh mengobati insomnia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru yang dilakukan para peneliti dari Universitas Oxford meninjau lebih dari 150 uji klinis untuk insomnia. Para peneliti melakukan analisis komparatif yang komprehensif dari 30 perawatan obat yang berbeda untuk menemukan obat paling efektif mengobati insomnia.

Dalam studi menunjukkan bahwa banyak obat insomnia yang umum dipakai ternyata memiliki kekurangan data keamanan jangka panjang. Bahkan, perawatan populer, seperti melatonin, juga memiliki sedikit bukti klinis efektivitas.

Baca Juga

“Kami melihat semua informasi yang diterbitkan dan tidak diterbitkan untuk mencapai gambaran yang paling transparan dan komprehensif dari semua data yang tersedia,” jelas Andrea Cipriani, yang memimpin penelitian seperti dilansir dari laman New Atlas, Rabu (20/7/2022)

Ia menambahkan, kebutuhan untuk mengobati insomnia seefektif mungkin sangat penting karena dapat berdampak buruk bagi kesehatan pasien. Temuan akhir menunjukkan dua obat tertentu yang menunjukkan profil pengobatan yang paling efektif dalam mengobati insomnia, yakni lemborexant dan eszopiclone. Sementara, tidak ditemukan manfaat dari perawatan insomnia yang lebih umum, seperti benzodiazepin dan zolpidem.

“Mengingat semua hasil pada titik waktu yang berbeda (yaitu pengobatan akut dan jangka panjang), lemborexant dan eszopiclone memiliki profil terbaik dalam hal kemanjuran, penerimaan, dan tolerabilitas. Namun, eszopiclone dapat menyebabkan efek samping yang substansial dan data keamanan pada lemborexant tidak dapat disimpulkan," lanjut Cipriani.

Menariknya, baik lemborexant dan eszopiclone, ternyata belum disetujui di Uni Eropa. Lemborexant khususnya adalah jenis obat insomnia baru, hanya disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat pada tahun 2019.

Philip Cowen, yang merupakan salah satu penulis mengatakan, mekanisme kerja yang digunakan oleh lemborexant dapat ditingkatkan di masa depan untuk obat insomnia yang lebih baik. “Perlu juga dicatat bahwa obat lemborexant bekerja melalui jalur yang berbeda di otak (sistem neurotransmitter orexin), mekanisme aksi yang relatif baru,” jelas Cowen.

Penargetan yang lebih selektif dari jalur ini dan reseptor orexin dapat mengarah pada perawatan farmakologis yang lebih baik untuk insomnia.

Studi ini juga menemukan pengobatan insomnia melatonin yang populer memiliki data kemanjuran yang buruk dan sedikit studi jangka panjang. Kurangnya data jangka panjang tentang obat insomnia secara umum disorot dalam penelitian ini sebagai masalah mengingat kondisinya sering persisten, membutuhkan pengobatan untuk waktu yang lama.

Cipriani menjelaskan, penelitian ini hanya berfokus pada intervensi farmakologis untuk insomnia. Intervensi perilaku dan gaya hidup tidak dimasukkan dalam tinjauan komparatif, sehingga metode alternatif ini harus selalu dipertimbangkan baik sebelum, atau di samping, setiap perawatan obat.

“Studi pengobatan farmakologis ini bukanlah rekomendasi bahwa obat-obatan harus selalu digunakan sebagai lini pertama dukungan untuk mengobati insomnia, paling tidak karena beberapa di antaranya dapat memiliki efek samping yang serius,” ujar Cipriani.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement