Ahad 26 Nov 2023 19:23 WIB

Setelah Indonesia, Film Gampang Cuan Siap Tayang di 3 Negara Tetangga

Film Gampang Cuan membawa ide cerita yang universal.

Tim produksi film Gampang Cuan. Film ini akan tayang di Malaysia, Singapura, dan Brunei.
Foto: Republika/Rahma Sulistya
Tim produksi film Gampang Cuan. Film ini akan tayang di Malaysia, Singapura, dan Brunei.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Film Gampang Cuan asal Indonesia bersiap tayang di luar negeri, tepatnya di Malaysia, Brunei Darussalam, hingga Singapura. Film ini akan mengisi slot film akhir tahun di ketiga negara tersebut.

“Kami bersyukur dan excited (bersemangat) dengan adanya permintaan tayang di luar Indonesia. Semoga film bergenre drama komedi ini bisa menghibur dan menginspirasi masyarakat Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam, khususnya para generasi muda yang sedang merantau berjuang mencari cuan (uang) di negara-negara tersebut," kata produser film "Gampang Cuan" Tesadesrada Ryza dalam keterangan Jakarta, Ahad (26/11/2023).

Baca Juga

Film yang sebelumnya telah tayang sejak 16 November 2023 di Indonesia itu akan diboyong ke tiga negara tersebut oleh distributor film Antenna Entertainment. Penulis sekaligus sutradara dari film Gampang Cuan Rahabi Mandra juga ikut menanggapi pencapaian film itu karena bisa dinikmati di luar Indonesia.

Dia berpendapat Gampang Cuan membawa ide cerita yang universal dan bisa menyentuh banyak kalangan generasi sebagai kombinasi hiburan dan edukasi, meski ada unsur lokal khas Indonesia, tapi, tak membuat pesan dari film ini berkurang. "Film ini merupakan kombinasi dari sajian hiburan, serta sebuah refleksi mendalam terhadap fenomena generasi sandwich dan permasalahan keuangan yang dekat dengan masyarakat. Konteks budaya lokal juga tidak akan menjadi batasan, tetap bisa dinikmati dan malah memberikan latar belakang yang kuat untuk kisah filmnya," ujar Rahabi.

 

Di Indonesia, film bertabur bintang itu telah menggaet 400 ribu penonton kurang dalam waktu sepekan dari penayangan perdananya. Gampang Cuan juga ramai dibahas di berbagai media sosial lantaran alur yang apik, kisah kehidupan nyata, hingga komedi yang mengalir. 

Secara singkat film itu mengisahkan sosok Sultan (Vino G Bastian), anak sulung dari Sukabumi yang merantau ke Jakarta dengan pekerjaan serabutan. Suatu hari, Sultan dikagetkan dengan kedatangan adik perempuannya, Bilqis (Anya Geraldine) yang menemukan realitas kehidupan kakaknya tidak sesukses yang diceritakan.

Malangnya, Bilqis juga membawa kabar bahwa mendiang ayahnya meninggalkan utang sebesar Rp 300 juta yang harus dilunasi dalam waktu tiga bulan. Sultan dituntut untuk membiayai kuliah si adik bungsu, Aji (Alzi Markers).

Sultan dan Bilqis kemudian jungkir balik mencari cuan dalam waktu cepat untuk membayar utang tersebut tanpa sepengetahuan sang Ibu, Mamah Diah (Meriam Bellina). Perjuangan keduanya membawa penonton ke dalam kejadian yang penuh liku, mulai dari pekerjaan yang halal sampai hampir haram pun mereka lakukan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement