Rabu 04 Oct 2023 14:30 WIB

PBB Sahkan Vaksin Malaria Kedua, Tapi Kok Resisten?

Ahli menilai vaksinasi saja tidak cukup untuk menghentikan epdemi.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Friska Yolandha
Seorang bayi dari desa Tomali di Malawi disuntik dengan vaksin malaria pertama di dunia dalam program percontohan, pada 11 Desember 2019. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengesahkan vaksin malaria kedua pada Senin, 2 Oktober 2023.
Foto:

Tidak ada satu pun vaksin malaria yang dapat menghentikan penularan sehingga kampanye imunisasi saja tidak akan cukup untuk menghentikan epidemi.

Upaya untuk mengekang penyakit ini juga menjadi rumit, dengan meningkatnya laporan resistensi terhadap obat utama yang digunakan untuk mengobati malaria dan penyebaran spesies nyamuk invasif. “Bodoh jika kita berpikir bahwa vaksin ini akan menjadi akhir dari kisah malaria,” kata Craig.

Dalam keputusan terpisah, kelompok ahli WHO juga mengesahkan vaksin demam berdarah buatan Takeda, yang sebelumnya telah disetujui oleh regulator obat Uni Eropa.

Tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah, yang umum terjadi di negara-negara tropis Amerika Latin dan Asia. Meskipun sebagian besar infeksinya ringan, kasus penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang parah dapat menyebabkan pendarahan internal, kerusakan organ, dan kematian.

Kelompok ahli WHO menyarankan agar vaksin demam berdarah Takeda digunakan pada anak-anak berusia 6 hingga 16 tahun di negara-negara dengan prevalensi DBD yang tinggi.

Penelitian sebelumnya menunjukkan vaksin Takeda sekitar 84 persen efektif dalam mencegah orang dirawat di rumah sakit karena demam berdarah, dan sekitar 61 persen efektif dalam menghentikan gejala selama empat tahun setelah diimunisasi.

 

 

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement