Kamis 28 Sep 2023 08:02 WIB

Main Musik dan Kulineran, Terapi Jitu Demensia

Instrumen alat musik bisa membantu untuk terapi demensia.

Gamelan dan angklung adalah dua jenis alat musik yang diyakini secara medis dapat memberikan efek positif bagi penanganan orang dengan demensia./ilustrasi
Foto: Antara/Syaiful Arif
Gamelan dan angklung adalah dua jenis alat musik yang diyakini secara medis dapat memberikan efek positif bagi penanganan orang dengan demensia./ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Instrumen alat musik bisa membantu untuk terapi pendukung menangani pasien dengan penyakit demensia (kepikunan). "Itu (memakai sarana musik) bisa sebagai terapi suportif, jadi bisa dipakai untuk membantu," kata ahli penyakit saraf (neurolog) Indonesia, dr Andreas Harry SpS (K), di Jakarta.

Ia menyampaikan hal itu saat diminta tanggapan terkait pengaruh musik angklung terhadap pasien demensia yang dibahas pada sebuah lokakarya.

Baca Juga

Pada 17 September 2023, institusi kesehatan terbesar Qatar, Hamad Medical Corporations (HMC), menggandeng Alzheimer Indonesia (ALZI) Chapter Qatar, Indonesian Ladies Angklung (ILA), dan KBRI Doha, menggelar lokakarya. Pada gelaran tersebut, Indonesia mempromosikan angklung sebagai terapi pasien demensia.

Dalam lokakarya Ketua ALZI Chapter Qatar, Kennia Lestariyani Sulis, mengatakan musik sudah cukup lama diakui sebagai alat terapi bagi mereka yang mengidap demensia.

Gamelan dan angklung, kata dia, adalah dua jenis alat musik yang diyakini secara medis dapat memberikan efek positif bagi penanganan orang dengan demensia.

Menurut Andreas Harry, sejak dari zaman dahulu kegiatan seperti menyanyi disebutnya sebagai "hiburan untuk otak" sehingga sebagai terapi pendukung menangani pasien demensia hingga kini terus dilakukan.

"Kegiatan seperti berjoget-joget, karena berdimensi menghibur juga punya fungsi sama yakni sebagai terapi pendukung," kata neurolog lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Jawa Timur itu.

Menurut anggota International Advance Research Asosiasi Alzheimer Internasional (AAICAD) itu, selain instrumen musik, kegiatan kulineran yang membuat penderita demensia bahagia juga bermanfaat untuk terapi pendukung itu, selain terapi medisnya. "Jadi kegiatan-kegiatan yang sifatnya membuat pasien demensia senang dan bahagia, itu sifatnya terapi pendukung yang positif dan berguna," kata Andreas Harry.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement