Selasa 22 Mar 2022 10:46 WIB

7 Bulan Positif Covid-19, Pria Inggris Sembuh Setelah Disuntik Vaksin Pfizer

Pria pengidap gangguan sistem imun sembuh Covid-19 setelah dapat vaksin Pfizer.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
Petugas kesehatan menunjukkan vaksin Covid-19 Pfizer. Seorang pria asal Inggris yang mengidap sindrom Wiskott-Aldrich positif Covid-19 selama tujuh bulan. Sindrom yang diidapnya menyebabkan gangguan kekebalan tubuh. Pria berusia 37 tahun itu sembuh setelah mendapatkan vaksin Covid-19 Pfizer.
Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
Petugas kesehatan menunjukkan vaksin Covid-19 Pfizer. Seorang pria asal Inggris yang mengidap sindrom Wiskott-Aldrich positif Covid-19 selama tujuh bulan. Sindrom yang diidapnya menyebabkan gangguan kekebalan tubuh. Pria berusia 37 tahun itu sembuh setelah mendapatkan vaksin Covid-19 Pfizer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pria asal Wales, Ian Lester, menderita Covid-19 positif selama tujuh bulan karena mengidap defisiensi imun yang langka. Lester pada akhirnya dinyatakan sembuh setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 Pfizer.

Lester telah menjadi "tahanan" di rumahnya sendiri karena mengalami Covid-19 berkepanjangan. Kondisi yang dialami oleh pria berusia 37 tahun tersebut telah dipastikan bukan long Covid.

Baca Juga

Kasus Covid-19 berkepanjangan yang dialami Lester turut dipengaruhi oleh penyakit langka yang dia idap, yaitu sindrom Wiskott-Aldrich. Kondisi ini menyebabkan imunodefisiensi, sehingga membuat responsnya terhadap infeksi menjadi lebih lemah dibandingkan orang yang sehat.

Sejak kecil, Lester menjalani pengobatan untuk penyakit tersebut di University Hospital of Wales (UHW). Ada tim imunologi di UHW yang selalu memantau kondisi Lester. Mengingat Lester memiliki masalah defisiensi imun, tim imunologi dari UHW khawatir Lester bisa menularkan Covid-19 dalam waktu yang lebih lama.

"Meski kebanyakan orang bisa menyelesaikan isolasi 10 hari setelah terpapar virus, saya merupakan pengecualian dari aturan tersebut," kata Lester.

Seiring waktu, kondisi fisik dan Lester semakin memburuk. Hal ini mendorong para ilmuwan dari Immunodeficiency Centre for Wales di UHW untuk melakukan terobosan baru. Para ilmuwan menggunakan vaksin Covid-19 Pfizer untuk membantu mengobati infeksi Covid-19 yang diidap Lester.

"Kami bertanya-tanya apakah vaksinasi terapeutik bisa membantu membersihkan virus dengan mendorong respons sistem imun yang kuat di dalam tubuh," ujar Prof Stephen Jolles.

Dalam terapi ini, para ilmuwan memberikan satu dosis vaksin Covid-19 Pfizer kepada Lester. Sejak saat itu, kondisi Lester mulai menunjukkan perbaikan. Hanya saja, tes Covid-19 yang dilakukan Lester setelahnya masih menunjukkan hasil positif.

Para ilmuwan lalu memberikan dosis vaksin kedua. Dosis kedua ini diberikan sekitar 21 hari setelah pemberian dosis pertama. Setelah pemberian dosis kedua inilah kondisi Lester tampak mengalami kemajuan yang signifikan.

"Delapan pekan setelahnya, saya mulai mendapatkan hasil Covid-19 negatif yang konsisten," kata Lester.

Lester merasa sangat bahagia karena dia bisa kembali ke kehidupannya yang normal. Kesembuhan ini pun memungkinkan Lester untuk kembali berkumpul bersama keluarga dan teman-teman tercintanya.

"Sejak menjadi negatif, saya mulai mengalami beberapa gejala long Covid, tapi itu bukan masalah besar dibandingkan kebebasan yang saya dapatkan," ungkap Lester.

Melalui keberhasilan ini, para ilmuwan berharap metode yang sama juga bisa berhasil pada pasien-pasien lain. Kasus yang dialami Lester ini telah dipublikasikan dalam Journal of Clinical Immunology.

"Ini pertama kalinya vaksinasi mRNA digunakan untuk menyembuhkan infeksi Covid-19 persisten," ujar ilmuwan klinis dari Cardiff University's School of Medicine Dr Mark Ponsford.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement