Rabu 16 Feb 2022 21:17 WIB

Kasus Covid-19 Parah dan Kritis Serang Pasien yang Kekurangan Vitamin D

Orang yang kekurangan vitamin D lebih mungkin terkena Covid-19 parah.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah
Orang yang kekurangan vitamin D lebih mungkin terkena Covid-19 parah.
Foto: Flickr
Orang yang kekurangan vitamin D lebih mungkin terkena Covid-19 parah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti menyebut orang yang kekurangan vitamin D lebih mungkin memiliki kasus Covid-19 parah atau fatal. Dalam sebuah studi retrospektif yang diterbitkan dalam jurnal Plos One, para ilmuwan dari Galilee Medical Center dan Bar Ilan University di Israel memeriksa catatan lebih dari 1.176 pasien yang dirawat antara 7 April 2020 hingga 4 Februari 2021.

Catatan itu mencari kadar vitamin D yang dilihat dua minggu hingga dua tahun sebelum infeksi. Individu dikategorikan menurut tingkat vitamin D (ditandai sebagai kekurangan, tidak mencukupi, memadai, dan normal tinggi) dan tingkat keparahan penyakit Covid-19, yang ditentukan menggunakan analisis regresi multivariabel.

Baca Juga

Lebih dari 250 pasien memiliki catatan kadar vitamin D sebelum infeksi Covid-19, di mana tim menemukan bahwa pasien yang kekurangan vitamin D itu 14 kali lebih mungkin memiliki kasus Covid-19 yang parah atau kritis. Angka kematian di antara pasien dengan kadar vitamin D yang cukup adalah 2,3 persen dibandingkan dengan 25,6 persen pada kelompok yang kekurangan.

"Status vitamin D yang lebih rendah lebih sering terjadi pada pasien dengan penyakit parah atau kritis dibandingkan pada individu dengan penyakit ringan atau sedang," kata studi itu menyimpulkan dilansir Fox News, Rabu (16/2/2022).

 

Jika disesuaikan dengan usia, jenis kelamin, musim, dan riwayat penyakit kronis, perbedaan itu tetap berlaku. Menurut Bar Ilan University, penelitian ini adalah salah satu yang pertama menganalisis kadar vitamin D sebelum infeksi, dan infeksi dibangun berdasarkan hasil yang awalnya dipublikasikan di MedRxiv.

“Hasil kami menyarankan bahwa disarankan untuk mempertahankan kadar vitamin D yang normal. Ini akan bermanfaat bagi mereka yang tertular virus,” ujar pemimpin studi dari Galilee Medical Center dan Azrieli Fakultas Kedokteran Bar-Ilan University, Amiel Dror.

Ada konsensus yang jelas untuk suplementasi vitamin D secara teratur seperti yang disarankan oleh otoritas kesehatan setempat, serta organisasi kesehatan global. Studi ini berkontribusi pada bukti yang terus berkembang yang menunjukkan bahwa riwayat kekurangan vitamin D pasien adalah faktor risiko prediktif yang terkait dengan perjalanan penyakit klinis dan kematian Covid-19.

Rekan penulis studi dari Azrieli Fakultas Kedokteran di Bar-Ilan University, Michael Edelstein mengatakan, masih belum jelas mengapa individu tertentu menderita konsekuensi parah dari infeksi Covid-19, sementara yang lain tidak.

“Temuan kami menambah dimensi baru untuk memecahkan teka-teki ini,” kata Edelstein.

Penelitian ini didasarkan pada studi yang dilakukan sebelum vaksin virus corona tersedia secara luas. Para dokter menekankan bahwa suplemen vitamin bukanlah pengganti vaksin, tetapi cara untuk membantu tingkat kekebalan. Dror mengatakan sementara penelitian ini juga dilakukan sebelum lonjakan varian omicron, virus corona tidak cukup berubah secara mendasar di antara varian untuk meniadakan efektivitas vitamin D.

Pejabat kesehatan di beberapa negara telah merekomendasikan suplemen vitamin D selama pandemi. Menurut Klinik Cleveland, vitamin D membantu menjaga tulang tetap kuat, menyerap kalsium, dan bekerja dengan kelenjar paratiroid.

Gejala defisiensi termasuk kelelahan, keropos tulang, perubahan suasana hati, kram otot, dan nyeri tulang dan sendi. Efek kesehatan negatif dari kekurangan vitamin D, termasuk penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, gangguan sistem kekebalan tubuh, multiple sclerosis, jatuh pada orang tua, dan beberapa jenis kanker. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement