Sabtu 12 Feb 2022 10:09 WIB

Sering Merasa Kelelahan? Coba Tambah Konsumsi Serat

Serat bisa membantu regulasi energi yang bisa mengurangi rasa kelelahan.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah
Serat bisa membantu regulasi energi yang bisa mengurangi rasa kelelahan.
Foto: www.freepik.com.
Serat bisa membantu regulasi energi yang bisa mengurangi rasa kelelahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kelelahan bisa menjadi pertanda Anda kurang tidur. Tapi kelelahan juga bisa menjadi pertanda lain. Dokter kedokteran keluarga di The Ohio State University Wexner Medical Center, Sophia Tolliver, MD, menggambarkan kelelahan sebagai rasa lelah yang luar biasa. 

Namun, jika kelelahan adalah sesuatu yang telah dialami untuk waktu yang lama, ada baiknya membuat janji dengan dokter. Kemudian lakukan tes untuk melihat kekurangan nutrisi tertentu. 

Baca Juga

"Kekurangan zat besi, misalnya, dapat menyebabkan kelelahan," ujarnya seperti dilansir dari laman Well and Good, Sabtu (12/2/2022).

Ahli diet, Lindsey Klein, RD mengatakan, ada nutrisi lain yang berperan dalam mencegah kelelahan, yaitu serat. "Meskipun serat tidak memberikan energi, tetapi membantu dalam regulasi energi," ujarnya.

 

Ketika berbicara tentang makan untuk menghindari kelelahan, nutrisi pertama yang kebanyakan orang pikirkan adalah protein dan lemak sehat. Itu tidak salah, kedua nutrisi ini sangat penting dalam menyediakan energi bagi tubuh. Tapi Klein mengatakan salah jika mengatakan serat juga bukan bagian dari teka-teki.

Dia menjelaskan meskipun serat dianggap bebas kalori atau bebas energi, ada jenis serat tertentu, serat larut, yang menyediakan energi bagi bakteri di usus untuk menghasilkan asam lemak rantai pendek. "Tubuh Anda kemudian dapat menggunakan asam lemak rantai pendek untuk energi usus besar," ujarnya.

Ada dua jenis serat, yakni larut dan tidak larut. Sumber utama serat tidak larut adalah serat dari buah-buahan dan sayuran dan membantu meningkatkan tinja. Serat larut, di sisi lain, dapat ditemukan dalam makanan seperti gandum, kacang-kacangan, lentil, sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian. Ia menjelaskan bahwa serat larut menyerap air, membengkak, dan menciptakan zat seperti gel yang membantu membantu sistem pencernaan. 

"Ketika serat larut dalam gambar, itu memperlambat laju gula memasuki sel," ujar Klein.

Serat ini membantu menjaga kadar gula darah tetap stabil. Tanpa serat larut, Klein mengatakan kadar gula darah cenderung melonjak dan turun, yang dapat menyebabkan fluktuasi tingkat energi yang sama kacaunya.

"Serat juga mengenyangkan dan memiliki efek mengenyangkan," kata Klein.

Ini berarti lebih sedikit rasa lapar dan lebih banyak kemampuan untuk fokus pada tugas-tugas lain. Ketika Anda menyediakan tubuh Anda dengan kalori dan serat yang cukup, otak Anda tidak akan berpikir kapan makan berikutnya. 

"Ini akan memungkinkan untuk fokus pada saat ini," tambahnya.

Secara umum, dianjurkan untuk mengonsumsi 25 gram serat sehari. Tapi ingat, protein dan lemak sehat sangat penting untuk menghindari kelelahan juga. Klein mengatakan, untuk benar-benar makan untuk menghindari kelelahan, Anda harus memastikan makanan dan camilan Anda mencakup ketiga basa tersebut.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement