Jumat 03 Nov 2023 14:05 WIB

Jangan Merasa Aman Dulu Sudah Pakai Tabir Surya, Ternyata...

Ada keanehan bernama paradoks tabir surya.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Penggunaan tabir surya ternyata tidak selalu aman untuk mencegah kanker kulit/ilustrasi
Foto: PxHere
Penggunaan tabir surya ternyata tidak selalu aman untuk mencegah kanker kulit/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kebanyakan orang tidak menggunakan tabir surya yang cukup atau mengenakan pakaian yang memadai saat berada di bawah sinar matahari terlalu lama. Hal tersebut menurut sebuah studi baru yang memperingatkan bahwa tabir surya mungkin memberi mereka “rasa aman yang salah”. 

Penelitian yang dipublikasikan baru-baru ini di jurnal Cancers, menyoroti pengamatan bahwa tingkat melanoma dan kanker kulit meningkat secara global meskipun penggunaan tabir surya meningkat. Sebuah keanehan yang disebut “paradoks tabir surya”. 

Baca Juga

Rekan penulis studi Ivan Litvinov dari McGill University di Kanada mengatakan masalahnya adalah orang-orang menggunakan tabir surya sebagai diberi kesempatan untuk berjemur. “Orang-orang mengira mereka terlindungi dari kanker kulit karena mereka menggunakan produk yang dipasarkan untuk mencegah kondisi tersebut,” kata Dr Litvinov, dilansir Independent, Jumat (3/11/2023). 

Dalam penelitian tersebut, para ilmuwan menemukan bahwa masyarakat Kanada yang tinggal di provinsi dengan tingkat kejadian melanoma lebih cenderung melaporkan penggunaan pelindung sinar matahari, lebih sadar akan risiko kesehatan dari paparan sinar matahari, dan lebih cenderung mengikuti indeks UV. Melanoma adalah salah satu bentuk kanker kulit paling agresif. 

 

Secara keseluruhan, para ilmuwan menilai data dari 22 kelompok fokus yang mencakup 95 penduduk Atlantik Kanada. Analisis tersebut menemukan bahwa meskipun terdapat lebih banyak kesadaran dan niat untuk melindungi diri dari sinar matahari, masyarakat di provinsi-provinsi tersebut menerima lebih banyak paparan sinar matahari karena suhu yang lebih hangat dan kecenderungan untuk melakukan aktivitas di luar ruangan. 

Dalam penilaian lain terhadap masyarakat di Inggris Raya (UK), mereka menemukan bukti yang bertentangan bahwa penggunaan tabir surya secara mengejutkan dikaitkan dengan risiko dua kali lipat terkena kanker kulit. 

“Temuan gabungan ini menunjukkan adanya paradoks tabir surya, di mana individu dengan tingkat paparan sinar matahari yang lebih tinggi juga cenderung menggunakan lebih banyak tabir surya atau tindakan perlindungan terhadap sinar matahari lainnya, namun tidak dalam jumlah yang cukup, sehingga memberikan rasa aman yang salah,” jelas Dr Litvinov. 

Para ilmuwan menyerukan intervensi baru, mengingat paradoks tabir surya ini, untuk mengatasi kesenjangan pengetahuan dalam perlindungan sinar matahari dan pencegahan kanker kulit. 

Dr Litvinov menambahkan tabir surya memang penting, tetapi ini juga merupakan cara yang paling tidak efektif untuk melindungi kulit Anda Jika dibandingkan dengan pakaian pelindung sinar matahari, pelindung ruam, dan penghindar sinar matahari. “Orang-orang dapat dan harus menikmati alam bebas, tetapi tanpa terkena sengatan sinar matahari atau berjemur,” katanya. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement