Rabu 06 Dec 2023 12:04 WIB

Varian Covid-19 EG.5 Serang Singapura, Apa Itu dan Siapa yang Paling Berisiko?

EG.5 pertama kali dilaporkan pada 17 Februari 2023.

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Qommarria Rostanti
Virus Covid-19 (ilustrasi). Kasus lonjakan Covid-19 di Singapura menjadi sorotan beberapa hari terakhir. Sebagian besar disebabkan oleh varian EG.5.
Foto: Pixabay
Virus Covid-19 (ilustrasi). Kasus lonjakan Covid-19 di Singapura menjadi sorotan beberapa hari terakhir. Sebagian besar disebabkan oleh varian EG.5.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus lonjakan Covid-19 di Singapura menjadi sorotan beberapa hari terakhir. Sebagian besar disebabkan oleh varian EG.5. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), EG.5 pertama kali dilaporkan pada 17 Februari 2023 dan ditetapkan sebagai varian dalam pemantauan (VUM) pada 19 Juli 2023.

EG.5 membawa mutasi asam amino F456L tambahan pada protein lonjakan dibandingkan dengan induk XBB.1.9.2 subvarian dan XBB.1.5. Dalam garis keturunan EG.5, subvarian EG.5.1 memiliki mutasi lonjakan tambahan Q52H dan mewakili 88 persen dari rangkaian yang tersedia untuk EG.5 dan garis keturunannya.

Baca Juga

Berdasarkan bukti yang ada, risiko kesehatan masyarakat yang ditimbulkan oleh EG.5 dinilai rendah di tingkat global selaras dengan risiko yang terkait dengan XBB.1.16 dan VOI lain yang beredar saat ini. Meskipun EG.5 telah menunjukkan peningkatan prevalensi, keunggulan pertumbuhan, dan sifat lolos dari kekebalan tubuh, belum ada perubahan yang dilaporkan dalam tingkat keparahan penyakit. 

Karena keunggulan pertumbuhannya dan karakteristik pelepasan kekebalannya, EG.5 dapat menyebabkan peningkatan kejadian kasus dan menjadi dominan di beberapa negara atau bahkan secara global. 

 

Gejala yang berhubungan dengan EG.5

Dikutip dari Yale Medicine, gejala yang ditimbulkan tidak jauh berbeda dengan varian lain. Seperti strain Omicron lainnya, EG.5 cenderung menginfeksi saluran pernapasan bagian atas, menyebabkan pilek, sakit tenggorokan, dan gejala mirip pilek lainnya dibandingkan dengan gejala saluran pernapasan bagian bawah.

Namun orang berusia 65 tahun ke atas atau yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah berisiko lebih tinggi menularkan virus ke saluran pernapasan bagian bawah sehingga menyebabkan penyakit parah. Bagaimana orang dapat melindungi diri mereka dari SARS-CoV-2 dan virus lainnya pada musim dingin ini?

Antisipasi terhadap tiga virus, SARS-CoV-2, influenza, dan virus pernapasan syncytial (RSV) yang menyerang secara bersamaan pada musim dingin telah berkontribusi terhadap ketakutan akan terjadinya “tripledemik” selama tiga tahun terakhir. Pada tahun ini, harus ada perlindungan yang lebih baik melalui vaksin Covid-19 terbaru dan alat pencegahan baru untuk RSV.

Perawatan untuk anak kecil mencakup antibodi monoklonal dan satu vaksin yang diberikan kepada wanita hamil untuk memberikan antibodi yang kemudian akan melindungi bayi mereka. Mengikuti pola tahun-tahun sebelumnya, peningkatan kasus Covid-19 sepertinya akan terlihat pada musim dingin. Namun, EG.5 merupakan jenis virus ringan sehingga ketersediaan pengobatan seperti Paxlovid dan suntikan booster baru akan berpengaruh.

Mereke yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit itu yakni yang berusia 50 tahun ke atas, memiliki sistem imun yang lemah, atau memiliki kondisi medis yang mendasarinya, seperti obesitas atau gangguan paru obstruktif kronik (PPOK). Kategori orang-orang tersebut disarankan untuk melakukan tindakan pencegahan.

Upaya perlindungan, seperti menghindari orang yang sakit dan memakai masker saat berada di antara orang-orang di ruang terbatas dapat membantu. Namun, vaksin Covid-19 masih menjadi cara efektif untuk pencegahan.

Sumber: WHO Yale Medicine 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement