Selasa 07 Nov 2023 13:03 WIB

Sering Makan Alpukat Bantu Cegah Diabetes, Kok Bisa?

Para peneliti memeriksa hubungan antara konsumsi alpukat dan risiko diabetes.

Rep: Santi Sopia/ Red: Natalia Endah Hapsari
Beberapa pemeriksaan metabolik digunakan untuk menentukan kebiasaan mengonsumsi alpukat dan metabolitnya dapat mengurangi kadar glukosa puasa dan insulin, sehingga menurunkan risiko diabetes tipe 2.
Foto: Pikrepo
Beberapa pemeriksaan metabolik digunakan untuk menentukan kebiasaan mengonsumsi alpukat dan metabolitnya dapat mengurangi kadar glukosa puasa dan insulin, sehingga menurunkan risiko diabetes tipe 2.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA---Diabetes tipe 2 (T2D) menyerang 10,5 persen populasi orang dewasa di dunia, lebih dari 50 persen di antaranya masih tidak menyadari bahwa mereka mengidap penyakit tersebut. Dalam beberapa dekade terakhir, prevalensi T2D telah meningkat secara signifikan, terutama di negara-negara berkembang. 

Federasi Diabetes Internasional (IDF) memperkirakan bahwa prevalensi global T2D akan meningkat sebesar 46 persen pada tahun 2045, sehingga diperkirakan akan mempengaruhi sekitar 783 juta orang dewasa di seluruh dunia.

Baca Juga

Kali ini ada penelitian terbaru bertujuan untuk mencegah atau menunda timbulnya dan perkembangan penyakit T2D dengan mengidentifikasi pola makan, tidur, dan olahraga sebagai intervensi non-farmakologis terbaik.  Dalam studi terbaru yang diterbitkan The Journal of Nutrition, para peneliti memeriksa hubungan antara konsumsi alpukat dan risiko diabetes.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh kelompok penelitian saat ini mengungkapkan bahwa interaksi alpukat-glikemik sensitif terhadap kesehatan metabolisme spesifik partisipan. Sehingga menunjukkan bahwa hasil diet dapat bervariasi secara signifikan dari orang ke orang. 

 

Dikutip dari News Medical.net, Selasa (7/11/2023), alpukat kaya akan serat dan asam lemak tak jenuh tunggal (MUFA), yang menunjukkan manfaat buah ini dalam membantu homeostasis glukosa, sehingga mengelola T2D. Dalam penelitian ini, para peneliti mengevaluasi hubungan antara konsumsi alpukat dan risiko penyakit T2D. 

Beberapa pemeriksaan metabolik digunakan untuk menentukan kebiasaan mengonsumsi alpukat dan metabolitnya dapat mengurangi kadar glukosa puasa dan insulin, sehingga menurunkan risiko T2D.

Populasi penelitian berasal dari Studi Multi-Etnis Aterosklerosis (MESA) yang sedang berlangsung, yang terdiri dari 6.814 orang dewasa berusia 45-84 tahun yang direkrut antara tahun 2000 dan 2002 dari enam lokasi di seluruh Amerika Serikat. Kriteria inklusi mencakup kurangnya penyakit kardiovaskular (CVD) pada awal perekrutan dan keturunan yang dilaporkan sendiri (kulit putih, hitam, Asia, atau Hispanik). 

Peserta ditindaklanjuti dalam interval 18 bulan sejak perekrutan, dengan tindak lanjut terakhir dilakukan pada tahun 2018. Dari total sampel kohort MESA, 557 peserta alergi terhadap alpukat, dan 37 peserta tidak mempunyai data dasar disglikemia, sehingga mengakibatkan mereka dikeluarkan dari penelitian. Data metabolik tersedia untuk 3,438 peserta yang dijadikan sampel secara acak.

Pengumpulan data pola makan dilakukan dengan menggunakan kuesioner MESA FFQ yang meliputi frekuensi asupan dan kuantitas 120 item makanan yang selanjutnya dikategorikan ke dalam 47 kelompok makanan. Data yang masuk dikategorikan menjadi nonkonsumen dan konsumen.

 

Temuan studi

Terdapat hubungan sederhana yang diamati antara konsumsi alpukat yang dilaporkan peserta; namun, hubungan ini tidak signifikan secara statistik ketika mengontrol indeks massa tubuh (BMI) partisipan. Tiga fitur spektral metabolik berkorelasi kuat dan signifikan dengan penurunan kadar glukosa puasa dan insulin. Karena fitur-fitur ini sangat berkorelasi, itu digabungkan menjadi satu biomarker alpukat.

Biomarker alpukat yang diturunkan menunjukkan hubungan yang kuat dan signifikan dengan penurunan risiko T2D, bahkan setelah memperhitungkan faktor sosiodemografi, pengukuran antropometri, perilaku kesehatan, termasuk merokok dan konsumsi alkohol, dan ukuran lemak, termasuk BMI. Meskipun kekuatan analisis intrinsik yang lebih rendah pada desain penelitian saat ini, perbedaan tingkat subkelompok diamati pada peserta dengan dan tanpa disglikemia, hal ini menguatkan penelitian sebelumnya.

Peserta dengan normoglikemia menunjukkan hubungan yang lebih lemah dengan penurunan kadar glukosa dan insulin serta risiko T2D dibandingkan mereka yang menderita disglikemia. Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan perbedaan mikrobioma usus antar kelompok, yang dapat mengubah pemrosesan makanan dan penyerapan nutrisi.

Hidup dengan T2D meningkatkan risiko seseorang terhadap beberapa penyakit penyerta, termasuk kelebihan berat badan dan obesitas, penyakit jantung dan kardiovaskular, gangguan tidur, dislipidemia, hipertensi, dan kanker. Penyakit penyerta sering kali muncul karena kontrol glikemik yang buruk dan terjadi bersamaan, sehingga sangat memengaruhi kualitas hidup dan fungsi sehari-hari seseorang. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement