Selasa 22 Dec 2020 09:20 WIB

Ini Dia 6 Hal yang Perlu Diketahui dari Pola Diet Nabati

Diet nabati mencakup pola makan sayur, buah, kacang dan sedikit olahan susu

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Sayur dan buah makanan yang Sehat (ilustrasi).Diet nabati mencakup pola makan sayur, buah, kacang dan sedikit olahan susu
Foto: Republika/Prayogi
Sayur dan buah makanan yang Sehat (ilustrasi).Diet nabati mencakup pola makan sayur, buah, kacang dan sedikit olahan susu

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA-- Banyak orang mengubah pola makan mereka untuk makan lebih sehat atau dengan cara yang lebih ramah lingkungan.  Mereka mungkin memilih untuk makan lebih sedikit daging, lebih sedikit gula atau bahkan mengadopsi pola makan vegan sepenuhnya.  Namun, semakin banyak yang memilih pola makan nabati yang berfokus pada makanan yang berasal dari tumbuhan, tetapi mungkin masih mencakup produk hewani, seperti daging atau keju.

Dilansir dari conversation.com, Ahli biokimia Amerika Thomas Colin Campbell menciptakan istilah "nabati" pada 1980-an untuk lebih menjelaskan penelitiannya tentang diet dan nutrisi.  Istilah ini melonjak popularitasnya pada tahun 2016 ketika buku Campbell The China Study dicetak ulang dan produk daging alternatif seperti Beyond Burger dan Impossible Burger diluncurkan.

Sejak itu, makanan nabati telah menggemparkan dunia. Mereka ada dimana-mana seperti di makanan cepat saji, menu restoran, toko grosir dan sebagainya. Pasar makanan nabati global diperkirakan akan mencapai penilaian pasar sebesar 38,4 US Dolar miliar pada tahun 2025. Di Amerika Serikat saja, jumlah produk nabati yang tersedia meningkat 29 persen antara tahun 2017 dan 2019.

Jika Anda berpikir untuk beralih ke pola makan nabati, berikut enam hal yang harus Anda ketahui tentang makanan nabati :

 

1. Pahami Apa Arti Nabati 

Menurut Asosiasi Pangan Berbasis Tanaman, produk nabati terdiri dari bahan yang berasal dari tumbuhan, antara lain sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, biji-bijian atau polong-polongan.

Produk akhir secara langsung menggantikan produk hewani. Dengan definisi ini, keju yang dibuat dari sumber nabati dapat disebut nabati tetapi tepung atau roti tidak bisa.  Jika produk akhir hanya menggantikan sebagian produk hewani maka produk tersebut harus diberi label sebagai campuran.

2. Pola Makan Nabati

Pola makan nabati tidak selalu berarti Anda vegan atau vegetarian.  Ini berarti Anda secara sadar memilih untuk makan lebih banyak dari tumbuhan, tetapi Anda mungkin masih makan daging, ikan, telur, atau produk hewani lainnya.

Faktanya, produsen makanan nabati tidak menargetkan vegan dan vegetarian karena mereka hanya sebagian kecil dari populasi. Target utama mereka adalah pemakan daging dan flexitarians orang yang kebanyakan makan pola makan nabati tapi tetap makan daging.

3. Pangan Nabati 

Biasanya, pola makan yang mengandung lebih banyak makanan nabati secara otomatis dikaitkan dengan kesehatan.  Namun, mungkin tidak selalu demikian.

Pola makan nabati itu sehat jika sebagian besar terdiri dari makanan utuh seperti sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan.  Pola makan seperti itu telah terbukti menurunkan risiko penyakit kronis seperti penyakit jantung, diabetes, dan kanker.

Ahli gizi tetap prihatin tentang pengganti daging yang diproses secara berat yang mengandung lemak jenuh dan natrium tingkat tinggi.  Bahan-bahan ini pengawet, penyedap, meningkatkan rasa, umur simpan dan tekstur.

Meski dianggap alami, mereka tidak diperlukan untuk diet sehat.  Mereka mungkin ramah lingkungan tetapi mungkin tidak sehat terutama dalam jumlah banyak.

4. Makanan Nabati Mengubah Cara Makan  

Makanan nabati tidak akan hilang dalam waktu dekat.  Faktanya, apa yang kita lihat sekarang adalah peningkatan produk nabati secara global. Apa yang dimulai dengan susu kedelai pada 1990-an, dan dilanjutkan dengan susu almond pada 2000-an dan burger pada 2010-an, telah berkembang ke berbagai jenis produk nabati seperti babi, ayam, yogurt, es krim, makanan laut, ikan, telur, keju,  sosis, dendeng, dan lainnya.

Generasi millennial akan menciptakannya kembali dan mendorong perubahan yang lebih luas dalam sikap dan konsumsi makanan nabati.  Gen Z tumbuh dengan pola makan nabati sebagai norma.

5. Pangan Nabati sama Baiknya dengan Bahan Bakunya

Yang tidak disadari oleh banyak konsumen adalah bagaimana produk ini dibuat.  Mengganti produk pangan hewani bukanlah tugas yang mudah, justru sebaliknya, justru sangat kompleks. Diperlukan waktu bertahun-tahun untuk meneliti dan mengembangkan produk makanan nabati.  Dan itu hanya mungkin karena bahan yang tersedia, seperti protein nabati, minyak, perasa dan pengikat.  Semakin baik mereka, semakin baik produk akhirnya.  Tidak hanya dalam arti tekstur, tampilan, rasa dan rasa di mulut, tetapi juga kesehatan.

 

 Gelombang produk nabati berikutnya kemungkinan akan lebih sehat karena bahan dan proses yang lebih baik (seperti pencetakan 3D) akan tersedia.  Kalau kita lihat Beyond Burger misalnya, formulasi barunya lebih sehat dari formulasi sebelumnya.

 

6. Memilih Makanan Nabati 

 

 Salah satu alasan utama konsumen beralih ke pola makan nabati adalah karena masalah kelestarian dan lingkungan.  Memang, makan nabati mengurangi dampak perubahan iklim, menghemat air dan meminimalkan penggunaan lahan pertanian. Tetapi ketahuilah bahwa banyak merek nabati adalah bagian dari operasi yang lebih besar.  Merek tertentu mungkin berkelanjutan dan ramah lingkungan, tetapi perusahaan pemiliknya mungkin tidak.

 

Perusahaann makanan harus transparan.  Konsumen memiliki hak untuk mengetahui dari mana produk yang mereka beli berasal dan bagaimana produk tersebut dibuat sehingga mereka dapat membuat keputusan yang tepat dan meminta pertanggungjawaban perusahaan dan merek.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement