Selasa 03 Oct 2023 12:47 WIB

WHO Merekomendasikan Vaksin Malaria ke-2 kepada Anak-Anak

Hampir setengah populasi dunia tetap berisiko terkena malaria.

WHO merekomendasikan vaksin kedua melawan malaria untuk mencegah risiko bagi anak-anak. (ilustrasi)
Foto: talkafrique
WHO merekomendasikan vaksin kedua melawan malaria untuk mencegah risiko bagi anak-anak. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada Senin (2/10/2023) lalu, merekomendasikan vaksin kedua melawan malaria untuk mencegah risiko bagi anak-anak. Vaksin malaria pertama RTS,S vaksin, telah direkomendasikan dua tahun sebelumnya.

“Hari ini, dengan senang hati saya mengumumkan WHO merekomendasikan vaksin kedua, yang disebut R21/Matrix-M, untuk mencegah malaria pada anak-anak yang berisiko terkena penyakit,” kata Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers di Jenewa, dilansir dari Anadolu Agency, Selasa (3/10/2023).

Baca Juga

Tedros mengatakan uji coba menunjukkan vaksin itu "aman," dan pemantauan keamanan akan berlanjut saat vaksin diluncurkan. Dia menambahkan bahwa biaya vaksin akan berkisar antara 2-4 dolar AS (Rp 31 ribu-Rp 62 ribu) per dosis.

Rekomendasi ini didasarkan pada saran dari dua kelompok ahli, termasuk Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi (SAGE) dan Kelompok Penasihat Kebijakan Malaria, katanya, mencatat bahwa vaksin R21 menunjukkan dalam uji coba bahwa di daerah dengan penularan musiman, "itu mengurangi kasus simptomatik malaria sebesar 75 persen dalam 12 bulan setelah serangkaian vaksin tiga dosis."

Dia menambahkan dosis keempat, diberikan setahun setelah yang ketiga, ditunjukkan untuk mempertahankan perlindungan. "Efikasi ini mirip dengan vaksin RTS,S ketika diberikan secara musiman," katanya.

Meskipun kematian malaria telah turun lebih dari setengahnya sejak tahun 2000 dan penyakitnya telah dieliminasi dari banyak bagian dunia, katanya, secara global, kemajuan telah terhenti.

"Hampir setengah populasi dunia tetap berisiko terkena malaria," katanya seperti yang diperkirakan 247 juta kasus malaria, dan 619 ribu kematian telah dilaporkan pada 2021, sementara 95 persen kasus dan kematian berada di Afrika, dengan sebagian besar kematian pada anak-anak di bawah usia lima tahun.

Vaksin RTS,S akan diluncurkan di beberapa negara Afrika awal 2024. Ia menambahkan vaksin R21 diharapkan akan tersedia untuk negara-negara pada pertengahan tahun depan.

Tedros mengatakan SAGE juga meninjau vaksin melawan demam berdarah dan meningitis pada pertemuannya minggu lalu. Dia juga merekomendasikan vaksin baru melawan demam berdarah yang disebut Qdenga untuk anak-anak berusia enam hingga 16 tahun, yang tinggal di daerah di mana demam berdarah merupakan masalah kesehatan masyarakat yang signifikan.

Untuk meningitis, vaksin yang disebut Men5CV, yang telah terbukti melindungi terhadap lima spesies bakteri yang menyebabkan penyakit, direkomendasikan.

 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement