Rabu 04 Oct 2023 14:11 WIB

Bagaimana Cara Kerja Sianida di Tubuh? 

Berikut Sejumlah cara yang bisa dilakukan jika terpapar sianida.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Friska Yolandha
Ilustrasi racun. Berikut Sejumlah tips yang bisa dilakukan jika keracunan sianida.
Foto: Pixabay
Ilustrasi racun. Berikut Sejumlah tips yang bisa dilakukan jika keracunan sianida.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mungkin kita sudah tidak asing dengan senyawa kimia sianida. Di Indonesia sendiri, terdapat kasus pembunuhan kopi sianida yang terjadi pada 2016.

Korban yang tewas akibat minuman kopi yang diracuni sianida adalah Wayan Mirna Salihin. Dilansir laman Health New York State, Selasa (3/10/2023), sianida adalah racun yang bereaksi cepat dan bisa mematikan. Bahan ini digunakan sebagai senjata kimia untuk pertama kalinya pada Perang Dunia I. 

Baca Juga

Orang mungkin terpapar sianida dalam jumlah rendah dalam kehidupan sehari-hari dari makanan, merokok, dan sumber lainnya. Makan atau minum hidangan yang mengandung sianida dapat menimbulkan efek kesehatan. Menghirup gas sianida, terutama di ruangan yang berventilasi buruk, mempunyai potensi bahaya terbesar. 

Paparan sianida yang mematikan hanya diakibatkan oleh kecelakaan atau tindakan yang disengaja. Karena sifatnya yang bereaksi cepat, sianida bisa digunakan sebagai agen terorisme. 

 

Setelah terpapar, sianida dengan cepat memasuki aliran darah. Tubuh menangani sianida dalam jumlah kecil secara berbeda dibandingkan dalam jumlah besar. 

Dalam dosis kecil, sianida dalam tubuh dapat diubah menjadi tiosianat, yang tidak terlalu berbahaya dan dikeluarkan melalui urin. Di dalam tubuh, sianida dalam jumlah kecil juga dapat bergabung dengan bahan kimia lain untuk membentuk vitamin B12, yang membantu menjaga kesehatan saraf dan sel darah merah. 

Sedangkan dalam dosis besar, kemampuan tubuh akan kewalahan untuk mengubah sianida menjadi tiosianat. Sianida dosis besar mencegah sel menggunakan oksigen dan akhirnya sel-sel tersebut mati. Jantung, pernapasan, dan sistem saraf pusat paling rentan terhadap keracunan sianida. 

Lalu, apa saja tanda dan gejala spesifik keracunan sianida? 

Dampak kesehatan dari paparan sianida tingkat tinggi dapat dimulai dalam hitungan detik hingga menit. Beberapa tanda dan gejala paparan tersebut adalah kelemahan dan kebingungan, sakit kepala, mual/ merasa “mual”, terengah-engah dan kesulitan bernapas, kehilangan kesadaran/“pingsan”, kejang, gagal jantung, serta tingkat keparahan dampak kesehatan tergantung pada rute dan durasi paparan, dosis, dan bentuk sianida. 

Jika merasa terkena pelepasan sianida, lakukan langkah-langkah berikut....

 

 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement