Sabtu 09 Jul 2022 13:50 WIB

Terungkap, Ini Penyebab Meninggalnya Pasien Transplantasi Jantung Babi Pertama di Dunia

Pasien cangkok jantung babi di AS meninggal dua bulan setelah transplantasi.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
 David Bennett Jr (kanan) mendampingi ayahnya di rumah sakit di Baltimore pada 12 Januari 2022, lima hari setelah dokter mentransplantasikan jantung babi dalam upaya terakhir untuk menyelamatkan hidup David Bennett Sr. Orang pertama yang menerima transplantasi jantung dari babi itu meninggal pada Selasa, 8 Maret, di University of Maryland Medical Center, dua bulan setelah eksperimen terobosan. Kematiannya diumumkan pada Rabu.
Foto: University of Maryland School of Medicine via
David Bennett Jr (kanan) mendampingi ayahnya di rumah sakit di Baltimore pada 12 Januari 2022, lima hari setelah dokter mentransplantasikan jantung babi dalam upaya terakhir untuk menyelamatkan hidup David Bennett Sr. Orang pertama yang menerima transplantasi jantung dari babi itu meninggal pada Selasa, 8 Maret, di University of Maryland Medical Center, dua bulan setelah eksperimen terobosan. Kematiannya diumumkan pada Rabu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- David Bennett merupakan manusia pertama di dunia yang menerima transplantasi jantung dari babi. Bennett tutup usia pada 8 Maret 2022, sekitar dua bulan setelah hidup dengan jantung barunya. Apa penyebab kematian Bennett?

"Temuan kami pada autopsi tidak menunjukkan adanya bukti reaksi penolakan (tubuh terhadap jantung babi)," jelas peneliti dan profesor di bidang transplantasi dari Maryland School of Medicine, Dr Bartley Griffith, seperti dikutip dari NBC News, Sabtu (9/7/2022).

Baca Juga

Bennett merupakan pasien dengan gangguan irama jantung atau aritmia yang mengancam jiwa. Sebelum menjalani prosedur transplantasi jantung babi, Bennett bahkan sempat dirawat di rumah sakit selama enam pekan akibat aritmia yang dideritanya.

Selama perawatan tersebut, Bennett harus terhubung dengan mesin bypass jantung-paru. Pada saat itu, Bennett sudah mengidap gagal jantung stadium akhir dan tidak memenuhi kualifikasi untuk menjalani prosedur transplantasi jantung yang biasa.

 

Berdasarkan autopsi, diketahui bahwa penyebab kematian Bennett bukanlah reaksi penolakan tubuh terhadap jantung babi yang dia terima melainkan gagal jantung. Hal ini diketahui dari ditemukannya penebalan dan kekakuan pada otot jantung Bennett yang kemudian memicu terjadinya gagal jantung diastolik.

"Yang artinya, otot jantungnya tak mampu mengendur dan mengisi jantung dengan darah sebagaimana mestinya," jelas Dr Griffith.

photo
Foto dari University of Maryland School of Medicine (UMSOM) memperlihatkan ahli bedah Muhammad M Mohiuddin MD (tengah) memimpin jalannya operasi transplantasi jantung babi pada pasiennya, David Bennett. - (EPA)

Menurut Dr Griffith, gagal jantung ini mungkin terjadi karena Bennett harus mengonsumsi obat untuk mencegah terjadinya reaksi penolakan dan infeksi. Obat ini kemungkinan memicu kerusakan pada otot jantung.

"Jantungnya juga diketahui memiliki bukti adanya DNA virus babi yang tersembunyi bernama porcine cytomegalovirus (pCMV)," ungkap Dr Griffith.

Jejak keberadaan virus tersebut diketahui setelah tim peneliti melakukan pengetesan yang sangat sensitif. Keberadaan virus ini sebenarnya sudah terdeteksi sejak Bennett masih hidup, yaitu beberapa pekan setelah operasi transplantasi dilakukan.

"Itu kemudian terkonfirmasi saat autopsi pada organ dilakukan," jelas tim peneliti.

Belum diketahui apakah virus ini turut memicu kerusakan pada jantung Bennett. Tim peneliti masih melakukan investigasi untuk menguak faktanya.

"Kami melihat ini sebagai pembelajaran yang penting. Menyadari apa yang kami ketahui saat ini, kami akan mengubah beberapa penerapan dan teknik kami di masa mendatang," pungkas peneliti lainnya, Dr Muhammad M Mohiuddin.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement