Rabu 27 Sep 2023 09:46 WIB

Fans BTS Kecam Billboard yang Diduga Menyabotase Chart Lagu 'Slow Dancing' V BTS

Penggemar menyatakan keprihatinannya terhadap lagu 'Slow Dancing' V BTS.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
V BTS. Fans mengecam Billboard karena diduga menyabotase lagu Slow Dancing milik V BTS.
Foto: Dok BigHit Music
V BTS. Fans mengecam Billboard karena diduga menyabotase lagu Slow Dancing milik V BTS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penggemar BTS menyatakan keprihatinannya atas absennya lagu "Slow Dancing" dari V BTS dari Billboard Global 200 dan Excl US. Padahal, lagu tersebut memiliki jumlah streaming yang tinggi di Spotify dibandingkan dengan lagu lain dari album debut sang idola, Layover, termasuk "Love Me Again" dan "Rainy Days".

Di Billboard 200, lagu "Love Me Again" milik V berada di nomor 85 dan "Rainy Days" di nomor 149. Tidak ada tanda-tanda judul lagu "Slow Dancing" dari album Layover, meskipun penggemar menyatakan lagu tersebut memiliki jumlah streaming yang lebih banyak dibandingkan lagu-lagu di atas. Di Billboard Excl US, "Slow Dancing" benar-benar hilang dari chart terbaru, sedangkan "Love Me Again", "Rainy Days", "For Us", dan "Blue" mempertahankan posisinya masing-masing di 42, 76, 141, dan 189.

Baca Juga

Dilansir Sports Keeeda, Rabu (27/9/2023), para penggemar dengan percaya diri menegaskan bahwa lagu "Slow Dancing" memiliki lebih banyak streaming dibandingkan lagu lain dari album V BTS, membuat mereka terkejut mengapa lagu tersebut tidak masuk ke tangga lagu Billboard untuk pekan itu.

Dugaan penghapusan atau hilangnya "Slow Dancing" ini diduga merupakan upaya memanipulasi posisi sang idola di tangga lagu Billboard. Fans segera turun ke media sosial untuk meminta penjelasan dari Billboard sendiri, dengan tagar "Billboard Corrupt" yang menjadi trending di X (dulu Twitter).

 

Ini bukan pertama kalinya penggemar menghadapi situasi yang membingungkan di mana mereka harus mendukung "Slow Dancing" V BTS. Sebelumnya, data Spotify untuk lagu ini hilang seharian penuh pada 14 September 2023, tanpa penjelasan apa pun kepada para penggemar.

Sementara itu, hilangnya "Slow Dancing" dari tangga lagu Billboard Global terbaru juga membuat penggemar sangat prihatin tentang apa yang sebenarnya terjadi dengan V BTS dan mengapa tidak ada penjelasan yang jelas atas kejadian malang ini yang memengaruhi judul lagu albumnya, yang pada akhirnya berdampak pada posisinya di chart.

Di luar masalah tangga lagu Billboard Global, para penggemar juga mengungkapkan kekhawatiran mereka setelah mengetahui bahwa dua lagu "Slow Dancing" palsu salah diberi kredit sebagai lagu asli V BTS di berbagai platform musik ternama, termasuk Youtube Music, Spotify, Qobuz, Amazon, dan lainnya.

Sehubungan dengan sabotase tersebut, seperti yang diklaim oleh para penggemar, mereka menuntut penjelasan yang tepat dari Hybe Labels, Big Hit Entertainment, Billboard, dan platform musik terkemuka lainnya yang diduga terlibat dalam hilangnya "Slow Dancing" dari tangga lagu tersebut di atas.

Selain itu, para penggemar juga mengamati bahwa pada hari "Slow Dancing" dikeluarkan dari tangga lagu iTunes, sebuah lagu palsu dengan nama yang sama dirilis dan secara keliru dianggap sebagai lagu asli V BTS, yang mengakibatkan penghapusan judul lagu Layover dari grafik Spotify.

Karena Billboard Global 200 mempertimbangkan tangga album, streaming, penjualan lagu, dan penjualan album saat memeringkat lagu, penggemar mempertanyakan penghapusan "Slow Dancing". Penggemar menegaskan streaming dan penjualan "slow Dancing" lebih tinggi dibandingkan lagu-lagu lain dari V BTS di album Layover, tidak ada alasan yang masuk akal untuk dikeluarkannya dari tangga lagu yang disebutkan di atas.

Saat ini, para penggemar sedang membuat tren BILLBOARD CORRUPT di media sosial dan menuntut jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mendesak mereka. Mereka juga mendesak agensi yang terlibat untuk memperbaiki masalah ini sesegera mungkin untuk mencegah kerugian lebih lanjut terhadap posisi V BTS di berbagai chart musik.

Sejak perilisan Layover, ada beberapa masalah lain yang dihadapi, termasuk pembatalan preorder di Hanteo secara tiba-tiba, dengan alasan tidak tersedianya album Hybe ketika pesanan dilakukan sebulan sebelumnya. Selain itu, para penggemar khawatir dengan dugaan kurangnya promosi dan tidak tersedianya playlist "This is V" di Spotify untuk V BTS. Hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana agensinya memperlakukannya dan menyerukan perlakuan yang adil.

Para penggemar telah memutuskan untuk terus menjadi trending BILLBOARD CORRUPT di media sosial hingga mereka menerima penjelasan yang tepat atas hilangnya "Slow Dancing" di chart musik, terutama ketika semua lagu lainnya terus berada di chart. Penggemar juga menghubungi Amazon Music, Spotify, dan platform streaming terkemuka lainnya untuk mengatasi masalah yang disebutkan di atas pada lagu utama V BTS untuk Layover.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement