Jumat 27 Oct 2023 15:26 WIB

Perubahan Cuaca Ternyata Bisa Pengaruhi Mimpi Ketika Tidur, Simak Penjelasannya

Cuaca mungkin memiliki pengaruh lebih besar terhadap tidur lebih dari yang disadari.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Seseorang tidur dan bermimpi (ilustrasi). Perubahan cuaca ternyata dapat memengaruhi mimpi seseorang.
Foto: www.freepik.com
Seseorang tidur dan bermimpi (ilustrasi). Perubahan cuaca ternyata dapat memengaruhi mimpi seseorang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Semakin jelas dan nyata mimpi Anda alami, semakin besar makna yang dimilikinya. Namun, jika Anda menyadari bahwa mimpi Anda mengalami perubahan yang mengesankan dalam beberapa pekan terakhir, Anda tidak sendirian. Mengapa demikian?

1. Perubahan cuaca dapat memengaruhi mimpi

Baca Juga

Dikutip dari Mattress Next Day seperti dilansir Best Life Online, Jumat (27/10/2023), pola bermimpi dapat berubah terus-menerus. Cuaca mungkin memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap tidur Anda daripada yang Anda sadari.

“Saat musim berganti, jam internal tubuh kita harus beradaptasi dengan rutinitas malam yang baru,” ujar Martin Seeley, pakar tidur dan CEO MattressNextDay.

 

“Saat hari semakin pendek dan kegelapan turun lebih awal, produksi melatonin, hormon yang bertanggung jawab untuk tidur, meningkat. Penyesuaian ini dapat memengaruhi frekuensi dan kejelasan mimpi kita," jelasnya.

2. Mimpi mungkin berkurang seiring waktu

Banyak orang mendapati mereka mengalami lebih sedikit mimpi nyata. Penelitian menemukan, alih-alih memberikan istirahat malam yang lebih lama dan lebih baik, waktu siang hari sering kali mengakibatkan gangguan tidur yang dapat berlangsung selama lebih dari sepekan. Hal ini mungkin berarti berkurangnya waktu yang dihabiskan dalam tidur REM, fase di mana mimpi terjadi.

“Selama pekan berikutnya (setelah musim panas), banyak orang bangun lebih awal, lebih sulit tidur, dan lebih cenderung terbangun di malam hari,” catat Harvard Health Publishing. Orang-orang yang cenderung tidur pendek, tidur kurang dari 7,5 jam semalam, dan bangun pagi (juga dikenal sebagai larks), paling kesulitan menyesuaikan diri dengan jadwal baru.

3. Beberapa mimpi banyak dialami sepanjang tahun ini

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh MattressNextDay, yang menganalisis lebih dari 279 ribu penelusuran Google terkait mimpi, ada dua jenis mimpi yang paling sering terjadi pada Oktober. Ini adalah mimpi di mana orang tersebut telanjang dan bermimpi tentang rambut rontok.

Seeley mengatakan, meskipun penafsiran mimpi seringkali sangat subyektif, hal ini dapat membantu Anda menjelaskan keadaan pikiran Anda saat ini. "Meskipun bulan Oktober membawa perubahan dalam pola tidur dan frekuensi mimpi, bulan Oktober juga memberikan kesempatan untuk mengeksplorasi misteri pikiran kita sendiri," ujarnya.

Seorang analis mimpi dan pembaca psikis yang bekerja dengan peneliti studi tersebut, Inbal Honigman, menawarkan interpretasinya sendiri tentang pencarian terkait mimpi paling umum pada Oktober. Dia mengatakan, mimpi tentang rambut rontok sering melambangkan kekhawatiran tentang penuaan, stres, atau perasaan kehilangan kendali. Ini mencerminkan pikiran batin dan kecemasan tentang penampilan fisik dan citra diri. 

"Mimpi itu dapat menjadi cermin dari ketidakamanan atau kekhawatiran yang berkaitan dengan harga diri Anda," ujarnya. Demikian pula, mimpi telanjang mungkin mencerminkan ketakutan akan kerentanan atau perubahan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement