Kamis 22 Feb 2024 00:30 WIB

Pola Makan Anda Seperti Ini? Waspada Ancaman Kanker Kolorektal

Kanker kolorektal disebut juga kanker usus.

Sakit perut (ilustrasi). Kanker kolorektal banyak ditemukan di negara-negara Eropa, Amerika Utara, dan Australia.
Foto: www.pixahive.com
Sakit perut (ilustrasi). Kanker kolorektal banyak ditemukan di negara-negara Eropa, Amerika Utara, dan Australia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker kolorektal atau kanker usus disebabkan oleh sejumlah faktor, baik yang bersifat genetik maupun gaya hidup. Pola makan termasuk salah satu faktor gaya hidup yang berpengaruh pada kasus kanker usus.

"Kemudian ada risiko akibat pola makan, seperti makan diet tinggi protein, terutama daging ataupun daging yang diproses, alkohol, makanan tinggi zat besi, keju, lemak, gula," ujar dokter-konsultan bedah digestif dari Rumah Sakit Kanker Dharmais Ariansah Margaluta dalam dalam "Webinar Tentang Pentingnya Awareness Kanker Kolorektal" yang disiarkan di Jakarta, Rabu (21/2/2024).

Baca Juga

Dokter Ariansah mengatakan, yang menjadi isunya bukan protein, karena protein justru sangat baik untuk metabolisme dan pertumbuhan. Namun, masalahnya ialah proses saat makanan itu dimasak dan diawetkan.

Dokter Ariansah menjelaskan, kanker kolorektal banyak ditemukan di negara-negara Eropa, Amerika Utara, dan Australia. Hal tersebut, ada kaitannya dengan relasi sosioekonomi dan daya beli masyarakat.

 

"Pada negara-negara yang mulai bertransisi dengan high development index, yang rendah menjadi yang lebih tinggi, orang memiliki penghasilan yang lebih baik, memiliki akses terhadap makanan yang lebih baik, tentunya para akan memilih makanan yang lebih instan. Dan itu mulai terjadi di seluruh negara," ujarnya.

Menurut dr Ariansah, restoran cepat saji muncul di Indonesia setelah diketahui bahwa masyarakatnya mampu membeli makanan-makanan sejenis itu. Di Asia Tenggara, kanker kolorektal menelan nyawa 10 dari 100 ribu penduduk, dan menjadi kanker penyebab kematian terparah setelah kanker paru-paru.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement