Senin 15 Jan 2024 20:10 WIB

Mayoritas Penderita Penyakit Ginjal Kronis tak Menyadari Kondisinya, Kapan Harus Periksa?

Sembilan dari 10 penderita penyakit ginjal kronis tidak menyadari kondisinya.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Pasien cuci darah. Mayoritas penderita gagal ginjal harus menjalani dialisis alias cuci darah.
Foto: Musiron/Republika
Pasien cuci darah. Mayoritas penderita gagal ginjal harus menjalani dialisis alias cuci darah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyakit ginjal kronis (PGK) cukup banyak diderita masyarakat Indonesia. Salah satu faktor risiko PGK yang paling perlu diwaspadai adalah diabetes tipe 2.

Data menunjukkan sebesar 23 persen kasus PGK secara global disebabkan oleh Diabetes tipe 2. Dokter spesialis penyakit dalam konsultan metabolik dan endokrinologi Prof Ketut Suastika menjelaskan, satu dari 10 orang di dunia menderita PGK.

Baca Juga

"Namun, sembilan dari 10 orang yang didiagnosis menderita PGK tidak menyadari kondisinya," kata Prof Suastika dalam acara "Inovasi pengobatan pada pasien PGK dengan diabetes tipe 2" bersama PT Bayer Indonesia di Jakarta, Senin (15/1/2024).

Tingkat gula darah yang tinggi dapat merusak ginjal secara perlahan. Lama-kelamaan ginjal tidak mampu menyaring darah sebagaimana seharusnya yang berakibat terjadinya PGK.

PGK pada diabetes Tipe 2 adalah penyebab utama penyakit ginjal stadium akhir. Kondisi ini membutuhkan dialisis atau transplantasi ginjal dan dapat memperpendek harapan hidup hingga 16 tahun.

Prof Suastika juga menjelaskan hubungan ginjal dengan jantung adalah melalui pembuluh darah. Sering kali ketika organ jantung rusak duluan, maka nantinya fungsi ginjal juga menurun.

Begitu juga ketika fungsi ginjal terlebih dulu rusak, maka nantinya berpengaruh ke jantung. Kondisi hipertensi juga memengaruhi fungsi jantung, jadi ini sebenarnya suatu hal yang kompleks.

"Diabetes bisa mengenai kedua-duanya karena berhubungan, mekanismenya banyak sekali. Kalau kita mau ramalkan jantung, kita bisa ramalkan dari ginjal, mislanya ginjal bocor, biasanya sistemik, jadi yang lainnya ikut rusak," jelas Prof Suastika.

Prof Suastika mengatakan untuk pencegahan pada prinsipnya ialah memperhatikan faktor risiko diabetes. Untuk mengobati diabetes, tidak cukup hanya gula darahnya saja yang dikelola. Sebab, jika ada hipertensi dan obesitas, itu juga diobati demi menghindari komplikasi.

Lebih lanjut, Prof Suastika menjelaskan tanda awal penyakit ginjal pada pengidap diabetes adalah peningkatan pengeluaran albumin dalam urine. Hal ini terjadi jauh sebelum tes yang biasa dilakukan oleh dokter menunjukkan bukti bahwa pasien menderita penyakit ginjal.

Itu artinya, penting bagi pengidap diabetes untuk melakukan tes ini setidaknya sekali setahun. PGK tercatat sebagai penyebab 4,6 persen kematian global pada tahun 2017 dan merupakan peringkat ke-12 sebagai penyebab kematian di tahun yang sama.

Angka tersebut diprediksi akan terus meningkat dan pada tahun 2040. PGK diproyeksikan menjadi salah satu penyebab kematian tertinggi di dunia.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement