Kamis 09 Nov 2023 08:10 WIB

Kanker Berpeluang Sembuh Hingga 90 Persen Apabila Terdeteksi Dini

Sebanyak 70 persen pasien kanker meninggal dunia karena terdeteksi di tahap lanjut.

Peluang pasien kanker bisa sembuh bisa mencapai 90 persen apabila penyakit terdeteksi di tahap awal.
Foto: Dok. www.freepik.com
Peluang pasien kanker bisa sembuh bisa mencapai 90 persen apabila penyakit terdeteksi di tahap awal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan (Menkes) RI Budi Gunadi Sadikin menyebutkan kanker memiliki peluang kesembuhan hingga 90 persen jika diketahui sejak dini. "Kalau ketahuan sejak dini, 90 persen bapak ibu hidup di dunia, kalau nggak ketahuan, bapak ibu hidup di surga," katanya, dalam Rapat Kerja Komisi IX DPR RI yang diikuti secara daring di Jakarta, belum lama ini.

Budi menyebutkan, kanker payudara dan serviks menjadi kanker yang umumnya diderita oleh perempuan di Indonesia, sedangkan pada laki-laki, umumnya menderita kanker paru-paru. Dia menegaskan, berbagai jenis kanker tersebut dapat dicegah, jika masyarakat mau melakukan skrining dan tidak malu atau takut dalam menghadapi kenyataan.

Baca Juga

"Di Indonesia, 70 persen pasien kanker meninggal, kenapa? Karena ketahuannya di tahap lanjut, saya mau geser 70 persen itu jadi ketahuannya di tahap dini," ujarnya.

Untuk itu, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) tengah berupaya melengkapi 1.000 Puskesmas di Indonesia dengan alat ultrasonografi (USG) untuk dapat mendeteksi adanya potensi kanker. Lebih lanjut, Menkes mengatakan pihaknya juga akan melengkapi 514 kabupaten/kota di Indonesia dengan CT Scan, guna melakukan skrining kanker paru-paru.

 

Selain itu, Kemenkes juga sedang mengusahakan untuk melengkapi mammografi di 500 kabupaten/kota di Indonesia sebagai upaya penanganan lebih lanjut, jika ditemukan adanya kanker setelah melalui proses USG.

"Breast cancer ketahuan pake mammografi, dua tahun lagi semua kabupaten/kota ada mammografi. Bapak ibu pastikan, kalau ada indikasi kanker setelah USG ke rumah sakit, tes mammografi. Nggak usah takut deteksi dini, sembuh," tegasnya.

Untuk memperkuat imunitas anak perempuan terhadap sel kanker serviks, Kemenkes juga melakukan vaksinasi HPV kepada anak saat menginjak kelas lima SD. Upaya tersebut turut dilengkapi dengan skrining melalui metode Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA) dan pap smear.

"Bapak ibu nggak usah khawatir, cancer itu curable dengan teknologi sekarang, yang penting ketahuan sejak dini, harus nggak takut menerima kenyataan," kata Budi.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement